Tuesday, 9 February 2016

Cukup Nasi dengan 5 Lauk Ini

Cukup Nasi dengan 5 Lauk Ini
Kalau kemarin Ibu Puan menyuruh masyarakatnya untuk "Jangan banyak makan." Saya cuma mau bilang, "Alhamdulillah Bu, porsi makan (nasi) saya memang tidak besar kok. Saya juga makan sekedarnya, bahkan kadang nggak ada sampai satu centong :))"

Tapi gara-gara ini saya jadi kepikiran mau nge-share lima makanan yang cukup dengan makanan-makanan ini saja saya bisa lahap makan nasi. Oh ya, lauk-lauk ini harus memakai resep dari yang biasa saya makan hihi. Maklum, soal makanan saya termasuk setia *halah* alias saya tidak mudah suka pada makanan yang baru pertama kali saya coba :v

Pssst... urutan ini tidak berdasar paling favorit ya. Karena semuanya memang sudah favorit.

1. Nasi + Tumis Oncom Leunca
credit: http://bumburesep.com/indonesian-food/bumbu-dan-resep-tumis-oncom-leunca
Di rumah, kalo dimasakkin ini sama ibu, beuh saya nggak perlu deh lauk lainnya. Cukup makan nasi plus tumis oncom sama leunca aja saya bisa berkali-kali nambah :)) Makannya diaduk pakai nasi sudah endeeeus banget *lap iler* Cara buatnya juga mudah banget ternyata. Cukup tumbuk kasar oncom, lalu tumis cabai (mau rawit, merah atau keriting) bersama bawang merah, bawang putih, masukkan oncom yang sudah ditumbuk tadi dan leunca, tambahkan garam atau penyedap rasa (kalau tidak mau pakai penyedap, bisa diganti dengan gula pasir). Duh mudah banget ya. Tapi sayang, saya belum nemuin oncom selama di Surabaya ini hiks :(

2. Nasi + Rebon
credit: https://www.tokopedia.com/oleholehjawa/udang-rebon
Rebon biasanya enak dimakan pakai nasi plus kangkung. Tapi kalaupun nggak ada kangkungnya, cukup nasi sama rebon aja saya sudah girang banget. Lagi-lagi makannya diaduk pake nasi :)) Cara buatnya pun mudah. Cuci rebon hingga bersih. Goreng bawang merah dan putih, cabe rawit. Kalau sudah kering, masukkan rebon dan goreng sampai kering. Oh ya, minyaknya sedikit saja. Alhamdulillah waktu itu sudah kesampaian masak dan makan ini hehe. 

3. Nasi + Jagung Peda
credit: http://menusatuminggu.blogspot.co.id/2014/06/resep-bumbu-memasak-tumis-ikan-peda-jagung-manis.html
Wah kalau Ibu sudah masak peda dan jagung manis pakai petai, aduhaaai, saya bisa bolak-balik ke dapur terus :v Meskipun petainya sih saya pinggirin hihi soalnya nggak suka. Semisal nggak ada ikan pedanya, cukup nasi+jagungnya saja sudah lahap deh. Resepnya? Gampang. Tumis cabai (rawit, merah atau keriting) bersama bawang merah, beri air sedikit, masukkan jagung manis yang sudah dipipil tambahkan garam dan penyedap rasa (penyedap bisa diganti gula pasir). Sayangnya saya belum pernah masak ini, habis suami juga kurang suka. Padahal saya doyan banget :(

4. Nasi + Kentang Kering Mustofa
credit: http://al-khor.blogspot.co.id/2015/06/kering-kentang-mustofa.html
Di tempat kalian kentang seperti ini namanya apa? Kalau saya, orang Sunda biasa nyebut Kentang Kering Mustofa. Hehe nggak tahu juga gimana sejarahnya disebut mustofa. Ibu saya rutin banget bikin kentang kering ini. Terutama kalau lebaran. Dan memang karena kentang ini kering jadi cukup awet, tahan lama dan bisa disimpan di stoples. Kalau di rumah nggak masak, bisa disiasati makan kentang kering ini. Saya doyan banget makannya diaduk pakai nasi. Kadang juga suka makan kentangnya aja sih hihi sampai-sampai ibu saya sering marah karena takut kentangnya habis :v Setiap pulang ke Bekasi, pasti saya dibekali ini. Ah ibu memang tahu kebutuhan anaknya :') Resepnya juga gampang. Yang ribet cuma ngiris kentangnya :v Cukup goreng kentang yang sudah diiris sampai kering. Lalu tumis bumbu dasar merah (cabai merah+bawang putih), masukkan kentang kering tadi dan tambahkan garam dan penyedap (bisa ganti gula pasir), taraa jadi deh Kentang Keringnya. Enak juga kalau mau diaduk pakai nasi terus ditambah kecap :))

5. Nasi+Sambal Roa
credit: http://resephariini.blogspot.co.id/2014/10/resep-membuat-sambal-roa-spesial-pedas.html
Sambal satu ini (menurut penuturan yang biasa buat juga) cara membuatnya agak ribet. Saya pun pertama kali makan karena dikasih teman saya yang orang Sulawesi waktu saya masih kerja di tempat kemarin. Jadi jelas, ibu nggak pernah masak ini. Pernah dikasih tahu sih resepnya, tapi saya lupa :v Waktu pertama kali makan ini, saya langsung jatuh cinta sama rasanya :D Padahal biasanya saya kurang suka ikan asap. Iya, Sambal Roa ini memang pakai ikan asap namun disuir-suir kecil. Pas saya campur pakai nasi, duh saya nggak butuh lauk lain deh. Aduk aja nasi sama sambal ini. Sayang. semenjak saya tidak bekerja lagi, saya tidak bisa lagi makan sambal ini. Karena memang jarang nemu orang Sulawesi atau yang bisa buat sambal ini. Kalaupun ada, kayaknya saya lebih percaya sama rasa yang biasa teman saya buat hehe.

Gimana, enak nggak, enak nggak? Saya saja yang nulis ngiler banget hihi. Empat resep di atas ibu saya jagonya hehe. Jago juga sih kalau ada resep dari orang lain yang bisa bikin saya doyan :P Cuma satu resep saja yang berasal dari orang lain. Ya itu sih selera saya. Jadi kalau ada makanan-makanan di atas, saya nggak butuh lagi lauk-lauk yang lain. Karena kelimanya memang sudah enak dimakan pakai nasi. Terutama kalau diaduk :)) Duh jadi pengen makan semuanyaaa...

22 comments:

  1. Nasi sama kentang kering emang tiada duanya! Apalagi kalau ditambah sambel :3

    ReplyDelete
  2. Nasi kentang sama sambal roa belum pernahhh

    ReplyDelete
  3. Aduh ngiler ini baca sama liat gambarnya. Nanti nyobaik bikin ah. Makasih mbak udah share sekalian sama resepnya :D

    ReplyDelete
  4. Leunca itu sejenis apa ya mbak.. hhee
    liat gambarnya aja udah bikin ngiler nih, hheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa ya, bulet" gitu. Kacang polong kali ya nama lainnya :v

      Delete
  5. Enaak emang nasi panas-panas dimakan kering-kering ama kentang kering mustopa :)

    ReplyDelete
  6. Kering kentang tuh emang ngak ada matinya ya makan pakai apa aja enak selama ada kering kentang or kering teri

    ReplyDelete
  7. kalau bisa milih, saya mau nasi tak tambahanin mustofa dan rebonnya aja atuh deh

    ReplyDelete
  8. yang mustofa sama tumis oncom kesukaan saya banget! Kalau peda, saya suka jagungnya aja. Agak kurang cocok sama asin peda. Suka gatel di bibir. Padahal kalau makan ikan asin lain gak begitu

    ReplyDelete
  9. Fav ku yg sambel roa mba. ;) itu juaraaa!!!! Hadeuuh jd pgn beli lg. Biasanya aku beli yg udh jd sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ada yg jual ya? Saya belum nemu yg jual sih. Emang enak ya sambelnya :D

      Delete
  10. Hahaha, saya suka semuanya. Emang dasarnya doyan makan. Kalo lapar, ma kerupuk aja juga oke. :D

    ReplyDelete
  11. Aku suka masak sambal mba, sambal roa belum pernah coba, kepengin ah, kayanya kok endang rasanya, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah cm sambal roa ini yang kayaknya agak ribet bikinnya mbak :D apalagi nyuir-nyuirin ikannya :v tapi rasanya sepadan sih. Maknyuuss

      Delete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...