Siapa yang suka ikut arisaaaan? Kayaknya sebagian besar perempuan terutama ibu-ibu kayak saya pasti suka ya 😀

https://www.buatusaha.com/tips-arisan-hiburan-bersosial-dan-tabungan-masa-depan/

Tapi berbeda dengan Mak Irawati Hamid, saya justru tidak suka arisan. Why? Padahal saya ibu-ibu. Ya teruuus -__- Bahkan saya sempat – dengan sengaja mengundurkan diri dari arisan yang diadakan di lingkungan rumah hehe. Tapi tenang saja, baru sekali ikut, esoknya saya langsung mengundurkan diri 🙂 Alasannya waktu itu karena saya memang tidak suka. Ikut pun awalnya terpaksa, karena tidak enak dengan tetangga sebab ini arisan pertama kalinya juga di lingkungan rumah kami. Alasan yang kedua karena saya masih wara-wiri ke Bekasi untuk mengurus sidang dan wisuda. Jadi tidak enak juga kalau harus menitip tetangga terus.

Lalu apa yang membuat saya tidak menyukai arisan? 😀

Trauma yang membekas

Sebenarnya dari sisi silaturahminya saya suka. Dengan arisan kita jadi berkumpul setiap minggu atau bulannya. Sudah gitu, kebahagiaan kalau kita atau di antara teman kita dapat rasanya jadi sumringah sendiri. Tapiiii, di lain sisi saya pernah punya trauma *sound serius*. 
Trauma ini mungkin bagi orang sepele, tapi tidak bagi saya. Bahkan hingga kini masih terasa bekasnya. 
Jadi begini ceritanya *uhuk*
Waktu SMP, saya mengadakan arisan bersama teman-teman SD. Saya lupa berapa nominalnya, tapi tidak besar kok. Jelas saja karena kami memang masih kecil. Tapi suatu hari, entah bagaimana ceritanya, salah dua di antara kami berselisih paham, dan itu berdampak pada arisan yang sedang diadakan. Dan satu teman kami jadi tidak mau bayar arisan. Arisan pun menggantung. Untung saja ada teman saya yang bersedia menalangi kekurangannya. Akhirnya dengan terpaksa arisan dibubarkan.
Kelihatannya sepele ya, tapi itu cukup membekas bagi saya. Setelah itu, saya benar-benar tidak suka dengan arisan sama sekali. Meskipun sebelum menikah saya sempat ikut satu arisan buku sampai benar-benar selesai *untung saja ini tidak ada masalah*.
Maka garis besar yang saya dapat, alasan saya tidak suka dengan arisan adalah karena saya tidak ingin adanya perpecahan. Apalagi biasanya arisan memang diadakan dengan teman-teman atau saudara di lingkungan terdekat. Perpecahan, permusuhan atau sejenisnya gara-gara arisan, menurut saya hal yang konyol. Dengan adanya orang yang tidak bertanggung jawab, bisa menyebabkan satu kelompok menjadi buyar. Sedangkan saya, sama sekali tidak menyukai adanya perpecahan. Jangankan perpecahan, perbedaan pendapat yang menyebabkan perselisihan saja saya tidak suka.
Memang, tidak semua arisan seperti yang pernah saya alami. Masih banyak arisan yang benar dan tidak menimbulkan perpecahan bahkan mendapatkan beberapa keuntungan. Tapi saya tidak tahu sampai kapan rasa tidak suka ini akan berakhir. Mungkin sampai detik ini saya tidak mau ikut arisan apapun. Berbentuk barang atau uang sekalipun. Saya lebih memilih menabung sendiri saja, yang uangnya memang sudah jelas dan tidak diputar. Untuk ke depannya, kita lihat saja nanti :))
So, kalau teman-teman sendiri, bagaimana? 🙂

22 thoughts on “Saya Tidak Suka Arisan”

  1. Nah, itulah kenapa saya juga gak suka arisan. Beberapa kali ikut arisan. Silaturahmi, cuma berasa di awal. Pada semangat. Begitu beberapa orang mulai dapat, mulai ada yang susah deh ditagih. Daripada kesal trus merusak silaturahmi, saya juga putusin gak mau ikutan arisan lagi.

  2. Hallo Mbak…saya ikut arisan di RT sini krn yaa IRT warga RT lah. Tapi skrng udh bubar, soalnya banyak yg pindah, trus bendaharanya udh sepuh, males ngurusin uang dan nagih2. Yg muda2 sok sibuk, kerja, dan alasan lain. Kapok ikut arisan di tmpt kerja. Tau2 ada yg pindah kerja, nagihnya susahnya bukan main. Bendahara kabur jg pernah. Sekarang ga ikut arisan apapun. Katanya ga bagus kalo dilihat dr sdt agama, krn ga ada akadnya. Kalo niatnya nabung, ya nabung aja sendiri deh…Salam kenal ya…

  3. Aku ga suka mbak.. Pernah ikut 2x, tp begitu selesai aku lgs bilang ga akan perpanjang. Alasanku ga suka arisan, krn ga ada untungnya sih mbak :D. Mungkin krn aku org bank, jd mikirnya dr segi profit hihihihi :p. Kalo arisankan seperti nabung di rumah biasa yaa.. Ga berkembang.. Mending uangnya aku puter di jualan pulsa, ato hal2 nguntungin. Kalo ada yg bilang, arisankan memang tujuan utamanya silaturrahmi, bkn cari keuntungan. Jawabanku , kalo memang itu, aku rajin kok datang ke tempat temen2 ato sodara2 yg srg ngadain arisan ini.. Sesekali kita kumpul bareng, makan di mana gitu, dan me time bareng. Itu silaturahmi juga kan.. 🙂 . So, aku lbh seneng gitu kalo tujuan utama memang silaturahmi. Ga ushlah pake acara2 arisan segala 😀

    1. Hihi iya Mbak. Kenapa sering disebut ajang silaturahmi, soalnya dengan iming arisan orang jadi ngerasa tanggung jawab buat dateng. Jadi silaturahminya lebih jalan. Gitu kali ya cmiiw 😀

  4. Saya juga kurang suka arisan. Nagihnya nyebelin banget. Kesadaran peserta masih kurang. Awalnya niatnya jadi ajang silahturahmi, ini jadi repot soal nagihin. Atau uang sekedar titip tetangga, orangnya nggak pernah nongol.

  5. Aku ikut 2 arisan, yang satu arisan RT (ini cuma buat ala-ala aja hahahahaha ga pernah dateng ngocok). Males juga sih, secara aku paling muda di lingkungan sini. Ikut cuma formalitas aja, dan alhamdulillahnya gak diwajibkan dateng pas ngocok. Bisa pesan dapat bulan apa juga gitu, jadi fleksibel.

    Satu lagi arisan serius yang rada gedean di kampung suami. Kalau ini geng arisannya itu-itu doang dan memang orang-orangnya insyaAlloh amanah karena udah 2 kali jalan dan gak ada yang mangkir (plus susah nerima orang baru, agak sadis ya). Gak ada ngumpul buat ngocok juga, jadi murni arisan untuk kebutuhan besar tahunan. Bisa pesen bulan apa dapatnya.

  6. kalo saya suka banget ikut arisan Mba, tapi ya itu harus selektif dalam memilih teman arisan 🙂

    selama saya mengikuti arisan, alhamdulillah selalu lancar-lancar saja dan gak ada cerita buruk dibelakangnya 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *