Sunday, 30 April 2017

Sunday, April 30, 2017 4

6 Wishlist Paling Pokok Tahun Ini

Wishlist sampai akhir tahun. Aduh, banyak banget haha. Tapi kalau dijabarin saya rasa satu post nggak akan muat karena saking banyaknya keinginan yang kepingin saya capai. Jadi dari sekian banyak keinginan, saya punya 6 wishlist paling pokok tahun ini dan saya berdo'a banget supaya Allah mengabulkan wishlist di bawah ini :) :
via Pixabay

Bisa puasa dengan lancar walau hamil dan menyusui

Tahun kemarin saya harus bolong dua hari karena Emir nggak mau nyusu. Takutnya karena saya puasa, ASI jadi berkurang, jadi mau nggak mau saya harus merelakan puasa saya bolong. Ditambah hutang batal karena haid 7 hari. Jadilah saya punya hutang 9 hari huhu. Sayangnya baru terbayar 3 hari, karena saya keburu hamil lagi ((keburu)) dan belum diizinin puasa lagi sama keluarga. Oke, nggak apa-apa. Insya Allah, Allah Maha Memaklumi. Nah, tapi untuk tahun ini saya berharap banget bisa puasa. Walau nggak bisa full juga, karena Hari Perkiraan Lahir saya 17 Juni dan itu masih bulan puasa. Tapi setidaknya saya kepingin Allah mengizinkan saya bisa puasa. Apalagi setelah melahirkan saya nggak bisa puasa karena masa nifas. Nanti selesai masa nifas, semoga saya bisa mengganti semua utang-utang puasa saya :)


Melahirkan secara normal dan sehat

Sama seperti kakaknya, saya juga kepingin melahirkan yang kedua ini bisa normal dan sehat tanpa kekurangan satu apapun. Aamiin, aamiin, aamiin ya Allah. Kalau dilihat dari riwayat melahirkan pertama, Alhamdulillah nggak ada hambatan. Semoga adiknya Emir ini pun nanti begitu. Degdegan euy, karena tinggal dua bulan lagi nih :D

Semangat tandem nursing

Niat saya tetap menyusui meskipun nanti punya dua bayi kuat banget. Insya Allah saya kepinginnya tetap lancar menyusui alias tandem nursing (menyusui dua bayi). Jadi kayak nyusuin anak kembar hehe. Karena saya selalu percaya ASI itu yang terbaik bagi anak :)

Tetap rutin ngeblog dan baca buku meskipun punya dua bayi

Punya anak satu masih bisa bikin saya rutin ngeblog walau nggak setiap hari. Dan bisa nyempetin waktu luang untuk baca buku. Yang belum kebayang gimana nanti kalau punya anak dua ya? Hihi. Mana saya belum niat untuk pakai asisten rumah tangga. Kepinginnya sih selama semua masih bisa dihandle berdua suami ya nggak usah nambah orang buat bantu-bantu. Dan yang jelas, saya kepingin tetep punya me time buat ngeblog dan baca buku. Hmm, apakah saya harus mengurangi jam tidur saya? I don't know. Kalau memang itu harus dilakukan supaya saya tetep bisa ngeblog dan baca buku, ya never mind lah :D

Berlibur dengan dua anak

Emir udah kenyang diajak liburan kemana-mana. Bahkan adiknya pun jua meskipun masih dalam perut hehe. Nah saya kepingin setelah adiknya lahir nanti, ia juga merasakan seperti kakaknya. Bisa liburan. Seru banget kayaknya liburan keluarga bawa dua anak :D Tapi yang pasti sih, bawaannya jadi bertambah ya dan kebayang gimana lebih repotnya saya dan suami bawa dua anak haha :))


Rutin beli buku lagi dan membabat timbunan

Sekarang saya harus menahan diri untuk nggak beli buku dulu, karena timbunan masih banyak yang belum kebaca hiks. Tapi kepinginnya ke depan saya bisa babat habis timbunan supaya setelahnya saya bisa rutin beli buku kayak dulu lagi. Apalagi kalau tahu ada buku bagus, buku penulis favorit dan buku-buku recommended yang baru terbit, aaaiih sejujurnya saya nggak bisa nahan untuk nggak beli >_<

Wuah, semoga di antara wishlist saya yang lain. Setidaknya 6 wishlist paling pokok di atas kecapailah yaaa. Aamiin aamiin ya Rabbal alamin :)

Friday, 28 April 2017

Friday, April 28, 2017 12

Ini Sungguh Memalukan, Hiks!

"Ade mau pipis?"

Salah satu kalimat yang nggak bakal bisa saya lupain deh 😣

Jadi ceritanya pas SMK (lagi-lagi cerita pas sekolah hehe). Waktu itu seisi kelas saya habis kena semprot a.k.a dimarahi oleh guru Matematika *tapi saya lupa sebabnya karena apa. Setelahnya kami disuruh ngerjain tugas. Tentu aja karena abis dimarahi, suasana kelas jadi tegang dan sepi.

Pas banget saya lagi duduk di depan. Dan saat lagi ngerjain tugas, entah kenapa saya ngerasa nggak nyaman dengan posisi duduk saya. Alhasil saya geser sana-sini, gerasak gerusuk sendiri buat ngebenerin posisi duduk. Dan nggak lama...

"Ade mau pipis?"

Deg. Saya langsung tegang. Dalam hati, waduh, jadi dari tadi gerasak-gerusuk ternyata dilihatin guru toh hiks. Ya langsung aja saya jawab, "Enngg.. enggg... ENGGAK KOK BU!" Dengan suara kencang karena saya terlalu tegang πŸ˜‘

Guru saya langsung jawab, "BUKAN, BUKAN KAMU. ITU ANAK IBU YANG LAGI DI LUAR!"

O my Gooooood.. Help meee....
via Pixabay
Sialnya, seisi kelas tertawa 😀😀😀

Pssstttt: Jadi, yang guru saya itu maksud (tanya) itu adalah anaknya yang lagi persis main di depan kelas saya. Beliau manggil anaknya dengan panggilan "Ade". Padahal sih namanya bukan Ade 😫

So please ya all, kalau namanya bukan Ade jangan dipanggil Ade dong πŸ˜‘

-x-

Lain lagi ceritanya zaman saya kerja. Sore pas baru keluar kantor pulang kerja, gerimis mengundang. Saya buka dong payung yang saya bawa. Saya kan anak rajin, sedia payung sebelum hujan.

