Monday, 1 May 2017

Serba-serbi Teman Sebangku

Dari semua teman-teman, TK sampai kuliah, yang paling saya lupa itu pas zaman TK haha. Saya cuma inget berapa orang aja. Itu pun karena mereka rumahnya berdekatan dengan rumah saya (di Bekasi). Kalau pun ketemu di jalan, cuma beberapa orang aja yang bisa saya ingat. Sisanya ya maafkan hehe.
Pun begitu juga dengan teman sebangku. Ya nggak semua saya ingat, di antara sekian teman sebangku, yang paling meninggalkan kesan ya mereka-mereka ini: 

TK, duduk sendiri-sendiri

Jadi kalau ngomongin teman sebangku, jelas yang TK saya nggak inget. Lagi pula kayaknya TK itu kursinya sendiri-sendiri deh, jadi nggak ada yang namanya sebangku.


SD, duduk dengan cowok nyebelin

Nah kalau zaman SD, jujur teman sebangku yang saya inget cuma kelas 6 aja. Dari kelas 1 sampai 5 nya whuaaa blasss nggak inget pula wkwk. 
Tapi saya inget kalau SD itu - entah kelas 2 atau 3 SD gitu - wali kelas pernah memberlakukan cewek duduk dengan cowok. Kalau nggak salah tujuannya supaya bisa akrab semua a.k.a nggak cuma akrab cewek dengan cewek, cowok dengan cowok aja. Sayangnya, saya sendiri dapat teman sebangku cowok yang super duper nyebelin buat saya -_- Bisa dibilang yaa dia anak yang nggak bisa diem, berisik banget, dan banyak tingkah (semoga dia nggak baca blog saya haha). Saya jadi nggak bisa konsen setiap belajar plus dia sering gangguin saya pula >_< Sampai-sampai waktu itu saya nyaris 'sebal' sama wali kelas yang bisa-bisanya nunjuk saya untuk duduk bersebelahan dengan dia >_< Untungnya syukurlah itu nggak bertahan lama. Karena selanjutnya, kami normal lagi a.k.a cewek duduk dengan cewek, cowok dengan cowok.

SMP, wajah saya galak 

Beranjak ke SMP, cerita menariknya justru pas baru masuk sekolah kelas 1. Jadi di hari pertama itu, entah kenapa saya merasa telat. Padahal belum waktu masuk sih, tapi kursinya nyaris penuh -_- Akhirnya dengan PeDenya saya naruh tas di barisan ketiga, yang mana di situ udah ada satu tas cewek. Saya pikir, ah biarinlah. Toh sama-sama cewek ini, hitung-hitung dapet temen baru juga kan nanti. Dan bener aja, dia cewek. Yang lucu sih setelah kita udah lama kenal. Dia baru ngaku kalau ternyata sebenernya waktu hari pertama itu, dia pengen duduk bareng temennya. Sayangnya, saya keburu naruh tas duluan. Dan dia takut untuk bilang ke saya, karena wajah saya galak katanya. Hiks sediiiiiih. Padahal mah aku anaknya lembut nan baik hati -_-


SMK, duduk sendiri-sendiri (again)

SMK itu kursinya kayak anak kuliahan yang udah jadi satu sama meja. Jadi ya duduknya sendiri-sendiri. Nggak ada yang namanya temen sebangku :D

Kuliah, duduk dengan sahabat yang bawel :D

Nah kebalikan dari SMK, pas kuliah kursinya sendiri-sendiri juga, tapi mejanya pakai meja panjang. Alhasil duduknya di kursi dengan satu meja berdua. Tiga tahun kuliah, selama itu pula saya nggak pernah beda teman sebangku. Yap, makanya bisa dibilang udah sahabatan bangetlah. FYI, dia itu sahabat yang setia, tapi bawel haha. Iya, dia lebih banyak ngomongnya dibanding saya hehe. Meskipun begitu, saya sayang dia kok. Bahkan kami pernah saling nulis surat. Nih suratnya pernah saya taruh ke blog (baca: Surat Cinta Darimu dan Untukmu)

Ya gitu deh serba-serbi teman sebangku saya. Dari mulai cowok nyebelin, dibilang wajah galak, sampai dapat sahabat yang bawel hehe. Semuanya berkesan sampai-sampai saya nggak bisa lupa :))

Kalau kamu, teman sebangku yang paling berkesan siapa? :D

No comments:

Post a Comment

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.