Friday, 14 October 2016

Please Stop Say "Baper"!

Sekarang siapa sih yang tidak kenal istilah BAPER a.k.a bawa perasaan. Entah munculnya dari mana kata ini. Tapi semakin ke sini saya malah merasa gara-gara kata baper, jadi banyak yang meremehkan urusan perasaan orang lain. Padahal, setiap orang ya memang punya perasaan. Terlepas dari saya sebagai penulis wanita yang (katanya) memang dominan memakai perasaan, tapi toh laki-laki pun juga punya perasaan kan? Intinya ya semua punya perasaan, karena punya hati.
http://contohcara.com/arti-singkatan-baper/

Sensitifitas setiap orang berbeda

Terlebih di media sosial. Kata ini sering digunakan sebagai bahan candaan. Entah dari satu status atau postingan di blog misalnya. Lalu ada komentar yang sedikit sensitif. Bagaimana ya, saya juga pernah sih menulis soal baper di sini. Tapi saya mikir ulang. Saat kita mencandai orang "ih baper ih baper." Nah apakah orang itu tidak tersinggung? Apakah yang bercanda itu tahu bahwa bisa saja orang yang 'diejek' baper itu memang orang yang cukup sensitif? 

So, poinnya adalah: ternyata kita tidak bisa meremehkan sikap atau komentar sensitif dari orang lain. Dengan kata lain, janganlah buru-buru menjudge bahwa dia baper. Kaku banget. Mainannya perasaan. Dikit-dikit pakai perasaan. Ya itu tadi, karena sensitifitas setiap orang itu berbeda. Bisa jadi apa yang menurut kita biasa saja, bagi orang lain itu tidak. Bisa saja apa yang menurut kita lucu, bagi orang lain itu menyakitkan. Bisa saja apa yang menurut kita pantas, bagi orang lain itu menyinggung.


Menjaga perasaan orang lain

Mungkin ini sebabnya ada salah satu hadits yang berkata: 
"Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.” (Muttafaq ‘alaih: Al-Bukhari, no. 6018; Muslim, no.47) - Sumber: https://muslimah.or.id/5118-bicara-baik-atau-diam.html
Karena lagi-lagi, kita tidak tahu isi hati manusia yang terkandung perasaan di dalamnya. Dengan kata lain, ya kalau memang kita tidak bisa berkata baik, daripada menyinggung orang lain ya lebih baik kita diam.

Menjaga perasaan diri sendiri

Pada akhirnya kembali juga ke diri kita sendiri. Daripada mengatur orang lain dan kita tahu hal itu bukan hal yang mudah, maka lebih baik mengatur pikiran sendiri. Tidak buru-buru berpikir negatif saat orang bicara. Tidak berpikir negatif saat membaca status orang lain. Agar pikiran negatif itu tidak merasuk ke hati yang ujung-ujungnya jadi terbawa perasaan.

Halah, mudah sih ya ngomong. Karena saya sendiri kadang masih suka sebal saat diledek atau dibilang baper. Tapi ya mau bagaimana lagi. Well, saat kita tahu bahwa hal itu tidak enak, ya tinggal kita sendiri yang - supaya ke depannya untuk tidak sembarang bicara pada orang lain untuk menjaga perasaan mereka :)

So, please stop say "baper"! -____-

16 comments:

  1. Saya seringnya bawa-bawa kata baper buat ngatain diri sendiri aja Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mending buat diri sendiri aja. Setidaknya bisa jadi pengingat hehe

      Delete
  2. Siaaap. Bismillah jadi lebih baik (*catet pesannya)^^
    Makasih mba

    ReplyDelete
  3. Aku mah kalo liat yang Baper jadi Laper, trus makan lemper dah.

    Kayanya usia2 sepuh macam aku dah ga ada bapernya dah, ga tau kalo.akunya emang cuekkan yaa hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh Mak Nchie ngomongin lemper, bikin saya jadi ikutan baper, eh laper >_<
      Cuek? Its very good, itu mah Mak! :D

      Delete
  4. Haha..baper itu mgkn lebih ke istilah berlebihan bawa perasaannya..menurutku gitu sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya berlebihan. Padahal urusan perasaan tiap orang kan beda ya :D

      Delete
  5. ga pernah pakai kata baper, ketemunya juga sama 2 orang ini saja (suami dan anak) *kasihan diriku ya, tapi aku nggak baper kok heheh

    ReplyDelete
  6. Tadinya sering bilang baper waktu becanda-becanda dengan temen dan murid bimbel, tapi sekarang sudah enggak lagi. Bosan sih, kayaknya jadi berkesan cengeng gitu.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya betul. Jadi yang dibilang baper kok kayaknya cengeng ya

      Delete
  7. Setuju mba Ade.. Sensitivitas orang itu beda2, nggak bisa dipaksakan sama levelnya dan sama topiknya dengan kita.

    Sama. Saya selama ini selalu risih sama orang yang ngatain orang lain baper. Kadang suka pengen iseng komen di bawahnya, "ecie cie yang baper ngatain orang baper". Hihi, tapi untungnya nggak sih. Anggap aja khilaf, cuma ya itu, risih aja bacanya.

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...