Tapi pas jalan, kok berasa saya masih kegerimisan ya ((kegerimisan)). Yaudahlah *masih cuek*.

Pas lagi nunggu angkot, ada ibu-ibu pajak a.k.a ibu-ibu yang kerja di kantor pajak sebelah kantor saya. Satu per satu mulai naik angkotnya masing-masing. Hingga tersisalah saya dan satu orang ibu pajak yang belum beruntung mendapatkan angkot dari dulu.

Ibu tersebut ada di belakang saya. Dan saya ngerasa, kok kayak ada yang ketawa ya. Isenglah saya nengok ke belakang. Dan bener aja, ibu itu lagi ketawa cekikikan gitu sambil ngeliatin saya. Saya ngeliatnya cuek aja. Dalem hati dan dengan bangganya saya beranggapan, ah mungkin ibu ini baru tau kalo ada payung polos yang kena air trus jadi bermotif hihi.

Nggak lama....

"Mbak, itu payungnya terbalik. Hihihi..."

Pas saya nengok ke atas, ya ampuuuuun!!! Pantes aja dari tadi gue kehujanan, ternyata payung gue bukan melindungi gue dari hujan tapi malah nampung hujan😫
seperti ini nih posisinya -_-
gambar via http://fantasimatahari.blogspot.co.id/2013/06/sedia-payung-sebelum-hujan-uang.html

Ya pantes aja tuh ibu ketawa dari tadi 😭 Ternyata ulah angin lalu yang membalikkan payung saya πŸ˜’

Thursday, 27 April 2017

Thursday, April 27, 2017 4

Dari Nyalin Quote Orang Sampai Punya Blog Quote Sendiri

Saya kangen bikin quote kayak dulu karena sekarang udah jarang huhu. Dulu karena masih single kali ya jadi masih sempet aja. Belum lagi masih suka galau haha, jadi banyak quote yang bertebaran di kepala. Entah kenapa setelah menikah kok malah jarang punya quote πŸ˜”

Jadi saya maksain diri harus ada ide karena nggak mau juga Delina's Quotes jadi terbengkalai gitu aja. Untungnya sih sekarang Instagram bisa dikonekkin ke Tumblr, jadi kadang-kadang sengaja pas post foto di IG saya konekkin ke Tumblr biar Delina's Quotes ada isinya. Padahal dulu mah hampir setiap hari buka Tumblr untuk naruh quote. Tapi sekarang sekaligus biar lebih menarik ya konek dari IG ajalah hehe.


Hobi nyalin quote pas SMP

Ngomongin quote, kalau diingat-ingat ternyata sudah dari SMP (tahun 2006) saya suka banget sama yang namanya quote atau kutipan. Apalagi kalau kalimatnya puitis, bagus, dan bermakna. Saya bahkan sempet bikin kumpulan quote dari orang-orang secara khusus di buku file saya. Kesannya kurang kerjaan ya? Iya haha. Tapi dulu emang suka aja. 
Setiap baca buku apapun langsung saya salin quotenya ke file itu. Dari buku-buku bacaan, majalah, bahkan sampai motto/kesan-pesan dari buku kenangan SMP kakak saya pun kalau bagus kalimatnya saya salin. Terus saya hias-hias gitu pakai spidol berwarna. Sampai terkumpul entah berapa puluh lembar hihi. Yes, dulu saya hanya hobi nyalin quote orang. Tapi entah kenapa saya menganggap itulah hal kreatif yang pernah saya lakukan 😁 Sekarang siapa juga yang mau - dengan kurang kerjaannya - nyalin quote orang ke dalam satu file sampai berlembar-lembar πŸ˜†

Semakin kesini, karena buku-buku yang saya baca semakin banyak, kedewasaan juga mulai terlihat, akhirnya lama-lama saya bisa bikin quote sendiri alias buah dari pikiran spontan saya. Sempat saya bikin satu halaman di blog ini yang berisi quotes itu. Tapi tahun 2014 akhirnya saya memutuskan untuk bikin blog khusus quote sendiri supaya lebih tertata rapi ((tertata rapi)). 
Dan kenapa saya pilih Tumblr? Karena iseng aja haha (baca ceritanya di sini). Setelah punya blog di blogspot dan wordpress, saya tertantang untuk mencoba platform Tumblr. Meskipun iseng, kelebihan dari Tumblr ada papan khusus untuk membuat quote aja. Jadi lebih enak dilihat. Dari segi tampilan pun saya suka banget. Sengaja saya pilih tema yang cocok untuk tampilan quotes.
Nah sekarang saya lagi berusaha buat ngisi Delina's Quotes kayak dulu. Supaya blognya tetap berkembang dengan baik. Do'akan semoga lancar yaa *hlah?

Wednesday, 26 April 2017

Wednesday, April 26, 2017 2

Gaji Pertama Itu Jadi Berkah Karena Orang Tua

Pas lulus SMP, saya udah nggak mikir mau lanjut ke SMA. Meskipun jauh di lubuk hati saya suka banget sama IPA (FYI, zaman saya dulu jurusan SMA cuma 2, IPA dan IPS). Tapi saya sadar kalau lanjut ke SMA, itu artinya saya harus kuliah. Sedangkan orang tua saya bukan orang kaya yang bisa membiayai anak-anaknya kuliah. Yap, dua kakak saya setelah lulus STM/SMA langsung bekerja, kecuali kakak pertama yang masih bisa dibiayain kuliah. 

Melihat kakak saya yang lulus dari STM, ia bekerja di perusahaan swasta internasional yang cukup terkenal dan enaknya dipilihkan oleh sekolahnya. Sedangkan kakak ketiga saya yang lulus dari SMA, harus pontang-panting cari kerja sendiri karena SMA memang tidak fokus untuk membuat murid-muridnya langsung bekerja. Nah atas dasar inilah akhirnya saya bulat memilih SMK.
via Pixabay
Singkat cerita, setelah lulus SMK saya memang dicarikan kerja dari sekolah, tapi sayang, beberapa tes harus gugur di tengah jalan karena tidak sesuai kriteria. Tapi ya mungkin karena dasarnya saya nggak mau kerja di pabrik kali ya, jadinya nggak diterima hihi. Akhirnya saya pun merasakan apa yang dulu kakak ketiga rasakan, cari kerja sendiri hiks. Ah luar biasalah pokoknya perjuangannya. Panas-panasan di jalan. Rela jauh-jauh ke Jakarta untuk pertama kalinya naik kereta cuma sama teman. Sampai finally saya diterima bekerja di sebuah perusahaan swasta di bilangan Sunter, Jakarta Utara. 

Awal bekerja gajinya nggak seberapa. Tapi cukup bikin saya seneng, karena inilah gaji pertama saya. Sudah dari zaman sekolah saya berniat kalau punya gaji HARUS NGASIH orang tua. Yap, niat ini sudah saya terapkan dari zaman PKL pas masih sekolah. Pokoknya saya mau ngasih berapapun itu. Saya mau memberi orang tua hasil dari kerja keras saya. Padahal kalau dihitung-hitung gaji saya amat minim. Tapi Alhamdulillahnya masih cukup untuk ongkos bolak-balik dari Bekasi-Sunter naik kereta dan Metro Mini, plus nabung. Dan untuk makan, untungnya sudah ditanggung oleh pihak perusahaan. Bahkan setiap hari Sabtu saya masih bisa jalan-jalan sama teman saya untuk sekedar refreshing sepulang kerja. 

Ya mungkin ini yang dinamain berkah. Karena nggak takut ngasih orang tua, jadi Allah selalu ngasih kecukupan terus buat saya. Sampai saya bisa pindah ke tempat kerja lain yang lebih dekat dan lebih baik. Saya juga bisa membiayai kuliah sendiri. Bahkan sampai sekarang sudah menikah pun saya masih selalu ngasih orang tua. Niatnya cuma untuk bikin mereka seneng. Karena merekalah orang pertama yang paling berjasa dan selalu mendo'akan anak-anaknya. Walau mungkin nominalnya nggak seberapa dan nggak bakal bisa balas jasa saya ke orang tua hiks *jadi melow*
Ya Allah, berikanlah ampunan kepadaku atas dosa-dosaku dan dosa-dosa kedua orang tuaku, dan kasihanilah keduanya itu sebagaimana beliau berdua merawatku ketika aku masih kecil, begitu juga kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat, semua orang yang beriman, laki-laki maupun perempuan yang masih hidup maupun yang sudah meninggal dunia, dan ikutkanlah diantara kami dan mereka dengan kebaikan. Ya Allah, berilah ampun dan belas kasihanilah karena Engkaulah Tuhan yang lebih berbelas kasih dan tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan-Mu.
Wednesday, April 26, 2017 6

Blog Dibaca Suami? Yes or No?

Blog Dibaca Suami? Yes or No? Hmm, saya sih pernah nanya sama suami, "kakak suka baca blog Ade nggak?" Jawab dia, "kadang-kadang aja sih." Yap, itu berarti jawabannya YES! Dan saya membiarkan aja dia baca blog saya hehe. Malah kepinginnya memang dia selalu baca tulisan-tulisan saya. Tapi ya sayangnya dia bukan orang yang nggak ada kerjaan haha. 
via Pixabay
Oia tulisan ini terinspirasi dari tulisan kolaborasi Teh Tetty dan Mbak Handriati. Menarik banget buat saya temanya dan kok ya nggak pernah kepikiran nulis ginian

Dulu awal-awal nulis, saya malu banget kalau tulisan saya dibaca orang-orang terdekat. Entah itu teman, sahabat, keluarga. Makanya saya nggak pernah publish blog saya dimanapun. Tapi berbeda ketika saya mulai kenal berbagai komunitas nulis dan ngeblog. Perlahan saya jadi berani nunjukkin tulisan-tulisan saya pada khalayak termasuk orang-orang terdekat tadi. So, sampai sekarang punya suami saya jadi berani-berani aja nunjukkin tulisan saya. Asaaaaal (ada catatannya nih hehe)... mereka tidak melihat proses menulis saya! 
Yap, karena saya paling nggak bisa yang namanya nulis sambil dilihatin orang. Mereka boleh baca tulisan saya, tapi nanti saja kalau sudah jadi, kalau sudah dipublish. Kalau saya lagi nulis, saya nggak mau ada seorang pun yang ngeliatin saya lagi nulis apa. Aneh nggak sih? Tapi ya itulah kenyataannya, saya memang nggak suka. Daaan malu juga sih πŸ™ˆ

Balik lagi ke suami. Bukan cuma doi suka baca blog saya, tapi:

πŸ‘¦ Suami sebagai tempat berbagi ide
Nggak jarang saya suka nanya, "enaknya nulis apa ya? Kasih ide dong." 

πŸ‘¦ Suami sebagai tempat kritik dan saran
Minta kritik dan saran ke suami. "Tulisanku udah bagus belum? Apa yang kurang? Apa yang perlu diperbaiki? Gambar ini pas nggak? Infografisnya bagus nggak? Kalo nggak bagus, buatin dong!" Dan lain-lain. Terutama untuk tulisan-tulisan yang diikutkan lomba atau pun job review.

πŸ‘¦ Suami sebagai penyeimbang
Sering juga saya izin. Misalkan mau nulis sesuatu terutama tentang tema pernikahan, anak atau keluarga, "aku boleh nggak nulis ini?" Kenapa izin? Karena seperti yang pernah saya ceritakan di sini, suami itu bisa jadi penyeimbang bagi saya. Kalau saya ragu, dengan nanya suami, saya jadi lebih bisa dapat gambaran. Selain pria memang mengutamakan logika, dalam mengambil keputusan pun suami lebih sering mengutamakan dampak ke depannya *halah kok jadi berat gini ya*. Ya intinya izin itu untuk meminimalisir - supaya saya nggak kebablasan nulis. Pasalnya gaya nulis saya kan sebagian besar bergaya cerita sehari-hari. Jadi jangan sampai aja kebablasan atau salah ngomong. Apa yang seharusnya nggak perlu ditulis, ya nggak usah. Kalau masih dalam batas wajar, baru boleh. Gitu.

πŸ‘¦ Suami sebagai pemberi masukkan
Dan untungnya, suami saya juga sedikit banyak mengerti tentang blog. Jadi saya juga sering minta pendapat dia tentang blog. Selain tulisan tentunya, kadang saya minta pendapatnya tentang desain blog gimana yang bagus. Logo dan header yang seperti apa yang pas buat blog saya (fyi, logo dan header blog ini dia yang buatin lho hehe *pamer mode on). Sampai urusan monetisasi seperti SEO. Yaa, emang sebenarnya dia juga punya blog sih (ini nih blognya). Sayang aja sekarang doi udah males nulis jadi nggak mau disebut blogger -_-

Well, intinya, suami baca blog saya? YES! Asal tetep, YESnya kalau sudah dipublish aja. Jangan pas saya lagi nulis dilihatin haha maluuuuu.

Trus kalau kamu sendiri? Suka nggak blogmu dibaca orang terdekat? πŸ˜€

Sunday, 23 April 2017

Sunday, April 23, 2017 2

Perkembangan Setiap Anak Ya Berbeda

Alhamdulillah, 17 April kemarin anak saya genap satu tahun. Huhu antara seneng dan sedih pastinya. Seneng karena dia tumbuh sehat sampai sekarang. Sedih karena pasti dia akan semakin besar dan nggak jadi bayi lagi *eh. Emang bener deh kata orang tua kebanyakan. Kita tuh ngurus anak cuma sebentar. Karena dia pasti tumbuh besar dan nggak terasa tahu-tahu mereka sudah sibuk dengan dunianya sendiri hiks. Kok mendadak melow gini ya. Tapi semoga saya dan suami tetap jadi orang yang paling dia rasa butuhkan sampai kapanpun. Aamiin.
via Pixabay
Sepanjang setahun ini udah banyak banget yang saya pelajari. Emirlah yang membuat kami belajar untuk menjadi orang tua pertama kalinya. Yap. Bukan buku-buku, seminar ataupun artikel-artikel parenting. Lebih dari itu semua, sesungguhnya Emirlah yang pertama kali mengajari kami untuk menjadi orang tua. Bagaimana menjadi orang tua yang baik, yang sabar, yang tidak membanding-bandingkan anak dengan anak lainnya, dan sebagainya yang masih banyak lagi kalau disebutkan. 

Bicara membandingkan, sebenarnya ada perasaan bersalah juga kalau saya masih membandingkan dia dengan anak lain. Padahal dia tumbuh sehat. Gerakkannya aktif. Tapi ketika ada anak lain yang perkembangannya lebih cepat, saya mulai down. Kok anak saya belum tumbuh gigi lagi, kok anak saya belum jalan, kok anak saya belum bisa ngomong jelas dan seterusnya dan seterusnya. Yang mana kalau dipikirin terus mah ya jadi nggak bersyukur. Padahal saya juga pernah bilang ke suami bahwa perkembangan setiap anak berbeda. Ada anak yang merangkak dari umur 6 bulan. Ada yang tumbuh gigi dari umur 3 bulan. Ada yang umur 1 tahun udah bisa jalan. Tapi bukan itu patokkannya. Melainkan stimulus, atau perkembangan dari anaknya sendiri yang barangkali memang berbeda. Makanya kalau lagi ngeluh karena lihat anak orang-orang yang perkembangannya lebih cepat dari Emir, paling suami cuma ngebalikkin aja, "kan perkembangan setiap anak berbeda." 😁

Dan nggak terasa, kehamilan saya sudah 7 bulan lebih. Itu artinya tinggal dua bulan lagi menjelang Hari Perkiraan Lahir. Whuaa dugdagdigdug. Kalau perhitungannya tepat, insya Allah adiknya Emir lahir pas Emir umur 14 bulan. Masya Allah, benar-benar time flies so fast. Nanti tahu-tahu Emir sudah besar saja. Tahu-tahu adiknya sudah bisa jalan aja *eh kejauhan πŸ™ˆ

Yang jelas, semoga saya bisa lebih sabar. Tidak lagi membanding-bandingkan perkembangan anak sendiri dengan anak lainnya. Karena perkembangan setiap anak berbeda. Perkembangan anak 15 bulan dengan perkembangan anak lain yang juga 15 bulan bisa jadi berbeda. Yang penting saya dan suami sebagai orang tuanya tetap memberi  kasih sayang, asupan nutrisi yang baik, dan mengajak anak-anak bermain aneka permainan edukatif agar tumbuh kembangnya lebih optimal. Aamiin.

Friday, 21 April 2017

Friday, April 21, 2017 8

Kita adalah Apa yang Terlihat

"Kita adalah apa yang terlihat." Mungkin ungkapan ini paling cocok buat menggambarkan kehidupan media sosial saat ini. Segala apa yang kita posting, ya itulah yang terlihat. Kita posting tentang bahagia, orang akan melihat hidup kita bahagia. Kita posting mengeluh, orang akan menilai kita tukang pengeluh. Or anything yang intinya semua hanya apa yang kita tampilkan, maka sebatas tampilan itulah yang terlihat. Orang nggak akan peduli gimana kita di belakang mereka. Ya buat apa juga sih hehe. Kecuali mungkin orang-orang terdekat kita kali ya. 
via Pixabay
Nah barangkali dari sinilah bermuara kata "baper" (baca: Please, Stop Say "Baper"!). Masih ada aja orang yang menganggap kehidupan orang lain sempurna hanya berdasarkan apa yang tertampil di media sosialnya. Padahal ya SALAH BANGET. Karena lagi-lagi, semua foto, tulisan kebahagiaan dalam bingkai Instagram, Facebook, atau media sosial lainnya itu HANYALAH bentuk kebahagiaan yang ada di depan mata kita. Dan kita nggak pernah tahu apa yang terjadi dengan mereka di belakang kita. Sama seperti tulisan saya kemarin (baca: Jangan Samakan Keadaan Kita dengan Keadaan Orang Lain), kalau kita hanya menilai orang berdasarkan apa yang kita lihat lalu iri, sebenarnya bukan mereka yang salah. Tapi kita. Yap, karena kita hanya memandang mereka dari mata kita tanpa tahu masalah atau apa saja yang sudah mereka lewati di belakang kita.

