Thursday, 15 June 2017

Menekan Pengeluaran di Bulan Ramadhan

Dibanding bulan-bulan lain, saya akui kalau bulan puasa ini sepertinya lebih boros. Apalagi sejak hari pertama puasa, saya memang nggak masak sendiri alias beli jadi buat buka puasanya suami (FYI, Ramadhan ini saya memang nggak puasa karena hamil dan melahirkan). Otomatis pengeluaran pun lebih membengkak. Ya iya, kalo dalam sehari yang dibeli takjil, makanan nasi, dan makanan-makanan lainnya bisa habis berapa tuh huhu. Untungnya sih ini cuma berapa hari aja, karena awal Juli kemarin saya sudah hijrah ke rumah mertua hehe.

Tapi tetep dong ya, pengeluaran keluarga sendiri pasti ada aja. Nggak peduli dimana pun. Nah biasanya kalo udah gini, kita harus dituntut untuk pintar-pintar memenej keuangan supaya nggak jebol pas lebaran. Nggak lucu dong ya pas lebaran, uang malah habis tak tersisa akibat pengeluaran yang nggak bisa dikontrol. 

Menekan pengeluaran di bulan Ramadhan

So, kalo sudah begitu pengeluaran harus ditekan. Biasanya saya terapkan cara seperti ini:

💁 Catat dan Beli hanya yang dibutuhkan 

Setiap kali mau belanja, saya pasti catat list dulu apa yang dibutuhkan. Supaya pas sampai di tempat, saya bisa fokus belanja yang ada di list dulu. Kalau nggak gini, dijamin nggak terkontrol karena bisa saja tergiur yang lain-lain padahal barang itu belum dibutuhkan.
Trus gimana kalo kita punya keinginan yang lain? Like jajan-jajan misalnya? Ya dilihat dulu, sekiranya belanjaan kita tidak over budget, bolehlah ambil satu dua tambahan. Asal tetap dengan catatan bahwa jangan sampai pengeluaran jadi membengkak karena lebih banyak keinginannya daripada kebutuhannya. 

😍 Memanfaatkan promo atau diskon
Siapa sih yang nggak suka promo atau diskon? 😆 Pasti semua suka dong ya. Begitu pun saya. Nah kalau saya tahu ada promo, biasanya nggak bakal saya sia-siakan. Apalagi kalau barangnya memang saya butuhkan.
Salah satunya promo #PakRahmatdiAlfamart. Jadi, Pak Rahmat ini adalah singkatan dari Paket Ramadhan Hemat. Dengan promo Pak Rahmat, kita bisa belanja minimal 75.000 dari produk sponsor (lihat flyer di bawah), maka kita pun bisa tebus murah Wafer Tango, Nissin, Nabati, Sirup ABC, Marjan, Minyak Goreng, dan kurma senilai 500 rupiah saja! Iyes, kapan lagi bisa tebus wafer sekaleng, sirup, minyak goreng, dan kurma seharga 500 perak kan 😍
Saya sendiri hari Minggu kemarin sudah belanja dan nebus 500 rupiah Wafer Nissin. Lumayan, buat lebaran hehe 😆
Selain bisa tebus murah 500 rupiah dari promo Pak Rahmat, kita juga bisa langsung mengikuti racing poin dan berkesempatan mendapatkan berbagai hadiah menarik seperti mobil, motor, kamera mirrorless dan masih banyak hadiah lainnya. Caranya cukup dengan mendaftarkan email dan submit kode unik yang ada di ekor struk. Info lebih lengkap mengenai Loyalti Program Racing Poin Pak Rahmat ini bisa langsung dibaca di sini ya.

Psst, promo hemat tebus murah ini tidak hanya sekali lho. Tapi ada Pak Rahmat periode 2 yang diperpanjang sampai 30 Juni kemarin dan Bersih Hemat yang masih berlaku sampai 15 Juli nanti. Yang terakhir ini jangan sampai ketinggalan ya. Karena dengan belanja 60 ribu rupiah, teman-teman sudah bisa tebus 500 rupiah minyak Tropical / Filma / Bimoli, SKM Frisian Flag atau tisu Nice 😍


‌😇 Memikirkan hari esok

Maksudnya apa? Jadi gini, kalau kita sadar bahwa hari esok masih ada, otomatis kita tidak akan menghambur-hamburkan uang hari ini, dengan kata lain kita bisa menyiapkan tabungan untuk hari esok. Toh tabungan memang tetap perlu kan. Apalagi di hari lebaran nanti biasanya kita yang sudah dewasa juga harus bagi-bagi THR pada anak, keponakan, sepupu, dan lain-lain. Nah jangan sampai uang keburu habis sebelum lebaran tiba huhu. Dan di bulan Ramadhan memang seharusnya kita bisa berbagi kan 😊

So, poin intinya adalah kita harus mengutamakan kebutuhan daripada keinginan. Juga memiliki kesadaran akan hari esok, agar kita tetap bisa menabung dan berbagi pada saudara dan orang lain yang membutuhkan 😊

37 comments:

  1. Memang benar sih, kalau pas ramadhan pengeluaran banyak di jajan waktu maghrib. :'D Eh, pas udah dapat tengah bulan gini, baru kepikiran soal jatah anak-anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu semoga kita bisa menahan diri dari hawa nafsu ya Mak :)

      Delete
  2. Alhamdulillah, udah mulai melatih itu dari tahun kemarin, tapi masih belum konsisten. :'D

    ReplyDelete
  3. Catat dan beli hanya yang dibutuhkan. Yes, saya sering kayak begini, dan seringnya melenceng dari apa yang udah saya catat. Tulisnya apa, belinya apa. Huhu.

    BTW Downy-nya sama, saya juga pake yang itu (kalo yang mystique lagi kosong stok, hehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Smoga besok-besok ga melenceng lagi ya Mak hihi

      Delete
  4. aku juga gitu mbak, berakhir dengan ngeborong hal yang ga penting :( sekarang mah dari rmh udah nyiapin catatan biar ga meleng kesana kemari

    ReplyDelete
  5. Kalo ada yg bisa menekan pengeluaran seperti #pakrahmatdialfamart kenapa tidak..

    ReplyDelete
  6. Asyik ya mbaa. Ada racing poin Juga.
    Nah iyanih hrs bawa catatan ^^ takut kebobolan

    ReplyDelete
  7. bener bgt mba...tiap ke toko gak bawa catatan pasti jd beli macam2. wahh asyik juga nih promonya di alfa. ntar nyobain ke sana ahh

    ReplyDelete
  8. wah penting banget ini mba, sip sip makasih udah berbagi info ya, tipsnya jitu nih

    ReplyDelete
  9. Saat ramadhan, pengennya jajan melulu padahal itu kan bikin boros

    ReplyDelete
  10. Bisa beliin minyak buat mertua 500 aja :D

    ReplyDelete
  11. Ini nih yang selalu dicari ibu-ibu, gimana cara menekan pengeluaran pas Ramadhan.
    Salah satunya yaa ini, ubek2 promo 😁😁

    ReplyDelete
  12. Ramadhan ini barengan sama daftarin anakku masuk sekolah nih, Mba Ade. Jadi beneran diirit-iriit, biar bisa nambah-nambahin uang masuk sama beli perlengkapan macem sepatu dan tas. Makanya ketolong banget sama Pak Rahmat ini^^

    ReplyDelete
  13. waktu itu belanja pak rahmat, seneng aja bisa nebus kurma dan minyak goreng dengan harga super murah

    ReplyDelete
  14. Dan saya seringnya nebus tisu, hihi. Alfamart kalau lagi promo bisa untung karena banyak sembako murah ^^

    ReplyDelete
  15. Ada rencana nebus apa lagi nih Mak?
    Lumayan banget kan yak promonya, penyelamat keuangan dapur..

    ReplyDelete
  16. Salah satu cara aku ga tergoda terlalu srg belanja bukaan pas ramadhan, ya dengan nyuruh ob aja beli kluar mba :p. Jdnya yg dibeli cm 1 ato 2 jenis. Coba kalo aku kluar sendiri, beuuhhh berasa semua jajanan mau dibeli lah :D. Pdhl stlh itu, perut jg ga kuat nampung semua

    ReplyDelete
  17. Pencapaianku yang lumayan baik pas puasa kemarin bisa ngerem pengeluaran ongkos. Ga banyak buka di luar. Itu ongkosnya aja lumayan karena aku seringnya numpang OJOL. Eh tapi belanjanya masih suka kelolosan terutama pas jelang lebaran. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka khilaf emang. Apalagi biasanya banyak diskon ya haha

      Delete
  18. Iya mbak. Kadang kita tuh suka lupa kalau masih ada hari esok :')

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.