Monday, 18 July 2016

Pengalaman ‘Ajaib’

Lagi ngubek-ngubek tulisan lama, ketemu tulisan di bawah ini. Sebenarnya ini adalah salah satu tulisan yang diikutsertakan dalam lomba salah satu penerbit mayor dengan tema Pengalaman Anti Mainstream selama di Sekolah. Tapi apa daya, belum lolos seleksi hehe. Dibuang sayang, jadi saya pindahin saja kesini. Ya biar ada yang baca juga lah :v Oia gaya penulisannya masih pakai gue, soalnya sengaja. Biar bahasanya gahol dan tidak terkesan garing kalo pake saya *apasih*

Psst tulisan sedikit diedit demi - supaya enak dibaca ckck

Pengalaman ‘Ajaib’

Anti mainstream? Sebenernya bisa dibilang gue ini anak yang biasa-biasa aja. Malah biasa banget. Lebih-lebih mungkin gue orang yang paling taat peraturan. Terutama di sekolah. Gue paling alergi yang namanya kena hukuman cuma gara-gara nggak pake bet sekolah, nggak pake topi pas lagi upacara atau nggak ngerjain PR. Makanya bisa dibilang penampilan gue di sekolah itu terkesan ‘cupu’. Karena nyaris nggak ada yang spesial dari diri gue. Temen-temen gue aja nggak banyak. Hmm. But di sini gue mau nyeritain pengalaman ‘ajaib’ gue waktu di sekolah yang nggak terlupa. Alesannya sih bukan karena nggak terlupakan, tapi emang nggak pernah ilang dari ingetan gue. Gue juga heran!
http://jeqweb.com/gambar-kartun-sekolah/
SD kelas 4
Waktu SD gue ikut kegiatan pencak silat. Kegiatan yang wajib ditaatin sama smua siswa ini, dilakuin tiap hari Minggu. Otomatis gue termasuk. Dan gue termasuk yang semangat banget tiap ngikutin kegiatan ini. 

Gue agak lupa persisnya waktu itu gimana ceritanya. Gue yang biasanya pencak silat pake celana training, tiba-tiba memutuskan untuk pake celana jeans! Dan karena tiap kali pencak silat semangat gue membara-bara, pas lagi latihan nendang, tanpa diduga, tanpa dinyana dan TANPA DIHARAPKAN, celana gue robek! Tepat di bagian (maaf) tengah. Lo tau apa yang terjadi? Robekan itu menghasilkan bunyi. Parahnya, bunyi yang amat keras. Dari 40 anak, satu lapangan, semua denger! Oh my God. Gue nggak tau muka gue langsung berubah jadi warna apa. Yang jelas, malu udah pasti banget. Guru gue sampe denger juga. Bahkan ketawa. *punya hati dikit kek Pak! Untungnya, setelah ketawa guru gue nyuruh gue buat ngungsi di depan, duduk aja liatin yang lain. Karena udah nggak mungkin lagi gue ikut dalam keadaan celana gue yang parah. 

Sialnya lagi, gue yang biasanya latihan pake sepeda, kali ini jalan kaki! Bisa dibayangin. Jarak antara rumah gue dengan SD gue dulu nggak bisa dibilang deket, tapi juga nggak jauh sih. Gue malu banget! Belum lagi ngadepin mereka yang pada haha hihi di belakang gue. Bahkan dengan beraninya haha hihi di depan gue. Arght. Besokkannya tu celana langsung gue jahit! Karena seinget gue, itu celana kesayangan gue!
SMP
Dari SD gue paling benci yang namanya renang! Padahal renang kan banyak banget manfaatnya ya. Nggak beda jauhlah kayak manfaat lari pagi a la L-Men gitu. Waktu TK juga gue seneng banget sebenernya. Maklum aja, kolamnya masih cetek. Tapi begitu menginjak SD, kalo nggak salah kelas 5, gue mulai dikenalin kolam yang dalemnya satu meter. Pertama kali ngeliat kolamnya, gue udah keringet dingin. Gile dalem bener roman-romannya. Dan bener aja, begitu nyemplung, gue nggak mau ke tengah. Bahkan pengennya gue naik ke atas lagi. tapi guru gue nahan gue, “Ade mau kemana?” 

Dengan gugup gue bilang, “Saya mau naik aja Pak.”

“Yee nggak boleh. Sini sini, tar juga saya ajarin.”