Jadi perkara orang-orang yang selalu memosting segala sesuatunya yang bahagia, bukan berarti kehidupan orang itu sempurna bahagianya. Ya siapa juga yang mau menampilkan permasalahan pribadinya di media sosial? Kecuali hanya orang-orang yang pendek pikiran saja :)

So, ya santai aja dengan hidup kita sendiri. Percaya bahwa semua orang sudah punya kebahagiaan dan ujiannya masing-masing. Dan kita nggak perlu iri dengan kebahagiaan mereka sama seperti kita nggak perlu tahu ujian orang sebagaimana kita juga ingin bahagia dan tidak mau menampilkan ujian-ujian kita :)


Perilaku kita = sorotan orang-orang

Dan daripada iri, ada yang lebih harus kita waspadai. Di tengah maraknya media sosial gini, nggak cuma perilaku kita di dunia maya aja yang harus dijaga. Di dunia nyata pun sama. Kita harus jaga perilaku. Karena ngeri juga zaman sekarang. Kita pasti tahu sudah banyak foto/video yang beredar yang diambil dari belakang. Maksudnya tanpa disadari oleh orang yang diambil gambarnya. Banyak kejadian karena melihat perilaku orang lain buruk, akhirnya ada orang yang secara sembarangan (tanpa izin) mengambil gambar, lalu diupload ke media sosial, dan diberi caption yang tidak enak. Alhasil tanpa sadar si orang yang diambil gambar tadi jadi menyebar bahkan bisa jadi viral. Duh naudzubillah.

Padahal cara mengingatkan lebih arif secara personal. Atau paling tidak dengan tidak menyebarkan aib dengan mengupload foto/video orang yang nggak kita kenal. Kalau pun kita mau mengambil hikmah dan membagikannya, lebih baik tanpa foto/video itu sudah cukup. Makanya kalau ada komentar, "kok cuma difoto/direkam sih? Bukannya diingetin langsung?" nah yang begini nancep banget komennya. Memang begitu seharusnya. Diingatkan, bukan sekedar diupload ke media sosial lalu merasa bahwa kita sudah jadi pahlawan kebenaran :)

Finally, semua dikembalikan lagi pada kita masing-masing. Baik di media sosial maupun dunia nyata, kita memang harus jaga sikap. Sebab kembali lagi pada poin awal, kita adalah apa yang terlihat :)

Sunday, 16 April 2017

Sunday, April 16, 2017 17

Hak Cipta dan Barang KW

Hak Cipta

Mungkin ada yang masih ingat kalau saya pernah menulis Etika Pengambilan dan Penyantuman Sumber Gambar. Harapan saya waktu itu sih selain sebagai pengingat pribadi juga berbagi supaya banyak orang yang baca. Karena saya tahu sampai detik ini pun masih banyak yang mengambil gambar orang lain sembarangan dan tidak disertai sumbernya. Yang lebih parahnya, bahkan ada yang sampai berani menghapus watermark di dalam gambar. Huhu.
Kelihatannya sepele, tapi ini soal etika. Ya dibalik aja, kalau misalnya kita punya gambar bagus, lantas diambil orang tanpa menyebutkan kita sebagai si pembuatnya, enak nggak sih? Beda kalau memang kita sudah mengklaim sejak awal bahwa gambar yang kita buat bebas dipakai oleh siapa dan untuk apa saja. 

Walaupun di dunia internet ini hal-hal seperti ini memang tak terhindarkan, tapi minimal dari kita sendiri dululah ya supaya lebih menjaga 😊 Mulai untuk menghargai setiap karya orang lain dengan minta izin lebih dulu sebelum dicopas, diambil, atau disimpan. Atau ya paling tidak dengan tetap menyantumkan sumber si pembuat karya. Ah, kalau begitu rasanya dunia lebih damai karena semua orang saling menghargai 😊

Barang KW

Yang kedua soal barang KW. Sebenernya sebelas dua belas sih antara hak cipta dan barang KW. Tapi kalau soal barang KW, jujur saja saya bukan tipe orang yang memperhatikan merek untuk beli segala barang. Ya baju, ya kerudung, ya pokoknya semua barang deh. Buat saya yang terpenting saat beli sesuatu adalah NYAMAN dan BAGUS. Udah itu aja. Kecuali soal gadget atau barang elektronik ya. Kalau dua ini saya memang mempertimbangkan sekali soal merek. Karena ya menurut saya krusial aja sih. Secara dipakainya lebih lama, pasti maunya barangnya awet. Hehe.

Makanya kalau lagi belanja, malah penjualnya yang suka ngasih tahu, "ini bagus Mbak." "Merek ini lebih awet daripada yang ini." Atau kalaupun saya tahu merek, biasanya karena saya nanya ke teman sebelum beli sesuatu. 

Yang lucunya saat punya bayi, saya malah akrab dengan barang KW. Mulai dari gendongan, baju, segala perlengkapan bayi pokoknya ternyata ada barang tiruannya! Oh my πŸ˜„ Saya tahu itu semua karena cukup sering mantengin akun-akun online shop perlengkapan bayi hehe. Tapi balik lagi sih, buat saya nggak penting apapun mereknya. Tapi sebisa mungkin sih mending beli yang lain ajalah daripada beli barang yang udah jelas KW. Walaupun harganya lebih mahal, tapi kalau beli merek lain tanpa ada label KW kayaknya lebih damai aja gitu. 

Lain lagi soal barang bajakan. Saya pernah terjebak beberapa kali saat beli buku online. Jadi ceritanya karena tergiur harga sangat murah, saya beli buku tersebut. Begitu sampai rumah, ternyata bukunya bajakan huhu. Tahu dari mana? Dari cover dan tulisan di dalamnya yang buram. Kertasnya tipis dan mudah robek. Duh pokoknya kelihatan bangetlah kalau itu buku bajakan. Asli, rasanya saya sebel banget. Tapi juga nggak mau klaim karena saya udah keburu males duluan πŸ˜‘ Yang jelas buat pelajaran aja supaya nggak beli disitu lagi dan nggak tergiur harga murah.

