Ramadhan. Bukan saja jadi bulan keberkahan, antusias penyambutan, tapi juga menjadi bahan cerita yang menarik setiap tahunnya. Termasuk saya. Saya ingin berbagi
sedikit pengalaman selama bulan Ramadhan yang mungkin paling melekat di hati dan
ingatan saya hehe.
Masa kecil
Dulu
sewaktu kecil saya dan teman-teman rumah hobi sekali main sehabis sholat subuh.
Tak jarang terkadang ikut sholat di masjid. Setelahnya kami main sampai siang.
Entah main apapun. Monopoli, teprak gunung, tak umpet bahkan sampai kartu remi
yang kecil. Tapi nggak pakai duit lho ya, paling-paling yang kalah cuma
dibedakkin atau dijepit pake jepit jemuran 😛 Padahal sudah sering diingatkan
jangan main kartu itu hihi 😀 yah namanya juga anak kecil 😛 Tak peduli sedang puasa, kadang juga main lari-larian. Pulangnya capek, keringetan
trus nyuri-nyuri waktu buat minum deh. Huh ngakunya sih puasa, tapi kalo lagi
nggak ada orang, diem-diem minum. Astagfirullah. Smoga Allah mengampuni dosa masa kecil
saya.
Masa sekolah
Kalau
boleh dibilang, masa ini paling seru. Libur beberapa hari sebelum puasa,
sekolah sambil puasa. Ada juga pesantren Ramadhan, sampai buka puasa bersama di
sekolah. Saya suka banget dua kegiatan ini 😀

Oh ya, saya tidak tahu apakah anak-anak sekolah sekarang masih dibagikan
agenda Ramadhan. Buku agenda yang harus diisi kegiatan selama bulan Ramadhan.
Mulai dari puasa, sholat wajib,  sholat
tarawih, ringkasan ceramah di masjid sampai kegiatan Idul Fitri. Kalo dulu saya
masih ngerasain megang agenda ini sampai SMP. Kalau SMK Alhamdulillah udah
nggak dapet. Hihi. Saya rajin banget tuh ngisinya. Kalo sholat, kita
ceklis. Tapi kalo nggak sholat ya kita isi alasan kenapa nggak sholat.
Biasanya selain karena halangan, saya sering banget ketiduran waktu Subuh. Jadi
saya isi deh tuh Ketiduran ahihi
jujur banget ya :p 

Belum lagi kalo tarawih. Dulu paling awalun berangkat
tarawih. Mau ngapain? Bukan. Bukan karena rajin pengen dapet di depan. Tapi cuma mau ngelihat siapa imam dan penceramahnya yang harus
dicatet di agenda! Hmm. Sampe harus nulis ringkasan ceramah. Lucunya, dulu saya belum
ngerti nyatet ringkasan ceramah itu gimana sih. Alhasil, dari awal penceramah
ngomong, “Assalamu’alaikum jama’ah, selamat malam…” Saya tulis aja tuh mentah-mentah begitu.
Hahaha. Eh iya belum lagi ngejar-ngejar penceramahnya usai sholat tarawih.
Karena ada kolom tanda tangan penceramah yang harus diisi. Hhhh repotnya. Tapi
kayaknya anak sekolah sekarang nggak ada ya. Soalnya adik saya yang masih SMP
udah nggak dapet tuh gitu-gituan. Jadi ya plong. Nggak harus repot-repot 😛

Tahun
2012
Inilah
tahun yang benar-benar saya syukuri. Tahun dimana saya mulai belajar dewasa dan
menyadari segala kesalahan saya. Ya. Di tahun inilah saya bertransisi. Lebih
tepatnya berhijrah dari pacaran ke tidak (akan) pacaran sampai halal nanti.
Tahun ini juga bisa dibilang Ramadhan yang kelabu. Bagaimana tidak, nyaris
setiap malam pulang tarawih saya hanya menangis. Menangis bahwa ya Allah. Allah
benar-benar Maha Baik. Allah masih menjaga ‘kehormatan’ saya. Allah masih
menyadari saya dengan jalanNya. Tapi di tahun ini pula Allah memberi
kebahagiaan tak terkira pada saya. Tahun ini keluarga besar saya lengkap. Saat
pulang kampung, semua berkumpul. Tak ada yang ketinggalan satupun. Masya Allah.
Masalahnya, sangat jarang suasana begini hehe. Paling-paling keluarga inti saya saja yang pulang kampung, yang lain jarang. Belum lagi sudah ada kakak-kakak ipar dan keponakan. Maka di kampunglah saya menemukan
senyuman lagi setelah nyaris sebulan terpuruk dalam kesedihan.
Tahun 2014
Alhamdulillah
tahun ini jadi tahun pertama saya aktif di komunitas Manjaddawajadaa Bekasi.
Seperti yang saya sebut di atas, Allah Maha Baik. Setelah masa transisi, entah
kenapa selalu ada kejadian yang akhirnya mempertemukan saya dengan orang-orang
yang sholeh dan sholehah. Seolah Allah memang ingin menuntun saya ke jalan yang
benar. Dan itu terjadi bukan hanya sekali dua kali. Tapi beberapa kali.
Subhanallah. Kalau dihitung sudah empat bulan saya aktif di @MJWJ_Bekasi.  Dan minggu kemarin, 6 Juli 2014 kami
mengadakan Halaqah On the Road. Yaitu kajian ilmu yang berpindah-pindah tempat.
Kemarin tempatnya di Alun-alun Bekasi. Tapi HOTR kali ini benar-benar beda.
Selain diisi dengan dua ustadz yang biasanya hanya satu saja, tapi kali ini
juga dihadiri anggota-anggota baru di Sajada (Sahabat Manjaddawajadaa) Bekasi. Subhanallah. Semakin ramai
jadinya. Tak cukup sampai situ, lebih seru lagi juga tidak hanya diisi dengan
HOTR, tapi juga diisi dengan bagi-bagi ta’jil bersama komunitas @SedekaHarianBKS.
Bahkan hujan dan sekalipun agak telat tak menyuruti semangat kami untuk
berbagi. Ah, Subhanallah. Nikmat Tuhanmu mana lagi yang kau dustakan. Terima
kasih ya Allah telah mempertemukan aku dengan mereka orang-orang luar biasa.
Mungkin
cerita-cerita di atas hanyalah sebagian kecil dari bulan Ramadhan. Yang
tentunya masih banyak cerita-cerita lainnya.
Bagaimana
dengan Ramadhanmu?

Semoga
kita senantiasa menjaga keistiqomahan dalam beribadah serta dilindungi dan
diberi kesehatan oleh Allah SWT sampai Ramadhan-Ramadhan berikutnya 🙂 Aamiin.

4 thoughts on “Yang Paling Melekat di Ramadhan”

  1. Saya salut dengan Prinsip dari PACARAN menjadi tidak pacaran hingga HALAL nanti Saya salut dengan statement ini, dan butuh perjuangan dan juga konsistensi yang tinggi untuk memegang teguh prinsip ini. Saya salut dan memuji prinsip mu. Keep up the good work. Semoga Allah SWT memberkahi dan memberi petunjuk buat kita semua para hambaNYA. AMinnnnnnnnnnnn

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *