Thursday, 8 May 2014

Si Kecil Keren yang Malang

Kalo ngeliat anak sekarang megang handphone tuh aduuh kadang suka iri gitu. "Gilee...masih sekecil itu udah megang hp." *ngeliat anak bayi yang masih didorongan megang handphone* "Wow masih TK udah pinter banget mainin hp." Aiiih beda banget sama zaman saya. Belum ada kayaknya anak-anak sekecil itu yang megang hp. Palingan juga yang punya anak umuran SD. Itupun biasanya kalo udah kelas 4 ke atas. Hihi. Zaman oh zaman.

Inget banget saya baru pertama punya handphone pas kelas satu SMP. Bisa dibilang termasuk telat dibanding anak-anak yang lain. Hihihi. Bukan cuma telat punya, tapi telat ngerti. Yes. Dulu megang hp punya kakak atau ayah saya saja ngeri. Bukan apa. Takut salah pencet. Sementara anak-anak lain udah fasih-fasih banget. Sampe ibu bilang, "Tuh dia aja bisa mainin hp. Kamu belajar dong." Haha kalo inget itu rasanya geli sendiri. Kenapa segitunya ya hihi. Sampe akhirnya kakak saya yang kedua berbaik hati memberi handphone pada saya. Padahal bisa dibilang belum butuh-butuh banget atau malah emang nggak butuh hehehe. Ya cuma namanya rezeki ya nggak boleh ditolak dooong :P

Jadi ceritanya waktu itu kakak saya telepon ke rumah. Maklum saat itu telepon rumah masih zaman banget. Percakapannya begini kira-kira..
credit: konnyshop.wordpress.com/
Kakak: "Ade mau Hp apa?"
Me: *ekspresi kaget tiba-tiba ditelepon nanya mau hp apa* "Hah? Serius nih?"
Kakak: "Iya. Bi lagi di konter ni. Mau yang kayak gimana?"
Me: *mendadak bingung. Pengennya bilang yang canggih sekalian. Tapi ada rasa tau diri* "Hmmm yang kayak teteh aja deh (Nokia tipe 2300, soalnya ada radio sih)."
Kakak: "Lho itu kan nggak berwarna. Yang berwarna aja."
Me: *karena nggak ngerti akhirnya..* "Yauda deh, terserah Bi aja."
Kakak: "Yauda yang berwarna aja ya."
Me: "Iya" *girang loncat-loncat sendiri*

Sambil berharap-harap cemas, aduh kayak gimana ya kira-kira. Padahal kayak teteh juga udah bagus ada radionya. Maklum, dari kecil saya hobi dengerin radio hehe. Setelah si kakak pulang dan menunjukkan sebuah kardus dan saya udah nyengir-nyengir sendiri. Tadaaaaa... inilah yang keluar.....
credit: welectronics.com/
Sony Ericsson T290i. Rada kecewa sih, hehe. Tadinya berharap Nokia. Ya maklum aja, Nokia pada saat itu memang masih nomor 1 di Indonesia. Tapi setelah dilihat-lihat, ah keren juga kok udah berwarna pula. Plusnya lagi kecil dan ringan. Ya meskipun nggak ada kamera, radio atau MP3 nya. Karena ketiga fasilitas itu di jual terpisah. Tapi nggak masalah. Tetep makasih kok sama yang ngasih :')

Setelah diajari dasar-dasarnya seperti menelepon, sms, menjawab telepon dan menjawab sms, esokkannya saya coba lagi utak-atik sendiri sambil baca-baca buku panduannya. Yep. Makin kesini makin ngerti caranya mengoperasikan hp. Dengan noraknya, "Ouh ternyata gini toh" Haha. Kemane aje lu! Dan hal norak yang pertama saya lakukan waktu itu adalah minta nomor hp ke temen yang udah punya hp, lalu sms mereka semua. "Hai ini nomor gue, save yaa." Dengan bahasa-bahasa alay tentunya. Haha. Huruf gede kecil gitu deh. *hii kalo sekarang rada alergi nulisnya :P* 

Dan banyak hal-hal norak lainnya yang saya lakukan dengan hp ini. Mulai dari sms cuma sekedar iseng, ngeladenin sms-sms nyasar orang sampe nulis diary yang ditambah musik melow buat si do'i (baca: gebetan tak sampai). Aaiihh haha. Salah satu fasilitas yang ada di hp ini yang saya suka ya itu. Saya lupa apa namanya, jadi kita semacem bisa nulis catatan tapi bisa ditambah gambar dan musik. Oh iya, musiknya sendiri saya ambil dari fitur rekaman. Karena suka dengerin radio, jadi kalo ada lagu bagus saya rekam. Hehehe. Gitu deh. Sampe-sampe saya lupa ada berapa jumlahnya. Mungkin nggak terhitung :D 

Sayangnya, si kecil ini nggak bertahan lama nemenin saya hikshiks. Cuma beberapa bulan aja gara-gara kena ompol adik saya. Hiks. *Aaaak.* Saat itu adik saya memang masih kecil, jadi masih ngompol. Dan hp selalu ditaruh di tengah-tengah antara saya dan adik. Karena memang malam itu lagi apes, esok paginya bukan hanya melihat kasur yang basah, tapi melihat hp saya yang sudah tak ada daya. Mati total! 

"Ini bener nih udah nggak bisa dihidupin?" 

"Nggak bisa. Ya (maaf) air kencing kan kuat. Jadi nggak bisa."

Hikshiks. Baru juga megang hp :'( 

Dan sejak itu entah sudah berapa kali saya ganti hp. Dengan masalah yang berbeda-beda. Hiks.

10 comments:

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...