Ini Maag atau Kekenyangan?

Akhir-akhir ini saya sedang dilanda ketakutan kekenyangan. Lho kok bisa? Iya tidak tahu kenapa dari dua hari lalu saya muntah-muntah. Ibu bilang sih itu karena maag. Tapi menurut saya ini karena kekenyangan. Memang dalam dua hari itu saya telat makan. Yang biasanya makan sore sekitar pukul 17.00, tetapi dua hari itu saya makan sore pada malam hari pukul 19.00. Saat makan malam itu, saya justru makan dua kali. Menjelang tidur, mendadak perut saya mual dan keluarlah semua apa yang tadi saya makan. Anehnya setelah keluar itu perut saya lebih lega dan tidak sakit lagi. Hmm.
Lalu apa benar saya punya penyakit maag? Entahlah. Saya juga belum tahu dan belum berniat memeriksakannya. Saya ini memang jarang sekali ke dokter. Bahkan minum obat saja tidak mau. Setiap sakit apa saja, obatnya hanya satu, tidur. Setelah tidur biasanya sakitnya langsung pulih atau paling tidak sudah lebih reda. Kecuali kalau sakitnya sudah benar-benar tidak tertahankan dan tidak bisa diobati hanya dengan tidur. Balik lagi ke soal maag, pola makan saya sekarang bisa dibilang amburadul. Dan lebih buruknya, saya adalah tipe pemilih makanan juga tipe yang kalau sedang stress bisa tidak makan seharian. Hiks, makanya susah sekali gemuk. Padahal saya nih pengen lho gemuk. Belum lagi kalau bertemu teman-teman lama, haaah sudah tidak terhitung yang bilang, “Eh kamu sekarang kurus banget.” atau “Kok makin kurus De, kenapa?” Aaa rasanya pengen teriak, “Sudah cukup!” 🙁 
Sebenarnya sih kalau membaca tanda-tanda maag seperti yang ditulis di info-herbal.com, yang diantaranya nyeri di bagian perut atas atau ulu hati, rasa seperti diperas, terbakar itu sudah saya rasakan. Mungkin ada benarnya saya terkena penyakit ini hiks. Rasanya memang tidak ada saran lain selain mulai harus mengatur pola makan yang benar, tidak pilih-pilih makanan. Ayo dong, bantu saya bagaimana caranya supaya bisa jadi penyuka semua makanan. Dan saya salut lho dengan orang yang kalau stress larinya malah ke makan. Sebab saya tidak bisa seperti itu 🙁 Pikiran terlalu membuat saya kehilangan nafsu makan.
Dan soal kekenyangan tadi, jadi seperti membawa trauma sendiri bagi saya. Sungguh dibuat mual itu tidak enak. Makanya sekarang saya tidak mau terlalu kenyang dan akan berhenti makan sebelum kenyang. Lagi pula, bukankah sudah diingatkan oleh Nabi Muhammad SAW, berhentilah makan sebelum kenyang
Nah bagi kalian di luar sana, dengan tipe berkebalikan dari saya, syukurilah. Sungguh ada orang yang ingin seperti dirimu. Selama berat badan masih terhitung ideal, ya tidak usah khawatir. Sakit itu tidak enak, benar deh. Seringan apapun yang namanya sakit, tetap saja tidak nyaman. Tapi kadang sakit ini pula yang membuat kita akhirnya sadar, bahwa sehat itu memang harus dijaga dan tidak boleh diremehkan. Ah ya, yang terpenting sakit ini membuat kita jadi belajar untuk menerapkan pola hidup sehat. Termasuk pola makan tuh, De!

Ade Delina Putri

Blogger, Stay at Home Mom, Bookish,

16 comments to “Ini Maag atau Kekenyangan?”

You can leave a reply or Trackback this post.
  1. Nova Wijaya - Februari 7, 2015 Balas

    haha saya juga saya juga….hihi sering banget kaya gitu 🙁

    • Ade Delina Putri - Februari 7, 2015 Balas

      Hihi ayo kita sama-sama berjuang menerapkan pola hidup sehat! 🙂

  2. Rita Asmaraningsih - Februari 7, 2015 Balas

    Aku kayaknya sdh terkena maag lantaran makan tak teratur.. Saat itu perutku sakit gak bisa bergerak..usus rasanya spt dipetas2 sampe keluar keringat dingin.. Buru2 aku nyuruh adikku beli obat masg herbal.. Setelah meminumnya baru deh bbrp saat kemudian perutku agak enakan.. Setelah mengingat2 kenapa perutku spt utu..ternyata aku hak makan nasi sdh 2 hari dan cuma mskan mie, bakso, tekwan dan sejenisnya..

    • Ade Delina Putri - Februari 7, 2015 Balas

      Waduh sampai ga makan dua hari? Mungkin kalo saya sudah keliyengan jadinya -_- Alhamdulillah tapi ya Mak Rita nggak kayak saya yang nggak suka obat hehe 🙂

  3. Harie Khairiah - Februari 7, 2015 Balas

    Wah kalo aku seh maagnya emang dah akut, kalo dah kambuh muntah2 trus ampe lemes

  4. Inda Chakim - Februari 7, 2015 Balas

    Daku malah pengen kurus mak ade, sampek ikut2an diet ala dedy gitu dah. Nggak sarapan padahal biasa sarapan. Akhirnya beberpa hari kemudian, maag pun berkunjung ke perut daku.
    Tfs y mak. Moga kita sehat selalu, amin 🙂

    • Ade Delina Putri - Februari 7, 2015 Balas

      waduh, disyukuri saja Mak. Boleh sih kurus, asal jangan sampai menyiksa diri dan kebablasan aja hehe

    • Ade Delina Putri - Februari 7, 2015 Balas

      Oia, Aamiin. Makasih Mak 🙂

  5. pungky prayitno - Februari 7, 2015 Balas

    Alhamdulillah aku tipe kebalikan. Badannya kebal masuk makanan apa aja, jam berapa aja. Cuma ya, namanya makan sering sembarangan.. Proses di tubuh jadi gak bagus. Sampai sekarang aku susah gemuk, kurus banget 🙁

    Emang pola makan sehat itu penting banget ya 😀

    • Ade Delina Putri - Februari 7, 2015 Balas

      wah Alhamdulillah banget ya Mak. Damai banget pasti kl begitu 😀
      Iya penting bgd, krn sy yg tadinya ga punya maag, jd kena gara" meremehkan pola makan 🙁

  6. Apri KuLL - Februari 7, 2015 Balas

    Sama penyakitnya kyk saya.. kalu bnyak yg difikirin, jd lupa makan atw ga selera makan.. hehe

    • Ade Delina Putri - Februari 7, 2015 Balas

      hihi toss Mak 😀
      Tapi mudah"an ke depannya ga gitu lagi ya 😀

  7. Apri KuLL - Februari 7, 2015 Balas

    Sama penyakitnya kyk saya.. kalu bnyak yg difikirin, jd lupa makan atw ga selera makan.. hehe

  8. Ophi Ziadah - Februari 13, 2015 Balas

    saya juga punya maag mak, alhamdulillah sebulanan ini mencoba pola makan sehat dan alhamdulillah sdh sebulan itu tak kambuh…
    sukses GAnya sy juga ikutan…monggo mampir utk sharing2 mak

    • Ade Delina Putri - Februari 14, 2015 Balas

      Wah Alhamdulillah ya, saya juga kudu mulai nih hiks
      Makasih Mak, meluncur ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published.