Sedih sih masih ada saja orang-orang yang menjual barang KW. Kalau boleh dibilang barang KW pun sepertinya melanggar hak cipta ya. Karena ya sama saja dengan meniru tanpa izin. Iya nggak sih? *malah nanya*. Lagi pula meskipun barang KW lebih murah, tapi nggak ada jaminan bahwa barangnya bagus kan. Tetaplah pasti bagusan yang barang aslinya. Jadi mau KW atau nggak, ya sebenernya kembali lagi ke kita sebagai konsumen. Apakah kita mau menimimalisirnya dengan tidak membeli atau tidak? Its your choice 😊

Friday, 14 April 2017

Friday, April 14, 2017 7

Hindari Hal Ini Saat Mencuci Pakaian dengan Mesin Cuci

Mesin cuci, bagi saya pribadi adalah salah satu benda wajib karena jadi penolong banget dalam pekerjaan rumah tangga 😁 Apalagi modelnya di pasaran udah banyak. Mulai dari mesin cuci satu tabung, dua tabung, dan lainnya. Kita juga bisa mendapatkan mesin cuci dengan mudah di MatahariMall. Toko online ini menawarkan harga mesin cuci terbaik yang bisa menghemat pengeluaran rumah tangga kita. 
via MatahariMall
Saya yakin mesin cuci ini memang alat yang dibutuhkan. Mesin cuci mempermudah urusan cuci mencuci pakaian. Sayangnya dibalik kemudahan proses mencuci dengan mesin, terkadang kita para ibu rumah tangga melakukan beberapa kesalahan saat mencuci. Kesalahan ini tentu bisa menimbulkan dampak buruk mulai dari pakaian sampai mesin cuci menjadi rusak huhu. Well, kalau mesin cuci rusak pekerjaan pun akan menumpuk. Dan kita harus mencuci lagi dengan cara tradisional alias memakai tangan 😞 Maka itu untuk menghindari kerusakan pada pakaian serta mesin cuci kesayangan, yuk hindari kesalahan ini saat mencuci pakaian dengan mesin cuci!

πŸ™… Tidak Memilah atau Memisahkan Cucian 

Memang, rasanya lebih mudah bisa langsung memasukan cucian sekaligus ke dalam mesin cuci. Tapi kalau kebiasaan ini terus menerus dibiarkan, mesin cuci yang kita miliki beresiko besar untuk mengalami kerusakan. Kenapa? Pasalnya mesin cuci mempunya batas berat maksimal. Belum lagi kalau ada beberapa pakaian yang rentan luntur. Jika dicampurkan dengan pakaian lain bisa membuat warna pakaian menjadi rusak. Jadi biasakan untuk memilah pakaian terlebih dulu mulai dari warnanya, bahannya, dan modelnya ya. 

πŸ™… Lupa Mengosongkan Kantung pada Pakaian 

Selain memilah baju, kita juga wajib untuk mengosongkan kantung pada pakaian. Cara ini ditempuh supaya tidak ada uang yang tertinggal benda seperti logam yang masuk ke dalam mesin cuci. Benda logam seperti uang koin apabila masuk ke dalam mesin dapat membuat mesin terselip ke saluran selang air, filter, atau di antara drum. Akibatnya alat pemutar mesin cuci menjadi rusak. 

πŸ™… Terlalu Banyak Menggunakan Deterjen 

Semakin banyak menggunakan deterjen tidak menjamin cucian kita menjadi bersih lho! Terlalu banyak menggunakan deterjen bukan hanya dapat membuat pakaian rusak, tapi juga bisa membuat mesin cuci kesayangan kita rusak. Jadi pastikan kembali deterjen dalam takaran yang tepat. Kita bisa mengikuti petunjuk yang tertera pada setiap kemasan deterjen. 

πŸ™… Menggunakan Air dengan Suhu yang Salah 

Tidak semua pakaian bisa dicuci dengan air hangat atau air panas. Misalnya bahan rajutan, kalau dicuci dengan air panas justru pakaian berbahan rajutan bisa menyusut. Selama ini mungkin kita berpendapat bahwa menggunakan air panas bisa membuat pakaian jadi lebih bersih, tapi jika tidak justru akan merusak pakaian kesayangan kita. Belum lagi mesin cuci yang kita pakai juga akan mengalami kerusakan jika menggunakan air panas dalam mesin. 

πŸ™… Tidak Menutup Keran Usai Menggunakan Mesin Cuci 

Siapa yang begini? Semoga tidak ada ya 😊 Usai mencuci pakaian pastikan keran mesin cuci ditutup kembali. Jika dibiarkan terbuka maka bisa menimbulkan kebocoran pada pipa atau selang mesin cuci. 

Yap, itulah kelima kesalahan yang kerap dilakukan ibu rumah tangga saat mencuci menggunakan mesin cuci. Untuk menghindari kerusakan pada mesin cuci kesayangan kita, hindari kelima hal tersebut ya!
Friday, April 14, 2017 10

Jangan Samakan Keadaan Kita dengan Keadaan Orang Lain.

"Jangan samakan keadaan kita dengan keadaan orang lain."

Nasihat dari suami yang cukup ngejleb banget buat saya. Waktu itu saya memang lagi banyak mengeluh tentang keadaan orang-orang yang kelihatannya lebih enak daripada saya. Saya ngeluh orang kok bisa begini, bisa begitu. Pas suami mengeluarkan kalimat di atas, langsung skak mat deh saya. 
via Pixabay
Ya iya kesannya saya jadi kurang bersyukur. Lagi pula mau sampai kapanpun melihat rumput tetangga, tetap saja lebih hijau dari rumput kita sendiri. Ah jadi ingat kata-kata teman yang lucu, "rumput tetangga memang lebih hijau, tapi manusia nggak akan doyan rumput." Hehe. 

Padahal bisa jadi ada orang-orang yang iri dengan keadaan saya. Tanpa saya tahu, mereka bisa jadi menginginkan kehidupan saya. Dan seperti itu jualah saya. Ada juga hal-hal yang kadang bikin saya iri dengan orang lain. Kodrat manusia memang ya...