Aarggh tidak pak tidak! Tapi apa daya, gue ngga ada daya dan upaya. Mau nggak mau gue mesti nurut. Keringet gue makin tebel. Kalo temen-temen gue kegirangan nyoba gaya ini gaya itu bahkan berlomba-lomba nyelemin kepala, gue cuma ngeliatin mereka aja. Gue nggak berani ngapa-ngapain alias gue cuma ngedekem (baca: diem) di pinggiran kolam. 

Begitu mulai sesi pengajaran, gue makin nggak tenang. Rasanya gue pengen banget pulang saat itu juga. Sialnya, gue ada di nomor urut absen 2. Dan guru gue hobinya kalo masalah pengajaran atawa penilaian, demennya nurut absen. Pasti. Wajibah dah. Setelah selesai temen gue yang nomor satu, mau ngga mau lanjut gue. Temen-temen gue udah pada nyemangatin gue. “Ayo Ade, ayo. Pasti bisa!”

Perasaan gue makin nggak karuan, rasanya gue pengen banget teriak, stop pak. Stop. Saya tidak mauuuuu.

Guru gue senyum-senyum, “Ayo Ade, pegang tangan saya. Nanti saya tuntun.”

Pegang. Pegang. Bukan muhrim tau. Setelah beberapa menit gue diem tanpa bergerak, sampe guru ma temen gue kayaknya udah pada jengkel bin dongkol ngeliat gue ngerem aja udah kayak kambing yang mau dipotong. Dengan setulus-tulusnya gue berdoa dalem hati, “Ya Allah, mudahkanlah.”
Tapi apa mau dikata, dasar emang nggak yakin. Meskipun gue udah pegang tangan guru gue, gue tetep nggak bisa ngelepek-ngelepekkin kaki (baca: goyang-goyangin kaki dalem air, gue ngga tau dah tuh namanya apa). Alhasil gue hampir tenggelem! Untungnya guru gue siaga. Gue masih bisa terselamatkan.

Masuk SMP gue ketemu lagi ma yang namanya renang! Ketakutan gue dengan kolam renang ditambah pengalaman hampir tenggelem, membuat rasa benci gue membulat dan udah nggak bisa berdamai dengan renang. Tapi, sebagai anak yang nggak mau ngelanggar peraturan, mau nggak mau gue tetep harus ngikutin.

Kejadiannya masih sama. Kalo anak-anak lain udah bisa dilepas berenang sendiri dan dengan seenaknya berenang-renang dengan gayanya, gue masih harus dituntun sama guru! Masih harus belajar ngelepek-ngelepekkin kaki. Tetep aja nggak bisa! Gue tetep nggak bisa!

  Pas pengambilan nilai, guru gue udah nggak peduli. Yang penting gue tetep harus berenang. Gue nangis. Gue nangis karena gue sama sekali nggak bisa. Gue nggak berani. Gue takut. Akhirnya guru gue mengambil jalan tengah. Nilai gue di-pas-in standar. Ya setidaknya karena gue udah hadir di kolam renang.

SMK
iya emang masih alay sih -_- saya yang mana hayo?
Saat itu kelas gue abis kena semprot (baca: marah) guru matematika. Gue lupa kena semprotnya gara-gara apa. Tapi yang jelas bikin seisi kelas ciut. Diem seketika. Setelah disemprot, kita disuruh ngerjain latihan. Kebetulan gue lagi duduk di depan. Keadaaan masih hening. Tiba-tiba,

“Ade, mau pipis?”

Glek. Saat itu posisi duduk gue emang kurang nyaman. Jadi grasak-grusuk sendiri. Sontak gue bilang, “Enggak bu!”

“Eh, bukan. Bukan kamu! Itu anak ibu di luar!”

Jleb. Gue duduk di deket pintu, nggak ngeliat ada anaknya di depan pintu -_- *Bu, lain kali panggil namanya. “ Naba mau pipis?”

Dan seisi kelas pun ramai! Sial!

***

Jadi ya begitulah sedikit cerita tentang saya di masa sekolah. Yang cupu lagi ceroboh u_u

4 comments:

  1. Masa sekolah memang penuh cerita ya mbak jadi ingat dulu aku pemalu banget hi hi

    ReplyDelete
  2. Aku juga punya cerita. Guru Kimia kan belum hapal wajah2 murid di kelasku. Lama ditunggu, guru itu nggak nongol. Kirain jam kosong. Aku & sohibku duduk2 dong didepan kelas. Eh, bapak itu datang juga & langsung masuk kelas, ngajar. Kami? Tetep duduk2 didepan kelas sambil cengar cengir. Mungkin dikira anak2 kelas sebelah yg kebetulan juga kosong pd diluar. Temen2 ku yg didalam kelas cekikikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkeke knp ga langsung ikutan masuk kelas mbak? :D

      Delete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...