Wednesday, 18 October 2017

Tahapan Perkembangan Otak Anak dan Bagaimana Memaksimalkannya

Sebagai ibu baru dan hidup di era modern *tsah, saya nggak mau ketinggalan informasi apalagi kalau terkait soal anak. Bukan hanya tentang parenting, tapi juga soal perkembangan otak anak. Bahwa ternyata orang tua dan orang yang mengasuh sangat berpengaruh signifikan pada perkembangan otak anak.
via Pixabay
Otak bayi memang sudah berkembang sejak masih janin. Dan kehidupan paling penting untuk perkembangan otak anak adalah enam tahun pertamanya.

Maka dari itu, untuk memaksimalkan kecerdasannya, sebelumnya - sebagai orang tua, kita perlu tahu tahap-tahap perkembangan otak anak. Dilansir dari website theAsianparent Indonesia, berikut tahapan perkembangan otak anak dari masa kehamilan sampai 10 tahun.


Masa kehamilan

Dari sebelum hamil, kesehatan ibu sangat penting untuk pertumbuhan dan otak bayi. Asupan nutrisi yang baik, gaya hidup yang sehat seperti menghindari rokok, alkohol dan obat-obatan merupakan hal terbaik yang bisa dilakukan untuk janin yang dikandung. Dari segi makanan pun menentukan.  Makanan yang mengandung Omega 3 atau DHA sangat baik untuk perkembangan otak bayi, terutama pada usia kehamilan 7 bulan sampai masa menyusui.


Saat bayi lahir

Lebih dari 100 miliar sel otak sudah dimiliki bayi sejak lahir. Sel-sel ini membantu mengontrol fungsi-fungsi utama dalam tubuh misalnya pernafasan sampai dengan fungsi yang lebih kompleks misalnya fungsi intelektual.

Koneksi antar 100 miliar sel ini akan terjadi sepanjang masa pertumbuhan anak. Koneksi terjadi saat anak mengalami sesuatu yang baru dengan melibatkan indera mereka. Seperti menimang, berbicara, senyum, serta memperkenalkan bayi pada pandangan, bau, dan rasa baru. Semakin banyak pengalaman ini diulang, maka semakin kuat koneksi yang terbentuk. Tentu saja hanya pengalaman positif yang membantu perkembangan otak anak, sedangkan pengalaman negatif dapat menyebabkan masalah emosional, perilaku, dan pembelajaran. Pada sekitar umur 3 tahun, koneksi antar sel ini paling banyak terjadi.


Tahap-tahap perkembangan otak anak

Inilah masa-masa perkembangan otak anak yang bisa kita manfaatkan untuk memaksimalkan perkembangan kecerdasannya:
  • Perkembangan motorik : selama kehamilan sampai dengan 5 tahun
  • Perkembangan emosional : sejak lahir sampai 2 tahun (paling sensitif adalah antara 10-18 bulan)
  • Penglihatan : sejak lahir sampai 2 tahun (terutama antara 2-4 bulan dan 8 bulan)
  • Kosa kata : sejak lahir sampai 3 tahun (terutama antara 6-12 bulan)
  • Bahasa kedua : antara 6-10 bulan
  • Logika / matematika : sejak lahir sampai 4 tahun
  • Musik : sejak lahir sampai 10 tahun

Nah kalau sudah mengetahui masa-masa perkembangan otak anak, kita bisa memberikan pengaruh positif pada setiap tahap tersebut supaya anak menjadi lebih cerdas. Misalnya, untuk mengajarkan banyak kosa kata dan kemampuan bahasa, lakukan pada usia 6-12 bulan dengan mengajak anak bicara walaupun mungkin ia belum mengerti. Ini  cara paling ampuh untuk merangsang perkembangan bahasanya.


Pun saat memilih mainan untuk anak. Kita bisa memilih yang sesuai dengan setiap tahap perkembangannya agar bisa merangsang perkembangan kecerdasannya, motorik, emosional, serta logika.

13 comments:

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.