Kita menyangka bahwa hidup orang lain enak. Tapi kita tidak pernah tahu apa saja yang sudah mereka lewati. Apa saja yang sudah mereka korbankan. Dan masalah-masalah apa saja yang sudah mereka hadapi. Sama saja sebenarnya dengan kita. Orang menyangka bahwa hidup kita enak. Tanpa mereka pernah tahu segala suka duka dan masalah yang sudah kita lewati.

Maka benar kata suami. Jangan samakan keadaan kita dengan keadaan orang lain. Karena biar bagaimana pun ujian setiap orang memang berbeda. Kita dapat ujian A. Orang lain tidak, tapi dapat ujian B. Kita dapat kebahagiaan A. Orang lain tidak, tapi dapat kebahagiaan B. Ya intinya setiap orang memiliki ujian dan kebahagiaannya masing-masing.

Well, tulisan ini pendek aja. Saya cuma mau merenung. Memang sebaiknya kita tidak perlu melihat ke luar. Kita cukup melihat ke dalam. Ke diri kita sendiri. Daripada memikirkan kehidupan orang lain dan rasa iri yang tidak ada habisnya, lebih baik memikirkan diri sendiri. Apa saja yang perlu kita perbaiki. Bagaimana caranya supaya kita tidak mengulang kesalahan-kesalahan yang sudah lewat. Dan hal-hal apa saja yang harus kita syukuri (poin ini sih sebenarnya banyak ya. Salah satunya kehidupan kita itu sendiri :))
“Jika engkau bersyukur kepadaKu maka niscaya akan Kutambah nikmatKu padamu. Namun jika kau kufur akan nikmat Ku maka sungguh AzabKu sangatlah pedih”.
(QS. Ibrahim : 08)

Wednesday, 12 April 2017

Wednesday, April 12, 2017 5

Ini Dia 6 Wisata yang Ramah Anak di Surabaya

Hutan Mangrove Wonorejo (sumber : blog.airyrooms.com)
Hari ini saya mau ngomongin kota tempat tinggal saya saat ini. Yap, Surabaya! Sebagai kota terbesar kedua setelah Jakarta, Surabaya memang identik sebagai pusat bisnis dan pendidikan. Dikenal dengan sebutan Kota Pahlawan, Surabaya tidak hanya kaya akan pesona sejarah dan budaya, melainkan juga menyimpan pesona wisata yang menarik sekaligus ramah anak.

Nah berikut beberapa destinasi wisata keluarga yang harus teman-teman kunjungi di Surabaya.

Tugu Pahlawan

Tugu Pahlawan yang terletak di Jalan Pahlawan ini memiliki tinggi sekitar 40 meter dengan bentuk yang unik menyerupai paku terbalik. Pada area seluas lebih dari satu hektar ini, kita bisa mengunjungi museum pahlawan untuk menyaksikan bagaimana perjuangan Bung Tomo dan arek-arek Surabaya lainnya dalam mengusir penjajah. Tidak hanya foto dan barang-barang peninggalan, melainkan juga diorama, replika, bahkan rekaman suara Bung Tomo yang menggelegar bisa kita saksikan di tempat ini. 
Adanya taman yang lengkap dengan sarana edukasi flora memberikan nilai lebih sebagai tempat wisata keluarga dan edukasi anak.

Kebun Binatang Surabaya

Bisa dibilang, Kebun Binatang Surabaya (KBS) merupakan ikon wisata Kota Surabaya setelah Tugu Pahlawan. Ciri khas dari tempat wisata ini adalah patung “Suro dan Boyo” yang juga merupakan lambang sekaligus asal-usul nama “Surabaya”. 
Terletak di Jalan Setail, Wonokromo, dulunya merupakan kebun binatang terlengkap se-Asia Tenggara. Kini, meskipun kepopulerannya telah meredup, kebun binatang seluas 37 hektar ini masih bisa kita kunjungi setiap harinya mulai pukul 08.00 WIB hingga pukul 15.00 WIB. Harga tiketnya pun sangat terjangkau, yakni hanya Rp.15.000/orang.


Hutan Mangrove Wonorejo

Meskipun Surabaya termasuk dalam jajaran kota tersibuk di Indonesia, kenyataannya kota ini juga memiliki tempat wisata yang cocok untuk menikmati ketenangan alam. Ya, kita sekeluarga bisa mengunjungi Hutan Mangrove Wonorejo.
Berada di tempat tersebut, kita bisa menyusuri jembatan bambu—baik dengan berjalan kaki maupun bersepeda—sembari menikmati hijaunya hutan mangrove dengan keindahan alaminya. Di sepanjang jembatan kayu ini juga terdapat papan informasi tentang nama-nama spesies tumbuhan yang sangat bermanfaat sebagai sarana edukasi.


Monumen Kapal Selam (Monkasel)

Sesuai dengan namanya, monumen ini berupa museum berbentuk kapal selam dengan segala peralatan dan pernak-perniknya. Uniknya, Monumen Kapal Selam bukanlah sebuah replika atau bangunan yang sengaja dibuat menyerupai kapal selam, melainkan sebuah kapal selam yang sebenarnya. Bahkan, kapal selam tersebut dulunya pernah diikutsertakan dalam pertempuran pembebasan wilayah Irian Barat.
Jadi, segala hal yang berada di dalamnya merupakan wujud asli dari sebuah kapal selam. Oleh karena itu, tempat wisata ini sangat cocok menjadi wahana wisata edukasi bagi anak dan keluarga. Lokasinya yang tepat berada di tengah kota Surabaya, tepatnya di Jalan Pemuda, menjadikannya mudah dijangkau, baik menggunakan kendaraan pribadi maupun kendaraan umum.

Taman Bungkul

Baru-baru ini, Surabaya juga dikenal sebagai kota yang kaya akan taman. Bahkan, salah satu tamannya telah meraih penghargaan sebagai taman terbaik se-Asia Tenggara. Ya, Taman Bungkul. Taman paling populer sekaligus menjadi kebanggaan warga Surabaya. 
Selain sebagai tempat bersantai, taman yang terletak di Jalan Darmo ini juga dilengkapi dengan taman bermain anak, area skateboard, amfiteater, dan jogging track. Acara-acara hiburan dan kebudayaan juga sering diadakan di taman ini.


