Gara-gara Mbak Fara nanya apa yang bikin saya suka drama Korea alias drakor pas single, saya jadi dapet inspirasi buat nulis hehe.
https://www.dramafever.com/news/the-10-k-dramas-we-cant-wait-to-watch-in-2016/
Pembuka dulu ya. Awalnya saya bisa suka drakor mungkin karena dulu ‘dicekokin’ kakak perempuan yang lagi nonton Stairway to Heaven di Indosiar. Padahal waktu itu saya masih SMP. Dan sebenernya mah nggak mau banget nonton. Pikir saya dulu, sinetron apaan sih ini. Tapi karena rebutan remot TV, dan saya kalah akhirnya jadi ikutan nonton 😑 Lhadalah, ternyata lama-lama saya malah menikmati dramanya. Besok-besoknya ketagihan dan nonton lagi. Sampai tamat!

Setelah The Stairway to Heaven habis, muncul lagi drakor baru. Saya lupa judulnya hehe. Dan nonton juga dari awal sampai tamat. Begitu seterusnya sampai lulus SMP saya selalu langganan nonton drakor di Indosiar. SMK masih nonton nggak? Nggak. Karena pas SMK saya sekolah siang dan baru pulang sore jam setengah 6. Udah males buat nonton tv.

Pas awal-awal masuk kerja dan kuliah juga udah nggak nonton drakor lagi. Nah mulai lagi pas saya aktif selancar di media sosial. Ada yang rekomenin drama Jepang bagus. Jadilah saya nyari dan download (duh maap aku masih hobi download gratisan 🙈), nonton deh sampai begadang. Eh kok jadi drama Jepang? Hehe tar dulu ceritanya belum kelar 😜 Trus ada satu orang yang rekomenin drakor bagus. Judulnya Good Doctor. Nonton juga sampai belain begadang-begadang. Abis sayang juga kalo nggak diselesein langsung 🙈
Abis Good Doctor, udah deh selesai. Saya nggak pernah nonton drakor lagi. Padahal udah download drakor lain juga. Tapi sampai sekarang belum ditonton 🙈
Nah lho, katanya pembukaan? Tapi kok panjang bener? Trus kok jadi ngelantur, kan yang ditanyain kenapa suka? Hehe maap yaa keasyikan nulis 🙈✌ Ya alesan sukanya sih mungkin karena nggak sengaja dicekokin tadi. Terus drakor juga ceritanya selalu romantis *halah* dan ada lucu-lucunya. Trus episodenya juga nggak pernah panjang, nggak kayak sinetron Indonesia 🙈. Jadi enak buat ditonton. Nggak terlalu muter-muter konfliknya.
Trus sekarang kenapa nggak nonton lagi? Waktu itu sih karena males aja. Tapi kok sekarang tiap lewat di timeline dan temen-temen banyak ngomongin drakor yang lagi tayang, kayak The Legend of the Blue Sea, Goblin, dan lain-lainnya kemudian saya nggak ngerti, aduh kok saya jadi baper. Jadi pengen nonton drakor lagi. Biar ngerti. Biar ikutan hits dan nggak ketinggalan. Tapi eh mikir juga sekarang udah punya anak. Merasa waktu nggak banyak. Jadi kalau ada waktu luang mikirnya mending dipake buat nulis di blog aja 😁 Eman rasanya kalo cuma dipake buat nonton drakor doang. Apalagi abis nonton, saya nggak dapet apa-apa hehe. Cuma dapet hiburan sesaat dan kebaperan berkepanjangan 😁
So, inti saya nggak nonton drakor lagi ya karena saya sayang waktu hehe. Udah gitu aja. Bukan berarti nggak suka lagi. Mungkin kalo masih nonton, ya suka. Tapi waktunya itu lho hiks.
Hehe peace dulu ya buat pecinta drakor. Itu mah saya aja. Kalo ada emak-emak lain masih suka nonton drakor ya monggo. Kebebasan masing-masing itu mah hehe.
Kalo saya ya begini. Jangankan drakor. Film Indonesia, Barat yang ada di netbook saya aja nggak pernah saya tonton hehe. Ya itu alesannya sayang waktu.
Ya akhirnya saya ngerasain setelah jadi emak. Yang mana yang prioritas, yang mana yang kurang penting. Trus emak ga ada hiburannya dong? Ada dong, ya nulis di blog tadi hehehe. Buat saya, nulis udah hiburan paling istimewa buat me time. Lebih istimewa lagi kalo jalan-jalan bareng keluarga hehe.

24 thoughts on “Kenapa Saya Nggak Nonton Drama Korea Lagi?”

  1. Di harddisk ku juga punya banyak film dari berbGi macam genre. Tapi belum sempat nonton satupun. Memang saat ada waktu luang, kayanya sayang buat nonton. Mending buat ngurus kerjaan. 😀

  2. aku dulu mikirnya gitu, tapi skrg balik ngedrakor lagi karena bukan baper aja sih yg didapet. banyak pelajaran berharga soal kehidupan yg mungkin ga perlu kita alami dulu baru bisa tahu hikmahnya. kayak yg di drakor yg baru voice dan saimdang lights diary. itu ga melulu romance. drakornya malah lebih bahas seni, politik dan kriminal. seru liatnya.

    1. Haha aku udah ga sempet banget mbak ila. Eman waktunya. Kalo ada waktu luang mending buat yg lain. Aku jarang juga sih nonton drakor yang berbau politik atau kriminal. Lebih suka yang santai aja kayak romance atau komedi gitu :v

  3. saya suka drakor dari kelas 3 sma sekitar tahun 2003-an lanjut sampe kuliah. pas selesai kuliah sempat berenti nonton dan mulai kecanduan lagi pas muncul drama my love from another star sampe sekarang.. nonton drakor dan film india bagi saya adalah me time yg menyenangkan juga bisa jadi mood booster utk menulis.. Alhamdulillah suamiku juga ngerti dengan hobbyku ini, justru kadang sy minta tolong pada suami buat donlotin dan dia asyik2 ajaa, anakku pun kalo kami udah habis main dan lihat sy nonton pasti langsung nebak "Mama lagi nonton film korea yaa?" hihihi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *