Pagi ini saya nemu kutipan lucu banget selucu saya dari akun instagram Tausiyahku:

Bagian terlucu menurut saya adalah pas bagian, “‘aku pernah seriweuh dan sekusut hari ini.'” haha aduh berasa diwakilin sama Tausiyahku. Memang benar kadang saya nulis itu buat sekedar mengeluarkan unek-unek yang sudah lama terpendam. Dan setelah keesokan, bulan atau tahun kemudiannnya saya lihat lagi, biasanya saya akan senyum-senyum sendiri. Ketawa sendiri. Eh kok bisa ya, waktu itu gue lagi kenapa sih? 
Pas juga sama buku yang baru saja semalam saya selesaikan, bukunya Ustadz Yusuf Mansur dan Arifin Ilham. Di salah satu tulisan, Ustadz Yusuf Mansur bilang yang intinya, “Kalo mau melakukan perubahan, coba deh tulis dulu keadaan sekarang gimana, keadaan rumah gimana, milik sendiri apa masih ngontrak. Sudah punya jodoh atau belum. Misalkan punya utang tulis juga nominalnya. Tulis semua deh keadaan kita. Kalau lagi kecewa, sedih, marah juga tuliskan. Nanti setelah satu bulan, satu tahun atau bertahun-tahun ke depan kita sudah melakukan perubahan, coba lihat lagi catatan yang dulu kita tulis. Yakin deh pasti banyak perubahannya.” (Perubahan di sini maksudnya perubahan positif dan berlandaskan Allah SWT ya). And then, memang terbukti! 
Saya tidak akan lagi bicara sejarah bagaimana saya suka menulis, karena di blog inipun sering saya ceritakan. Menulis buat saya sudah lebih dari sekedar hobi. Salah satunya blog-blog sayalah yang jadi pacuan utama untuk terus menulis. Saya tidak bisa lagi bilang saya malas nulis. Sebab semakin kesadaran saya timbul, semakin saya merasa diri saya terdesak motto yang saya buat sendiri. Yaph. One month, min. one post. Rasanya ingkar janji itu nggak enak. Meskipun itu ke diri sendiri. Saya jadi berasa punya beban, jadi berasa nanti bakal ada yang negur (padahal siapa juga yang mau negur :P), “Mana nih katanya satu bulan minimal satu tulisan, tapi kok udah berbulan-bulan malah nggak nulis.” Jangan sampai deh. Belum lagi di blog buku saya suka menyanggupi untuk meresensi buku dari penerbit atau tawaran lain dan biasanya diberi tenggat waktu. Mau tidak mau saya harus menunaikan kewajiban. Jangan sampai penerbit atau orang kecewa karena saya ingkar janji. 
Untuk sementara blog-blog inilah yang jadi kumpulan ide saya. Kumpulan pengalaman atau sekedar pendapat yang kapanpun bisa saya baca lagi. Bener deh, sampai sekarang rasa kagum saya kalau melihat tulisan sendiri tuh belum hilang haha. Dan memang benar kalau menulis itu penuh keajaiban. Nggak percaya, coba deh nulis 🙂
Saya sih kepinginnya nggak stuck di blog saja, tapi juga merambah ke media massa. Sudah coba beberapa kali ikut lomba dari penerbit, kirim tulisan ke media seperti koran ya Alhamdulillah belum ada yang menang dan ditolak semua hehe. Sampai sekarang juga masih usaha ngirim. Mudah-mudahan salah satunya ada jodohnya. Aamiin. Masa sih nggak iri lihat temen-temen tulisannya sudah dimuat malah sudah jadi buku. Aaiih.
Oh ya, saya nggak punya tips khusus nulis. Karena bidang saya sendiri kayaknya nulis non fiksi berdasar pengalaman #udahgituaja. Mudah kok nulis hanya berdasar pengalaman. Ya anggap saja kita menulis di diary atau sedang bercerita ke orang lain. Ini juga yang membuat saya bisa menulis: buka pikiran, ingat pengalaman, buka telinga, buka mata, libatkan hati dan gerakkan jemari. Ah iya, sering baca (baca apa saja. Buku, koran, majalah, pokoknya selama ada tulisan deh :P)! Iya itu saja. Atau mungkin ada yang mau kasih tips menulis buat saya? Monggo dengan senang hati ^_^
Lebih dari sekedar mengeluh, tulisan adalah tempat kita berbagi dan bercerita. Bahkan di kala tidak ada teman satupun.

 Tulisan ini diikutsertakan dalam 1st Giveaway blog Cokelat Gosong

24 thoughts on “Menulis Lebih dari Sekedar Mengeluh”

  1. Terdaftar. Terima kasih sudah berpartisipasi ^^

    Setuju sama Mbak Delina. Ah.. menulis itu butuh komitmen. Meski cuma sama diri sendiri, tetep aja ngerasa bersalah kalo dilanggar. Saluuut sama Mbak Delina yang tetep semangat ngirim naskah ke media. 😀

  2. "Kalo mau melakukan perubahan, coba deh tulis dulu keadaan sekarang gimana, keadaan rumah gimana, milik sendiri apa masih ngontrak. Sudah punya jodoh atau belum. Misalkan punya utang tulis juga nominalnya. Tulis semua deh keadaan kita. Kalau lagi kecewa, sedih, marah juga tuliskan. Nanti setelah satu bulan, satu tahun atau bertahun-tahun ke depan kita sudah melakukan perubahan, coba lihat lagi catatan yang dulu kita tulis. Yakin deh pasti banyak perubahannya."

    wah boleh tuh mbak pinjem bukunya heuheu. biar rada bener nih otaknya baca bukunya pak ustad 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *