Wednesday, 11 October 2017

5 + 1 Alasan Mendadak Susah Menulis

Akhir-akhir ini saya ngerasa apa banget deh. Pengennya blog update terus, tapi kok ya susah banget buat nulis. Entah apa yang saya pikirin. Padahal di rumah udah nggak sibuk-sibuk banget karena ada asisten. Lagi nggak ada problem yang berarti juga. Jadi harusnya kalau disimpulkan sebenarnya saya baik-baik aja kan. 
via Pixabay
Akhirnya Jum'at minggu lalu, saya bikin survey kecil-kecilan lewat status Facebook. Karena saya banyak berteman dengan teman-teman blogger atau penulis, saya iseng tanya ke mereka, "apa yang biasanya menyebabkan mereka mendadak susah menulis?" Ternyata dari jawaban yang terkumpul sebagian besarnya itu emang bener banget. Bahkan pernah saya alami juga. Jadi deh, dari sini saya malah dapat inspirasi buat nulis hehe. Makasih teman-teman 😁

Nah kira-kira apa aja sih yang bikin blogger atau penulis suka mendadak susah nulis?

5 + 1 alasan mendadak susah menulis

1. Malas, tidak mood.

Ini kayaknya sih udah jadi alasan klasik bin nomor wahid ya. Rasa malas atau tidak mood itu memang pengaruh banget kemana-mana. Termasuk untuk urusan menulis. Kalau lagi mengalami keduanya tuh, kayak seakan susah banget mau nuangin kalimat yang ada di otak ke tulisan. Alhasil, karena susah, timbulnya jadi nggak nulis. Bilangnya, "ah ya udahlah lagi males, nggak mood. Ntar aja nulisnya." Hayo, siapa yang begitu? 😁

Saya pernah dikasih tahu, orang-orang yang memang kerjaannya atau pencarian nafkahnya lewat nulis, nggak bisa tuh mengandalkan rasa malas atau mood buat nulis. Malas nggak malas, mood nggak mood ya mereka harus tetap menulis. Kalau mereka nggak nulis, mau dapat penghasilan dari mana? Nah mungkin kita bisa belajar dari orang-orang ini. Ya semacam menanamkan pikiran "lu harus tetap nulis apapun keadaannya." *ketok kepala sendiri* 

Tapi kalau kita merasanya ya nulis itu cuma suka-suka alias buat having fun atau sampingan aja ya sah-sah aja sih buat malas atau nggak mood hehe. Tapi jangan kelamaan juga, kasihan nanti keahlian nulisnya jadi berkurang *eeh - ngomong ke diri sendiri 😞

2. Urusan anak dan domestik rumah tangga.

Ini terkhusus untuk emak-emak yaa. Seringkali mendadak susah nulis gara-gara kerjaan rumah belum kelar. Cucian masih menunggu, setrikaan menumpuk, lantai belum dipel, dan segudang kerjaan lainnya. Eeh belum lagi anak masih menyusu, masih main dengan riangnya, bikin emaknya jadi senewen kalau dipaksa nulis *hihi. 

Ya udah terpaksa kalau udah begitu harus nunggu si anak tidur dulu. Tapi kalau soal kerjaan rumah ya tinggal dilihat aja konteksnya. Lebih penting mana nulis dengan urusan rumah? Kalau sekedar nulis buat sampingan ya urusan rumah aja dulu kelarin. Tapi kalau nulis emang penting apalagi buat cari nafkah ya tunda aja dululah, atau delegasikan kerjaan yang bisa didelegasikan *eeh 😁

3. Beban hidup: stres, capek.

Mana enak sih nulis dalam keadaan lagi stres atau capek? Nggak enak ya kayaknya. Jadi rasanya wajar aja kalau ide kita jadi mandeg. Kemudian rasa malas jadi menjelang. Kalau udah begitu bawaannya pengen istirahat aja, piknik ke tempat-tempat liburan yang seru, atau menenangkan pikiran dengan cara lain. 

Tapi sebenarnya kalau stres itu, malah bisa kita terapi dengan nulis lho. Karena nulis seringkali juga bisa menenangkan pikiran 😁

4. Kurang bahan riset.

Apalagi nulis buat hal yang penting. Kayak job, nulis buku, atau pun lomba misalnya. Tentu saja nggak bisa sembarangan. Harus riset dulu supaya tulisannya bisa lebih matang. 

Nah kalau bahan riset kurang, wajar kalau jadi merasa mendadak susah nulis. Karena pasti kita kepikiran kalau tulisan banyak kekurangannya, otomatis tulisan yang dihasilkan pun jadi nggak maksimal kan. 

5. Terlalu banyak yang dipikirkan dalam artian: bagaimana ya kata-katanya, ada yang baca nggak ya, dll. 

Kalau ini bisa dibilang semacam kekhawatiran yang berlebihan kali ya 😁 Duh kira-kira tulisanku bakal bagus nggak ya? Ada yang baca nggak ya? Gimana nih merangkai kata-katanya? Gini atau gitu? Endebrei endebrei. Akhirnya nggak jadi nulis deh *eeh 😂

Padahal kalau kata Bunda Asma Nadia, "tulis aja dulu, edit belakangan." Saya pernah praktekkin nih. Apa yang ada di kepala, saya tuangin aja terus. Tanpa lihat gimana rangkaian kalimatnya. Apa ada yang typo atau enggak. Pokoknya nulis sampai selesai. Ya bener sih, hasilnya tulisan jadi berantakan haha. Tapi lebih baik begitu. Karena akhirnya kita menghasilkan sebuah tulisan. Dibanding kita terlalu memikirkan editing sejak awal, justru bikin tulisan jadi tertunda-tunda. 

