Friday, 2 August 2013

Dengarkan Aku!

Jangan mencoba menasihati, karena dijamin dia ngga akan denger, eh bukan ngga denger juga sih, tapi lebih tepatnya ngga peduli.
Jangan mencoba memberi contoh jelek saat dia sedang kasmaran, karena pasti dia bilang begini "Ah, pacar aku ngga gitu kok. Dia sholeh banget. Sayang sama ortunya, bla bla bla"
Apalagi sampe nyuruh mutusin. Hmm dijamin dia akan langsung marah sama kita. "Tenang aja, aku bisa kok jaga diri aku."

Saya pernah mengalami itu. Teman saya punya pacar, udah dibilangin pacaran itu ngga baik, udah dijelasin juga ngga baiknya kenapa. Bahkan sampe pake contoh mudhorotnya. Hmm...
Alhasil dia cuma bilang "Iya, aku ngerti kok, tapi aku yakin aku ngga akan kayak gitu, aku yakin pacar aku baik"
Ngerti, ngerti tapi ngeyel -____-
Bukan sekali dua kali lho mulut ini berbusa, tetep aja "Aku yakin kok, aku baik-baik aja."

Yang bikin keselnya adalah besokkannya dia cerita, "Aku sedih, kok pacar aku begitu ya." Intinya si pacar mengkhianati. Trus saya cuma bisa bilang "Tuh kan, apa aku bilang."

Besokkannya lagi, "Aku udah baikkan sama pacar aku, dia udah jujur sama aku."

Ekspresi saya : -____- *terserah*

Besokkannya lagi, "Ya Allah aku udah dua kali diginiin."

Ekspresi saya : Hmm :/

Besokkannya lagi, "Dia udah janji ngga akan gituin aku lagi."

Ekspresiku kali ini dalem hati aja : Terserah dah ah, gue capek"

Putus-nyambung-putus-nyambung *hadeeeeeh....

Akhirnya bisa diambil kesimpulan, "Yauda lah ya terserah. Terserah mau gimana. Gue ngga peduli!

Dibilang cape sih iya, tapi dibilang mau ngga peduli juga ngga mungkin. Saya cuma ingin mereka itu terjaga. Mereka wanita yang kodratnya sama kayak saya. Saya cuma ngga pengen mereka mengalami hal-hal yang sekiranya bisa menghilangkan masa depan mereka. Termasuk urusan galau.

Apa sih susahnya dengerin, udah banyak contoh kok di depan mata, apa yang masih diraguin. Hidayah Allah sudah didepan matamu. Wake up!! Jemputlah!! Ikutilah jalan cahaya itu.

Tapi yah tapi...
Smoga saja banyak yang memberi nasihat, smoga saja lebih banyak contoh agar lebih berpikir.

Tenang saja, toh pundakku masih tersedia untuk mendengar keluhmu. Tapi satu syarat! 

Kali ini dengarkan aku!

No comments:

Post a Comment

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...