Thursday, 27 March 2014

Jangan Panik!


Rasanya saya harus nempelin buku ini di jidat saya. Upzh judulnya maksudnya. Iya bisa dibilang saya itu orangnya panikkan. Inilah yang jadi salah satu sifat buruk saya -___-

Waktu mbak Watiek Ideo mengadakan kuis dengan salah satu hadiahnya buku ini, tanpa babibu saya langsung milih buku ini dari ketiga buku lain yang juga saya pilih. Meskipun buku anak, tapi rasanya saya kudu baca. Belum lihat gambar, belum tahu isi, tapi lihat judulnya bikin saya melek semelek-meleknya. Judulnya itu lho, negur saya banget. Jangan panik!

Entah turunan dari siapa saya jadi begini. Zzzz -_- *turunan disalahin, salahin dirinya dong!* Iya iya dah. Salah saya sendiri hiks. Sudah tak terhitung pengalaman apa yang bikin saya panik. Saking banyaknya! Bahkan hal sepele aja terkadang bisa bikin saya panik. Hiks hiks. Berikut contoh nyata dari kepanikkan saya. 

--- Panik kalo telat dateng ke sekolah/kampus/acara penting. Waktu SD saya punya pengalaman. Saat itu bulan puasa dan habis sholat subuh saya tidur lagi. Karena dulu belum ada Hp, jadi nggak make alarm. Jangan tanya soal jam weker, saya nggak pernah pasang alarm dari jam weker hehe. Bangunlah saya jam 7 kurang 5. Dan tau? Sekolah masuk jam 7. Bangun-bangun saya kesal. Di rumah tidak ada orang. Sebab orang tua lagi ke pasar dan yang lain sudah berangkat kerja. Buru-buru mandi, pake baju dan segala macem. Saya kebutkan sepeda hingga saat menyebrang jalan raya, saya nyaris tertabrak mobil. Ya Allah, mungkin kalo waktu itu Allah nggak nolong saya, nggak tahu gimana jadinya. Hiks. Pas nyampe sekolah nggak tahunya masih baris. Alhamdulillah wali kelas saya memaklumi.

:: Saya itu orang yang bisa dibilang super tepat waktu. Lebih baik saya nunggu daripada telat. Yess dalam keadaan apapun itu. Makanya kayaknya nasib saya selalu menunggu daripada ditunggu. Hiks. Ah ya, saya paling kesel kalo harus bareng temen, tapi temennya lelet (baca: lambat) yang akhirnya membuat saya ikutan telat. Dan satu lagi, saya nggak suka dengan orang yang tidak menghargai waktu (baca: suka ngaret!). Janjian jam 12 baru dateng jam 2. Glek. *lemparinjamdinding*

--- Panik kalo kehilangan barang. Beuh yang ini nggak kalah paniknya. Terlebih kalo kehilangan barang yang lagi saya butuhin banget. Mungkin sering kita denger 'giliran dibutuhin ada, kalo lagi nggak butuh ada.' Ini termasuk yang paling sering saya alami. Jeleknya, kadang sampe seluruh keluarga ikut bantu nyari. Saking kalo udah paniknya saya suka ngegerutu sendiri. Hihihi. Maaf ya semua.

:: Semenjak sadar dengan sifat begini, saya selalu naruh apa-apanya di tempatnya. Rapi. Jadi waktu saya butuhin ada. Sipp!

--- Panik kalo udah jalan, nggak tahunya ada yang ketinggalan. Aaaiih jangan ditanya paniknya. Apalagi kalo yang ketinggalan adalah barang penting, haduh. Kadang bisa sampai lari-larian. (Makanya, saya nggak suka majang pajangan di depan kamar. Mengantisipasi hal-hal begini ini hehe).  Kalo sekiranya perjalanan udah jauh dan nggak mungkin saya balik lagi, biasanya saya cuma ngegerutu aja. Tar lama-lama juga diem sendiri. Upzh. Pssst ini tidak berlaku untuk barang-barang super penting like Hp, dompet atau yang sekiranya buat saya penting. Akan saya bela-belain buat balik lagi.

:: Sebelum berangkat, saya selalu mempersiapkan apa-apanya secara matang. Malah kalo pergi jauh dan menginap, saya catat semua yang saya bawa di tas. Biar nggak ada yang kelupaan :D

Kayaknya tiga itu deh yang paling sering bikin saya panik, meskipun masih ada hal sepele lainnya, hiks.

Saya punya satu lagi cerita. Mungkin yang ini agak kelewatan -_- Alih-alih saya dibikin panik, yang ada malah saya yang bikin panik semua orang. Tahun 2011, malam itu saya lagi tidur. Tiba-tiba perut saya sakit. Setelah ke kamar mandi, ternyata tamu bulanan datang. Namun ada yang tidak beres. Perut saya sakit tidak seperti biasanya. Ini benar-benar sakit hingga saya merintih bahkan menangis. Karena rintihan dan suara tangis itu ibu terbangun. Disuruhlah saya minum obat. Namun tak kunjung reda, hingga saya masih merintih kesakitan. Karena makin lama, saya makin tidak tahan, ibu mulai panik. Akhirnya seluruh keluarga dibangunkan. Entah bagaimana ceritanya mendadak saya pingsan. Siup-siup saya dengar, kakak saya yang pertama memanggil seorang tetangga untuk meminjam mobil dan membawa saya ke rumah sakit. Mungkin ini karena beberapa hari sebelumnya saya makan mie pedas terus -___-

Jadi solusi biar nggak paniknya, mungkin saya harus menambah cadangan ketenangan dalam diri saya supaya bisa lebih sabar. Huhu. Atau ada yang mau bantu ngasih solusi buat saya? Boleh banget. Dan mungkin solusinya ada di buku ini. Jangan panik! Lihat tuh sub judulnya aja ada tip asli mengatasi situasi darurat. Mantap! Cocok dah!

6 comments:

  1. atmosfer paniknya kayaknya udah terasa nih pas baca ini hehe :D
    ya bagus itu Ade, klo ada yg kelupaan mending dicatet aja sebelumnya biar gak lupa

    tp biasanya emang gt sih, lupa kadang berkaitan erat dgn rasa panik.. cayo semangat terus latihan "nenangin dirinya" ya ^^

    ReplyDelete
  2. hahaha,,, pas ngelongok satu-persatu kepanikan yang ada ,, jadi ketawa plus nunjuk2 diri sendiri.. dan hati ini berkata,, wah itu benar, yak itu ada .. tos ya mak,,

    ReplyDelete
  3. Jadi... ceritamu yang terakhir itu.. ternyata dibawa ke rumah sakit dan dokter bilang apa?*kepo

    ReplyDelete
  4. Lupa persisnya, yang jelas ternyata sakitnya nyangkut ke maag aku juga hiks

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...