Kalau soal ada yang baca atau enggak sih, woles aja. Balik lagi, lihat dulu konteksnya, nulis buat apa. Kalau penting ya memang harus diperiksa berulang-ulang. Tapi kalau sekedar buat curhat di blog personal, ya publish aja dulu hehe. Karena percayalah, setiap tulisan akan menemukan pembacanya sendiri *uhuk. 

6. Alasan-alasan lainnya: koneksi buruk, sudah lewat deadline, perangkat (laptop, hp, dll) rusak, kurangnya baca buku, dsb.

Sinyal jelek, deadline udah lewat, laptop rusak, hp nggak bisa diharapkan yauda kelar hidup lo euh jadi mendadak susah deh buat nulis. Ujung-ujungnya malas lagi, ketunda lagi 😂

Saya juga pernah mengalami tuh. Lagi enak-enak nulis di blog, eh WIFI di rumah mendadak mati. Ya udah alhasil tutup laptop, tulisan nggak kelar. Padahal kalau niat ya bisa kan dilanjutkan via handphone pakai paket data, tapi ujung-ujungnya ya apalagi kalau bukan MALAS karena sayang kuota 😂

Dan kurang baca buku itu juga pengaruh banget deh. Saya ngerasain, pas kurang baca, jadi seperti kurang peka, perbendaharaan kata pun seperti nggak ada perkembangan. Makanya, sekarang saya mau mulai rutin baca buku lagi. Setidaknya supaya ingatan saya juga tidak melemah 😁 Memang sih, seorang blogger yang kerjaan utamanya menulis ya tentu saja harus tetap rajin baca buku. Supaya tulisan yang dihasilkan pun tidak monoton.

Selanjutnya alasan-alasan yang nggak bisa diprediksi. Situasi yang tidak mendukung.  Kayak misal lagi enak-enak nulis, eh anak bangun, eh tetangga manggil minta tolong, eh hujan - cucian belum diangkat, mendadak ada amanah baru yang lebih penting dan harus ditunaikan, atau segudang alasan lainnya yang nggak bisa ditunda 😂 Ya sudah pekerjaan menulis pun harus dikalahkan dulu deh untuk sementara waktu 😂


Yah begitulah hidup *eh. Ada aja halangannya bahkan dalam urusan tulis menulis. Jadi harus dilihat dulu, apa alasan yang bikin kita mendadak susah nulis? Apakah alasan itu penting atau tidak? Apakah hanya karena ego pribadi atau karena urusannya memang urgent? Dan mau sampai kapan kita berhenti menulis? Itu juga bisa dipikirkan. Intinya sih, kembali lagi pada urgensi menulis kita 😊

So, mana nih alasan susah menulis yang pernah kamu alami? Kalau saya kayaknya hampir semua pernah mengalami alasan-alasan di atas 😂

20 comments:

  1. Kalo aku, lagi punya kegiatan yang baru dan lebih seru biasanyawkwkkww

    ReplyDelete
  2. Semuanya mbak. Aku benar-benar mengalami semuanya 😂
    Kalo sekarang, entah kenapa dapat pasokan drama banyak banget dan akhirnya nonton terus terus tulisan gak kelar-kelar. Duuuh dilematis. Hahaha

    ReplyDelete
  3. nomor lima aku banget mba.
    Temanya sudah ada. di otak udah terkonsep. tapi pas mau ngetik bingung sendiri merangkai kata-katanya.

    ReplyDelete
  4. Kalau saya ide sudah buntu, otak lelah sudahlah ga bisa nulis apa - apa meski hanya statuspun

    ReplyDelete
  5. Semangat menulis terutama harus datang dari sendiri ya mbak ^^
    Ikut challenge odop juga salah satu cara agar bisa konsisten nulis 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Tapi aku sendiri blm sanggup ODOP dg konsisten haha

      Delete
  6. sudah lewat deadline (momen terlewat) ini yang sering bikin saya males nulis :)

    ReplyDelete
  7. Semua pernah aku alami, hihiihii. Ada tambahan, tempat tidur yang memangil untuk segera ditemani, anak-anak minta ditemani tidur ttrus lanjut tidur. Sering sekali, tapi itu tantangannya. GImana caranya supaya semua bisa dijalani, tidur lebih cepat dan bangun lebih awal supaya punya waktu lebih untuk menulis,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Pas semua tidur langsung gercep nulis ya hihi

      Delete
  8. mbaaa nomor satu itu aku banget, sudah ada ide sudah ngedraft eh kalah ama mood dengan seribu macem alasan

    ReplyDelete
  9. Ada 3 alasan yang aku banget duhh duhhh.,jadi malu haha.

    ReplyDelete
  10. Kalau problem saya sih di mood mba, ampuuun kadang ide udah numpuk moodnya males hehe. apalagi kadang pengen ikut lomba blog karena ga ada mood eh udah keburu lewat DL T_T

    ReplyDelete
  11. Ini mah bunda banget, hehehe.... tapin alasan bunda yang paling nomor wahid adalah KURANGNYA RISET. Itu thok! Duarius kalo kita cukup riset pasti akan punya ide cemerlang terus dan menulis jadi lancar. Tapi gimana, ya? hiks. hiks..

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.