Ciputra Waterpark

Ciputra Waterpark merupakan wahana wisata air terbesar di kota Surabaya. Terdapat berbagai jenis kolam renang dengan segala jenis permainan air yang bisa kita nikmati di area seluas 5 hektar ini. Melalui konsep ala petualangan Simbad, dijamin anak-anak akan betah bermain air di tempat rekreasi air yang berlokasi di Surabaya Barat ini. 
Jika teman-teman tertarik untuk berkunjung ke Kota Pahlawan, jangan lupa memastikan penginapan. Kita bisa melakukan pemesanan di Airy Rooms baik melalui situs maupun aplikasi untuk mendapatkan hotel murah di Surabaya yang nyaman. 
Tenang saja, meskipun harganya sangat terjangkau, Airy Rooms memberikan jaminan fasilitas yang mumpuni. Selain kamar tidur bersih, perlengkapan mandi, dan shower air hangat, kita juga akan mendapatkan fasilitas AC dan wifi gratis. 

Jadi, tunggu apalagi? Selamat liburan di Surabaya bersama sang buah hati!

Wednesday, 5 April 2017

Wednesday, April 05, 2017 64

4 Alasan Saya Menolak Job Review

Kalau dulu saya ngeblog cuma sebatas curhat, sekarang Alhamdulillah sudah bisa menghasilkan hehe. Ya ini juga karena pernah dapat tawaran dari salah satu e-commerce besar sih buat bikin tulisan bebas yang mengarah ke link e-commercenya, lalu saya diberikan imbalan berupa voucher belanja. Dari situ deh baru saya tahu kalau ternyata blog itu bisa menghasilkan lho 😁
via Pixabay
Ada beberapa jenis job biasanya. Ada yang mereview produk atau website, menulis tema bebas dengan backlink, dan content placement alias konten yang sudah disediakan dan kita tinggal mengedit saja. Semuanya tergantung permintaan dan ada juga yang bisa disesuaikan.

Dihitung-hitung dari 2014 penghasilannya cukup lumayan. Saya bisa nabung atau beli barang-barang rumah tangga kayak sekarang. Alhamdulillah 😁 Makanya saya juga mulai belajar buat monetisasi blog. Sebab tidak dipungkiri, saya juga kepingin punya tabungan dan 'uang jajan' sendiri hehe. Dan harus belajar karena pertimbangan klien mencari blogger yang bisa menerima job adalah berdasarkan beberapa persyaratan teknis. 

Tapi walaupun saya ketagihan menerima job, ada kalanya juga saya nggak mau nerima job karena berbagai alasan. Biasanya sih 4 alasan ini yang bikin saya menolak job review:

4 alasan saya menolak job review

1. Tidak sesuai prinsip
Blog ini memang gado-gado. Apapun bisa saya tulis di sini. Kecuali tema buku, parenting, pernikahan dan soal rumah yang sudah saya bikinkan blog sendiri (Baca: Tips Mengurus Banyak Blog). Tapi walaupun gado-gado, saya juga punya prinsip untuk tidak menulis yang berlawanan dengan prinsip saya. Misalnya tentang kampanye rokok, pinjaman kredit dan kartunya, judi, miras, narkoba, SARA, pornografi, atau hal-hal yang berbau kejahatan dan menjelek-jelekkan pihak lain (black campaign). Kalau ada jenis tawaran job dengan tema-tema ini, otomatis langsung saya tolak tanpa pikir panjang. 

2. Waktu tidak tepat
Seperti yang saya katakan kemarin di postingan Menjadi Blogger yang Bisa Dipercaya, waktu juga menjadi salah satu pertimbangan saya dalam menerima job. Kalau waktunya cocok, dan saya bisa, ya saya sanggupi. Tapi kalau waktunya terlalu mepet tapi saya sedang ada halangan, atau waktunya terlalu berdekatan dengan sponsored post lain, biasanya akan saya nego dulu untuk minta diundur. Kalau tidak bisa diundur, ya lebih baik saya tolak saja. Jujur bilang tidak bisa. Karena saya tidak mau molor dari deadline yang ditentukan. Itu sama saja menghilangkan kepercayaan klien pada saya.

3. Backlink terlalu banyak
Dulu sebelum ngerti hal-hal teknis tentang monetisasi blog, saya enak aja ngasih link keluar banyak. Nggak ngerti kalau ternyata itu bisa bikin blog kita jelek di mata Google. Jadi sekarang setelah mengerti, saya jadi tidak mau asal menerima job yang meminta backlink lebih dari 2. Apalagi kalau dia minta linknya harus dofollow alias link yang sangat berpengaruh untuk dibaca Google fiewh. Kalau dia keukeuh nggak bisa dinego, ya saya tolak aja. Dua link aja menurut saya udah cukup banyak. Dan tentu saja harga harus menyesuaikan 😊

4. Harga tidak sesuai
Lagi-lagi dulu saya nggak mikirin ini. Harga yang ditawarkan mentah-mentah saya terima saja. Tapi semenjak belajar pada blogger-blogger yang lebih berpengalaman, saya mulai melihat apa saja kelebihan blog saya. Lalu apa isi jobnya? Apakah harga yang diberikan sesuai dengan yang harus saya lakukan atau tidak? Meskipun standar harga pasti untuk setiap blogger memang tidak ada. Karena saya lihat masih ada saja yang blognya lebih bagus tapi mau menerima job dengan harga yang terbilang murah dan rasanya tidak sesuai. Yaa tapi balik lagi sih, kita tidak tahu urusan dapur orang. Mungkin ini pilihan masing-masing kali ya.

Well, menolak job review bukan berarti menolak rezeki. Tapi sebagai blogger, kita juga harus punya prinsip. Kalau memang tidak sesuai dengan yang kita inginkan atau standar teknis sponsored post yang harus dipatuhi, ya harus berani menolak. Jangan sampai kita asal terima begitu saja, tapi jatuhnya kita malah menjatuhkan diri sendiri dan blog kita. Pasti kita tidak ingin kan, kalau blog kita jadi jelek di mata pembaca 😊

Nah kamu sendiri, apa saja sih alasan atau pertimbangan dalam menolak job review?