Thursday, 22 October 2015

Yes, I'm Pregnant!

Yes, I’m pregnant! Rasanya saya harus banyak-banyak bersyukur karena Allah memberi kepercayaan pada saya begitu cepat. Setelah kemarin dikejutkan dengan rencana-Nya menikah di usia 22, kini saya diberi kejutan lagi bahwa tidak perlu menunggu lama, anugerah terindah itu datang pada saya dan suami. Ya, saya hamil! Sebentar lagi saya yang masih ceroboh serta kekanak-kanakkan ini akan menyandang status sebagai ibu! Oh, Allah sometimes i really don’t believe.
Ketakutan nggak bisa hamil
Nggak mungkirin kalau saya sama sekali nggak nunda punya anak. Tapi saya juga nggak percaya kalau ternyata datangnya secepat ini. Jujur, entah kenapa setelah menikah saya punya ketakutan nggak bisa hamil, karena konon katanya berat badan yang terlalu kurus bisa menyebabkan wanita susah hamil. Berat badan saya? Hanya 39kg (saat itu)! Dan kekhawatiran saya yang lain adalah, saya takut kalo Allah melihat saya belum pantas untuk menjadi ibu. Alhasil Allah menunda dulu kehamilan itu. *Duh, ampuni hamba Ya Allah yang telah berprasangka buruk L* Wis, saya pasrah total pada Allah. Saya selalu meyakini bahwa Allah tahu yang terbaik bagi umat-Nya.

Eh tapi... kok setelah menikah saya jadi takut datang bulan? (Saat menikah 22 Juli pas sekali saya datang bulan). Menjelang bulan Agustus, detik-detik tanggal 20 ke atas setiap saya ke toilet saya selalu takut, takut kalau saya datang bulan! *Lah?* Oh ternyataaa, jauh dalam lubuk hati rupanya saya berharap bisa cepat punya anak. Berbeda dengan suami yang selalu mengutarakan keinginannya agar cepat punya anak, saya lebih memilih diam dan mengaminkannya. Karena itu tadi, saya masih diliputi ketakutan dan kekhawatiran yang membuat saya hanya memasrahkan semuanya pada Allah.

Positive? 
Oke, setelah lewat tanggal 22 Agustus, mulai berdebar hati saya. Alhamdulillah saya nggak dapet (baca: datang bulan). Meski baru tanggal 23 Agustus, saya dan suami mulai tidak sabar dan memutuskan untuk membeli dua testpack dengan merek berbeda *ceritanya biar lebih akurat*. Keesokan paginya, pukul 02.30 pagi saya terbangun. Karena katanya kalau tes kehamilan itu harus urine yang pertama kali alias belum terkena minuman/makanan, maka jadilah saya tes sepagi-pagi buta itu -_- Setelah dugdagdigdug menunggu hasilnya, saya menemukan dua garis merah. Satu nyata, satu samar. Menurut petunjuk itu artinya positif! Tapi karena saya masih ragu, saya langsung cepat-cepat ke kamar dan bangunin suami. Suami nanya, “Trus apa artinya? Positif?” Saya yang berharap dapet jawaban malah balik ditanya. Jadi saya cuma ngganggukin bahu, “Ade juga nggak tahu.”
satu garis samar
Paginya saya langsung bbm teman yang bidan dan kakak perempuan saya. Dua-duanya menjawab, “Alhamdulillah, itu positif De.” Kok bisa? Itu garis satunya samar lho. “Iya emang begitu De, kadang samar.” Dua-duanya menyarankan kalo saya masih kurang percaya lebih baik saya periksa ke bidan atau tes lagi nanti akhir bulan. Dan seharian itu anehnya, saya mual sampai muntah-muntah. Saya dan suami guyon, masa efek testpack sih? Saat diingat-ingat lagi mungkin ini efek kemarinnya saya makan mangga muda kebanyakan -_- *bisa jadi efek ngidam juga* Jadilah seharian itu saya cuma tiduran. Tidak mau makan dan hanya mau minum air putih. Sorenya saya ke bidan. Tapi sayang, saya hanya diperiksa perawat karena bidannya baru datang jam 19.00. Dan kami menunjukkan hasil foto dua tespack, perawat bilang iya itu positif. Tapi karena usia kehamilannya masih baru *lupa berapa hari waktu itu -_-* jadi belum kelihatan apa-apa kalaupun diUSG. Setelahnya saya dikasih obat untuk mengatasi mual dan obat-obat lain.

Yes, this is true!
Setelah dinyatakan positif, tapi saya masih belum percaya kalau hamil, tanggal 29 Agustus suami membelikan dua testpack dengan merek berbeda lagi. Keesokan paginya saya tes. Masih seperti sebelumnya, setelah dugdagdigdug nunggu hasil, dua garis merah terlihat lagi. Ya Allah, saya nyaris nangis. Langsung cepat-cepat ke kamar dan nunjukkin ke suami. Suami berucap, “Alhamdulillah.” Saya juga ikutan Alhamdulillah. Biar lebih percaya, saya bbm temen yang bidan dan kakak perempuan saya lagi. Mereka mengucapkan Alhamdulillah, selamat dan menasihati saya seputar kehamilan. Maka sejak itu saya tahu kehidupan saya akan berubah lagi. Yes Allah, big thanks for you!
satu garis lebih nyata
Mual tapi nikmat!
Kalau ditanya hamil saya tipe apa (dalam artian tipe mual atau hamil kebo yang sama sekali nggak ngerasain mual) mungkin saya masuk tipe mual. Tapi Alhamdulillah wa syukurillah, nggak parah-parah banget. Yang paling berasa sih kalau pagi nyaris selalu mual. Dan saat-saat nggak enak adalah ketika mual sudah bercampur dengan naiknya asam lambung. Rasanya sakit banget! Awalnya saya mikir mungkin efek saya punya maag, tapi katanya ibu hamil memang asam lambungnya lebih sensitif. Kalau sudah seperti itu, saya hanya bisa tiduran dan nggak mau makan sama sekali. Alhamdulillahnya saya punya suami yang superrr duperrr sabar. Suami ngurus saya, nemenin saya sampai soal masak memasak bahkan pernah bekerja di kamar dan dengan sabarnya nuntun saya untuk tetap makan meskipun cuma sekeping biskuit. Tapi hari-hari lainnya saya tetap bisa beraktivitas meskipun kadang mual sedikit. Masak, nyuci, nyapu, dll. Sekarang, saya yang tidak suka minum obat harus minum obat mual dan berbagai vitamin. Sama halnya saya yang tidak suka susu harus terbiasa minum susu hamil. Sebab biar bagaimanapun, saya sudah tidak hidup sendiri, ada janin dalam perut yang harus saya kasih asupan terbaik agar tetap berkembang dengan baik.

