Sunday, 2 October 2016

Pidato Perpisahan Sekolah

Kita semua pasti punya momen berkesan. Entah itu sedih atau bahagia yang tidak terlupakan. Begitu pun saya, yang juga punya banyak momen. Tapi momen yang akan saya ceritakan ini momen yang cukup ajaib. Dan yang pasti bakal terus terngiang di ingatan saya *halah*

Bagaimana ceritanya? Check it out!

Berawal dari ujian praktek

Ceritanya kelas 6 SD. Saat masuk ujian praktek Bahasa Indonesia, semua murid disuruh pidato di depan kelas. Yang mana tema pidatonya itu tentang perpisahan sekolah dan teksnya harus dibuat sendiri. Sayangnya, karena dulu saya tidak pandai menulis *uhuk* jadi saya minta tolong kakak saya untuk membuatkan teks pidato tersebut. Hihi maaf ya Pak Guru *peace ^^* Jangan ditiru ya adik-adik! Oke sip. 
https://pixabay.com/id/pidato-panggung-kuliah-mikrofon-1020355/
Tibalah hari H ujian praktek. Satu per satu murid kelas 6 maju ke depan kelas untuk membacakan teks pidatonya. Saya agak lupa, apakah waktu itu boleh bawa buku atau tidak, sepertinya sih boleh. Naah, beberapa hari kemudian usai ujian praktek itu, mendadak guru yang juga merangkap sebagai wali kelas memanggil saya dan seorang teman, untuk maju ke depan kelas. Ternyata sang guru terkesan dengan isi pidato kami. Katanya isi pidato kami bagus dan berisi. Seneng dong ya dibilang gitu. Dalam hati langsung terima kasih banget sama kakak saya :v

Singkat cerita, guru saya langsung bilang, "silakan kalian tentukan, siapa yang mau maju buat nanti acara perpisahan." Apah?! Saya pun terkejut. Karena itu artinya, kami akan tampil di acara paling sakral satu sekolah. Dan dihadiri oleh kepala sekolah, guru-guru, komite sekolah bahkan orang tua murid. Seketika langsung ciut nyali saya. Sebab saya bukan orang yang pemberani :( Jadi saya pikir, sudah deh teman saya saja yang maju. 

Keesokannya, saya cerita soal pidato ini ke teman-teman dekat. Eh alih-alih mendukung saya supaya teman saya saja yang maju, mereka malah menyemangati saya untuk maju dan jangan mau kalah dengan teman saya. Memang sih, teman saya dulu itu lebih unggul daripada saya dan yang jelas lebih berani daripada saya ~_~

Sepulang ke rumah, saya juga cerita ke keluarga, eh malah semakin disemangati untuk maju. Wis, nekat aja dengan berbagai pertimbangan, akhirnya saya putuskan untuk maju. Hitung-hitung untuk tes keberanian juga. 

Menjelang hari H, saya semakin dag dig dug tidak karuan. Mana setiap hari saya harus latihan tampil pidato di depan keluarga saya dan sekali tampil di depan kelas pula. Grogi banget! Lagi-lagi karena tahu saya bukan anak pemberani. Maka tidak pernah tampil di muka umum apalagi untuk pidato. Dan sekarang saya malah harus menghafalkan teks pidato yang cukup panjang walaupun hanya satu lembar kurang :( 

Hari H, acara perpisahan sekolah

Setelah tidak dinanti-nanti, sampailah pada hari H acara perpisahan sekolah. Dengan segala persiapan, hafalan yang sudah mantap, nama saya dipanggil. Saya pun bergegas maju ke panggung.

Jengjeeeeng.

Saking groginyaaaa.... buyaaarrrrlah semua hafalan saya. Selanjutnya saya tidak ingat saya bicara apa di panggung itu ~_~ Mungkin satu dua kata masih mirip dengan yang ada di teks, tapi selebihnya, kebanyakan saya improvisasi yang tentu saja ala kadarnya :'(. 
http://s1037.photobucket.com/user/kokoronotomox/media/EMOTICON%20KASKUS/malu.gif.html
Sebenarnya, grogi ini ada dua alasan. Pertama, karena saya takut dan malu tampil di khalayak umum. Kedua, saya merasa tidak ada yang mendengarkan saya bicara selama di panggung. Mata saya melihat, mereka sibuk masing-masing ngobrol dengan orang-orang di sebelahnya :( Huhu memang sih kalau diingat nada saya pidato itu monoton dan membosankan. Makanya, kalau pun ada videonya, sepertinya saya tidak mau melihat -___-

Pas saya turun dari panggung, Bapak wali kelas langsung komentar, "bagus, bagus, De." Padahal beliau lagi sibuk mengurusi paduan suara yang tampil setelah saya. Huhu Pak, meskipun Bapak harus berbohong karena sebenarnya Bapak tidak terlalu menonton, tapi makasih lho Pak sudah menghibur saya :') 

Pelajaran

Yah begitulah teman-teman. Momen ajaib, memalukan, namun tidak pernah terlupakan oleh saya :( So, pelajaran dari cerita ini:
  • Saat ditunjuk untuk pidato, usahakan jangan menghafal teks. Karena menghafal justru bisa membuat ingatanmu buyar seperti saya. Akan lebih baik isi pidatonya dipahami. Dengan paham, kita bisa improvisasi lebih bagus.
  • Percaya diri dan buang ketakutan itu dengan berpikir positif bahwa kamu bisa. Ini sih pinternya saya aja ngomong. Padahal saya juga masih takut banget tampil depan umum -_-
  • Hargai dan hormati saat ada yang bicara. Iya, saya paham sekarang. Kenapa kalau ada ceramah di masjid, yang ngobrol sendiri itu suka diomelin. Karena memang nggak enak banget sih ngomong di depan tapi nggak ada yang dengerin :(

Jadiiii... intinya saya bukan orang yang suka ngomong. Apalagi untuk ngomong depan umum itu bisa menjadi monster menyeramkan buat saya :( Mungkin ini sebabnya saya lebih suka menulis, hehe :))

Oia, semoga tidak ada anak sekolah yang mencari teks pidato di google dengan keyword seperti judul postingan saya. Bisa-bisa mereka dialihkan ke sini dan tidak mendapatkan hasil apa-apa ~___~


To Mbak Ira

Whua selamat ya atas kelahiran Mbak Ira dan blognya ^^ Barakallah Mbak. Semoga sehat selalu, dilancarkan segala urusannya, dan semakin semangat ngeblognya! ^^ Satu tahun itu biasanya lagi lucu-lucunya hihi. Keren euy alexanya juga udah ramping :')

Soal kritik blog sebenernya nggak ada. Tapi aku punya sedikit saran nih hihi. Itu widget live traffic kayaknya dihilangkan aja Mbak karena sudah terwakili dengan Alexa yang kece. Dan total pageview juga nggak ada tampilannya. Trus kalo dibuka dari handphone kayaknya belum mobile friendly ya Mbak. Bisa tuh dicek, coba buka via handphone. Nanti paling bawah ada tulisan View Web Version. Kalo tampilannya tidak sama dengan tampilan saat buka di laptop, ya berarti sudah mobile friendly ^^ Kalau masih sama, berarti saatnya Mbak Ira ganti template yang mobile friendly 😍Hehe berbagi aja ya Mbak. Soalnya sekarang kan lebih banyak yang buka blog via handphone kan ^^

Nah bagaimana dengan teman-teman? Adakah momen yang tidak terlupakan? Atau mungkin punya pengalaman memalukan seperti saya? Share dong! :))

17 comments:

  1. Aku malah nggak pernah pidato perpisahan sama sekali mba. Grogi pastinya. Hihiii

    ReplyDelete
  2. Hwahh... aku masih inget lomba pidato. Pas sblum acara iya hafal. Tapi pas udah hari H langsung Blank. Grogi sma khalayak rama.. hheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, kalo buat lomba, saya bener-bener mundur deh :v

      Delete
  3. momen2 yg ga terlupakan , nth itu yg bagus ato ga, lumayan banyk sih kalo aku.. dan rata2 semua tentang traveling :D.. krn itu udh kyk kebutuhan sih ya mba, makanya lbh berkesan drpd yg lain2 :D.. ini utk giveaway ternyataa yaaa... semoga menang mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah asyik suka travelling. Travelling itu emang menyenangkan banget sih. Dan biasanya banyak kesannya ya :D
      Aamiin. Makasih Mbak :D

      Delete
  4. Nah..baca ini kok jadi deg-degan yaa.. Sabtu besok saya ditunjuk sama kampus untuk membawakan pidato mewakili para wisudawan hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha santai aja Mak. Dan pahami isi pidatonya yang penting hihi

      Delete
  5. Wahaa... hebat. Jadinya ini acara perpisahan yang ga terlupa juga ya mba... asyik. Bentar lagi bisa pidato buat acara warga.. :-)

    ReplyDelete
  6. Pelajaran berharga sekaligus pengalaman tak terlupakan ya mbak.... Kalau tidak begini pasti deh tidak bakal ditunjuk pidato.... Semoga ada yang nunjuk pidato lagi mbak biar tidak grogi hehehe.... Semoga menang ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangaaaan. Aku belum siap haha.
      Aamiin. Makasih Mbak ^^

      Delete
  7. Tapi bisa dihadapi yaa mba meski lupa blank gituuu hihii.. Bisa improv juga.. Pengalaman ngga bisa terlupa jadinya, dan kadang jadi lucu sendiri..
    Aku pun ngga gitu suka ngomong dan tampil mba, entah kenapa..
    Goodluck yaa mba

    ReplyDelete
  8. saya juga orang yang demam panggung Mba, makanya waktu sekolah dulu gak pernah mau disuruh tampil sama guru-guru :(

    untuk masukannya akan saya pikirkan yah Mba Ade dan terimakasih sudah berpartisipasi di GA saya :*

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...