Wednesday, 14 September 2016

Dibalik Postingan-postingan Saya, Tidak Semulus yang Terlihat :')

Saya pernah berjanji di sini untuk cerita, apa saja yang terjadi di balik blogpost atau artikel-artikel yang tayang di semua blog saya. Terutama blog ini dan Celoteh Bunda. Sebab di kedua blog inilah saya memang rutin menulis.

Mungkin teman-teman pembaca tidak pernah tahu, bahwa setiap artikel yang tayang di sini tidak selalu mulus-mulus saja. Malah tidak jarang, memiliki cerita yang cukup pelik. Hal ini tentu saja bukan pertama saya alami. Sejak zaman awal  alias masih single pun sudah banyak perjuangannya :')

Dibalik postingan-postingan saya

Saya harus mencuri-curi waktu di kantor untuk menulis
Saat tidak ada kerjaan, saya pakai untuk menulis di blog. Apalagi saat saya mau ikutan lomba atau giveaway. Kenapa harus di kantor, karena di rumah saya tidak punya Wifi :') Bisa sih pakai modem atau koneksi data dari handphone, tapi tidak secepat jika pakai Wifi. Kadang untuk mengupload gambar saja butuh waktu agak lama. Lebih-lebih, saya punya keanehan, kalau di rumah saya tidak ada ide. Tapi begitu di kantor, langsung banyak ide yang bergentayangan (?).

Omelan ibu yang tidak jarang :))
Ini terjadi kalau sedang menulis di rumah. Setiap saya depan laptop, pikir ibu saya hanya bermain-main. Padahal saya sedang menulis. Kadang memang malam-malam pun saya menulis. Alhasil tidak jarang saya menerima omelan karena terus-terusan di depan laptop dan dianggap tidak kreatif :') Bahkan saat sudah ada anak pun, ibu masih berpesan hal yang sama. Supaya saya tidak di depan laptop terus :v Tapi semakin ke sini, akhirnya ibu paham bahwa saya suka menulis. Karena terbukti, saat saya ceritakan, saya mulai bisa menghasilkan sesuatu dari menulis, ibu mulai memaklumi :)).

Ada tatapan orang-orang yang tajam karena saya foto-foto sesuatu
Entah di rumah, atau dimana pun. Kalau saya sedang sengaja foto-foto untuk postingan di blog, saya bisa ditatap aneh :v Mungkin pikir mereka, ini orang mau ngapain sih foto-foto atau mau foto aja ribet kudu geser sana, geser sini dan berulang-ulang :v

Ada anak yang rewel
Sekarang biasanya saya nulis saat anak tidur. Tapi misalnya begitu saya lagi asyik-asyik nulis dan hampir selesai, tiba-tiba dia bangun dan langsung menangis, ketimbang idenya keburu hilang, ya saya selesaikan dulu sebentar, baru mendiamkan anak saya. Hihi emak-emak iseng ya :') Kecuali kalau nangisnya sangat keras. Baru terpaksa ditinggalkan :))

Ada suami yang bete
Ini biasanya terjadi kalau ada hal di atas. Saat suami melihat saya masih asyik depan laptop sementara anak saya sudah 'a 'e 'a 'e (menangis.red) :v

Pikiran yang tidak tenang karena postingan belum selesai
Beneran, kalau satu postingan saja belum selesai, padahal ide terus-terusan bergentayangan, rasanya geregetan banget. Tapi sementara kondisi dan sikon tidak memungkinkan untuk saya segera menyalakan laptop, akhirnya jadi kepikiran terus >_<

Catatan yang bejibun
Makanya sekarang, untuk sementara saya banyak mencatat ide-ide lewat handphone. Saya bersyukur banget, handphone saya dilengkapi fitur notes apalagi bisa dipisahkan foldernya. Ini sangat membantu saya, dan sekarang sudah banyak isinya di dalamnya :))

Editan yang berulang-ulang
Saya harus selalu mengedit berulang-ulang. Tujuannya ya supaya enak dibaca. Termasuk postingan yang sedang teman-teman baca ini. Tidak selesai nulis, langsung dipublish begitu saja. Perlu dibaca dulu sampai beberapa kali dan meyakinkan diri bahwa layak publish, tidak ada typo, dan bahasanya bisa dipahami. Yang terakhir, saya memastikan bahwa tulisan saya setidaknya bermanfaat. Tidak asal curhat-curhat gaje saja (eh ini bermanfaat ga ya :))):v

Yess, itulah cerita dibalik layar postingan-postingan yang sudah tayang di blog saya. Well, jangan lagi anggap bahwa jalan saya ngeblog mulus-mulus saja :v Karena di belakangnya, ada begitu banyak perjuangan :'). Salah delapannya ada di atas. Masih banyak juga printilan-printilan yang lain. Kayak laptop mendadak ngehang (karena saya kurang suka ngeblog lewat HP), sementara ada deadline yang harus segera diselesaikan. Harus memikirkan tulisan apa yang cocok saat ini atau yang banyak dibutuhkan. Memikirkan kalimat pembuka, isi dan penutup apa yang pas biar tulisannya enak untuk dibaca. Memikirkan judul apa yang kayaknya asyik menarik minat pembaca. Sampai harus belajar sana sini biar blog saya terus dilirik. Yaaa begitulah.

So, bukan hanya orang sukses yang berproses. Blogger pun punya proses :P Untuk menghasilkan satu tulisan saja, barangkali dia harus melewati berbagai rintangan yang menghadang *halah.

Oke, tetap semangat!

14 comments:

  1. hambatan utama kalo saya masih soal: melawan malas, mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo saya malasnya udah lewat. Udah ada anak, pengennya nabung tulisan banyak - banyak. Biar tinggal publish-publish aja hehe

      Delete
  2. Hampir semua poin mengalaminya mbak. Cuma ada beberapa yang tidak sih, kayak anak nangis. Wkwkwwk. Saya biasanya langsung sigap meninggalkan laptop tapi ya ujung2nya ide jadi ambyar. Parahnya kalau malah ikutan ketiduran. Hahahaaha

    ReplyDelete
  3. Tose mbak.. kadang aku jg curi2 waktu disela2 ngajar ntar di rumah klo masih ngeblog dibilang main hape trs lah dikit2 foto lah. Deuuhh emang banyak yg blm paham ya klo begitulah blogger kerjanya ga jauh dr gadget

    ReplyDelete
  4. sama aja mbak..aku juga bisanya cuman malam hari aja, kalo siang anak sudah pulang sekolah sudah tidak bisa ngapa-ngapain.ya pinter2 bagi2 waktu.yg penting bermanfaat untuk banyak orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo anak udah besar ya me time nya cuma malem ya Mbak :D

      Delete
  5. huaaa, sama niih Mbak. saya juga kadang lebih enakan buat postingan di kantor ketimbang di rumah, tapi belakangan sebenarnya lebih banyakan publishnya dari hp, which is diselesaikannya di rumah. bela2in begadang gak tidur sampe jelang Subuh demi menyelesaikan satu postingan.. :D

    ReplyDelete
  6. Wah...memang dibutuhkan perjuangan besar ya maks ...

    ReplyDelete
  7. Bener banget yangencuri curi waktu ya mba.. Saya juga gitu hehe..sambil momong, nyetrika, masak bahkan haha

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...