Oh, baby
Saat usia kehamilan 10 minggu 1 hari USG, saya sudah bisa melihat bentuk dan mendengar detak jantung si kecil. Ya Allah, senyum-senyum terharu mau nangis :’) Ia ada dan berkembang baik dalam perut saya :’) Sekarang, usia kehamilan saya sudah 13 minggu 1 hari. Setiap hari saya elus-elus perut saya. Lucu, seneng, karena perut saya berkembang. Dan selalu kepingin perut saya cepat-cepat membesar. Karena dari dulu saya selalu senang lihat ibu hamil yang perutnya sudah membesar, aura mereka lebih terlihat dan lebih cantik :)
panjang janin 3 cm
Kini saya bisa merasakan apa yang seorang ibu rasakan. Membawa kemana-mana janin dalam perutnya. Betapa sakitnya merasakan mual setiap hari. Mulai terasa berat semakin hari.

Kelak, saat ia sudah lahir dan tumbuh besar kemudian ia salah, barangkali saya harus mengingat-ingat saat ini. Saat dimana saya menunggu kehadirannya, saat Allah begitu percaya memberinya lebih cepat pada saya, dan saat pertama kali saya melihat dan mendengar detak jantungnya saat masih ada di dalam perut saya. Agar saya tak sembarang menjadi ibu yang mudah menghakimi anak apalagi sampai ringan tangan memukulnya. Aamiin :’) 

37 comments:

  1. alhamdulillah... selamat ya atas kehamilannya, semoga sehat selalu hingga persalinan. Aamiin :)

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah.. Selamat ya mbak.. Semoga sehat dan lancar diberi kemudahan selalu :)

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah. Selamat kak Ade, semoga selalu sehat & rasa mualnya ga begitu terasa :)

    ReplyDelete
  4. selamat atas kehamilan anak pertamanya mbak, semoga ibu dan janinnya sehat hingga waktu melahirkan nanti, amin..
    waktu hamil dulu berat badan saya juga hanya 40kg mbak, tapi alhamdulillah kehamilan saya berjalan lancar, so tetap semangat menjalani kehamilannya yah mbak :)

    salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbak :) Aamiin :) Alhamdulillah sekarang berat saya sudah 43kg :D

      Salam kenal juga :)

      Delete
  5. selamat mbak.. barengan nih kita.. sy juga 10 minggu skrg :)

    ReplyDelete
  6. selamat mbak, semoga diberi kelancaran dan sehat selalu...

    ReplyDelete
  7. Selamat ya Mbak, semoga sehat selalu dan lancar ya nanti lahirannya :)

    ReplyDelete
  8. alhamdulilah garis 2, doakan aku ya mak, habis kehilangan buah hati di usia ke 3 bulan...moga cepet menusul dirimu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Semangat Mak. Insya Allah, Allah ganti di saat yang tepat :)

      Delete
  9. Waaaaa.... Barakallah mbak, ikut seneng :))

    ReplyDelete
  10. yeah,alhamdulillah..selamat ya mbak,nanti lebih senyum2 lagi kalo dah agak besaran,nendangnya ampun2,sampe kadang bikin senyum2 g jelas..antara bahagia dan..gimana ya..seneng banget pokoknya^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak :) Whua, mbak hana bikin saya makin ga sabar :')

      Delete
  11. alhamdulillah ya mbk, sesuatuh..
    selamat yak :)

    ReplyDelete
  12. Hamil memang menyenangkan Mak. Alhamdulillah, moga sehat sampai persalinan dan seterusnya.

    saya dulu testpack setelah seminggu telat. dan mualnya juga baru kerasa stlh testpack.sugesti kali ya. heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mak. Aamiin :)

      Oya? Ternyata ada juga yang ngalamin ya :D hehe emang sugesti kali ya :D

      Delete
  13. alhamdulillah...selamat ya atas kehamilannya. hamil anak pertam,pasti seneng banget ya mbak.hihihiji
    saya menikah bulan mei kemarin dan sampai saat ini masih belum diberi kepercayaan buat hamil :(...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, alhamdulillah. Makasih :) tetap smangat Mak :) insya Allah, Allah memberi d saat yg tepat :)

      Delete
  14. Alhamdulillah..selamat mak..seneng banget mendengarnya :)

    ReplyDelete
  15. Selamaaat ya.. Semoga semua lancar-lancar dan enjoy your pregnancy ;)

    ReplyDelete
  16. selamat ya mbk, semoga sehat selalu dedek nya :D

    ReplyDelete
  17. alhamdulillah... selamat... smoga sehat terus ya :)

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...