Wednesday, 31 December 2014

Enam Tahunku Bersama Facebook

Semalam saya iseng buka-buka postingan lama di Facebook. Lucu juga ya, ternyata sayapun pernah mengalami masa alay yang alaynya naudzubillah hihi bikin malu sendiri -_- Tapi juga jadi ketawa-tawa sendiri. Memang ya, setiap manusia pasti mengalami masa transisi. Kalau buat saya transisi itu terjadi seiring waktu, penambahan usia dan banyaknya masalah yang hadir bergantian.

Enam tahun mengenal Facebook, selama itu pula saya belajar banyak hal.

Awal gabung di Facebook
Saya gabung di Facebook tahun 2009. Itupun kalau nggak salah dibikinin temen/kakak gitu *lupa* Setelah Friendster saya yang isinya cuma gitu-gitu aja, jadilah kemunculan Facebook juga masih hal yang biasa buat saya. Maklum, saat itu masih sekolah, handphone pun jadul banget. Jadi kalo harus ke warnet setiap hari cuma buat ngurus begituan rasanya kok yo rugi banget :P Dan jadilah pula saya nggak begitu ngerti pakai Facebook. 

Nah cerita pertama kalinya waktu SMK. Saat itu dipinjemin hp sama temen buat online Facebook, dan ini update status pertamanya:
bukti bahwa sayapun pernah mengalami masa ter-alay :D
Geli banget liatnya :D Status ini saya buat waktu PKL pas kelas dua SMK. Waktu itu di tempat PKL memang lagi nggak ada kerjaan, jadilah saya asyik sendiri nyoba-nyoba update. Berhubung baru pertama jadi ya gitu deh, nggak jelas -_- 

Saat itu bahasa alay juga masih merajalela. Yang nulisnya huruf gede kecil, di double-double-in, tanda bacanya kemana-mana, duh parah deh :D Foto-foto saya dan teman-teman dulupun masih yang bibirnya dimonyong-monyongin, telunjuk ditaruh depan bibir hiiy untungnya sekarang sebagian foto sudah saya hapus :D

Gegara jarang update, banyak temen-temen yang dulu komplain, katanya Facebook saya payah banget. Nggak diurus. Padahal yang lain sudah berlomba-lomba banyakkin temen, ngerti caranya upload foto, lah saya malah belum ngerti apa-apa :D


Beranjak tahun 2010-2011
Setelah tahun ini, Alhamdulillah saya dikasih hp yang rada bagusan, Nokia tipe berapa saya lupa. Yang jelas waktu itu sudah bisa untuk internetan. Tapi untuk Facebook-an, masih pakai 0.facebook.com, yah namanya juga kantong anak sekolah. Pulsa masih minta orang tua :D Jadi kudu irit. Dari sini mulai nih, saya jadi sering online, yatapi cuma bisa update status, maklum kalo pake 0.facebook.com nggak bisa buat lihat foto :( Sudah bisa balas komentar teman-teman, nge-wall-wallan (sebelum berubah nama jadi timeline).

Oh ya,

Nokia E63 jadi hp paling canggih yang dikasih selanjutnya. Gegara hp ini juga saya makin candu sama Facebook. Meskipun masih tetep pake 0.facebook.com :P Tapi hp ini sudah punya kamera yang bagus, fitur MP3 plus lagi ada wifi-nya yuhhuu bahagia banget rasanya. Dari sini saya sudah ngerti caranya upload foto dari Hp walaupun nulis statusnya sudah biasa-biasa aja hurufnya, tapi nyaris sering saya update status bahkan sering ngeluh hal sepele -_-

lihat komentar temen saya, jadi merasa "Apa yang gue pikirin waktu itu ya?"
Sampai saya bekerja tahun 2011 hp ini masih jadi primadona. Plus lagi di tempat kerja saya dulu ada wifi-nya. Setiap lagi nggak ada kerjaan atau jam istirahat pasti saya manfaatkan buat online. Update status? Tetep masih sering banget. Ngeluh tetep meskipun sedikit berkurang. Yang lucunya, saya dulu sering banget 'nyolong' status orang tanpa nyebutin sumber. Duh dosa banget ini sih -_-

status yang saya lupa dari mana ngambilnya, yang pasti ini bukan tulisan saya (banget)
Setelah lulus sekolah, salah satu teman saya membuat grup yang isinya alumni SMK kami. Maka inilah ajang pertama kali saya kenal fitur grup. Saat itu grupnya masih aktif, ya maklum saja baru lulus sekolah jadi rindunya masih berasa banget, kalau sekarang sudah pada sibuk masing-masing jadi kurang keurus gitu :(

2012 Alay sudah berkurang
Berhubung Nokia E63 saya hilang, maka Nokia C2-03 jadi hp selanjutnya sekaligus hp pertama yang saya miliki dari hasil jerih payah sendiri. Masih sering update? Oh tentu haha. Pertimbangan saya waktu nyari hp adalah hp itu BISA buat internetan :P Dan semakin candulah saya dengan Facebook. Sudah tidak pakai 0.facebook lagi, tapi pake paket hemat biar bisa tetep liat/upload foto-foto :P Status alaypun sudah berkurang meskipun masih ada beberapa keluhan. Yang jelas sudah tidak se-ekstrem dulu :P Wait, tapi sekalipun dulu-dulu alay, saya jarang sekali update, lah di tahun ini malah saya sering sekali update status -_- Meskipun statusnya kebanyakan motivasi, khususnya sih motivasi untuk diri saya sendiri.

Tahun ini juga jadi awal saya kenal berbagai fitur lain selain notes di Facebook semacam games, aplikasi yang bisa baca kepribadian diri (psst saya sering banget ikutan nih -_- Tapi hanya saat online di PC saja) dan aplikasi-aplikasi lain yang ternyata bisa dikoneksikan ke Facebook semacam Twitter.

2013 Mulai mengenal berbagai grup kepenulisan
Tahun ini saya semakin menggiati dunia kepenulisan. Grup menulis yang pertama kali saya masuki waktu itu adalah Komunitas Bisa Menulis yang dibentuk oleh Asma Nadia dan suaminya, Isa Alamsyah. Semakin kesini, saya malah disuguhi semakin banyak grup. Tidak hanya dari kepenulisan, bahkan beberapa undangan grup yang menurut saya anehpun pernah saya terima. Dan lagi, gegara saya gabung itu, saya jadi berteman dengan banyak penulis ternama yang ternyata sudah sering saya lihat namanya di toko buku, hihi jadi ada semacem kebanggaan gitu bisa berteman sama mereka :P

2014 Masa pendewasaan
Hidup adalah pembelajaran. Mungkin kata-kata itu pas untuk menggambarkan tahun ini. Setelah berbagai konflik yang saya alami, saya justru semakin menyadari banyak hal. Dalam hal facebook, saya menyadari bahwa ternyata ada hal yang terkadang tidak perlu kita umbar. Jadi lebih banyak berpikir, apakah sebuah status yang saya buat bermanfaat untuk orang lain? Apakah setiap berita atau sesuatu yang saya share membawa manfaat bagi orang lain? Sekalipun terkadang keinginan pamer tetap ada atau share sesuatu yang lucu kadang masih saya lakukan.

Di luar itu, saya juga semakin menggiati dunia per-kuis-an atau perlombaan. Banyaknya sih dalam hal menulis. Nggak jarang juga kuis yang sekedar menyuruh like/share :D Sebagian hadiahnya bisa dilihat di sini. Alhamdulillah semakin kesini semakin bertumpuk rezeki 'tak terduga' hehe.


Ya, itulah enam tahun perjalanan saya bersama Facebook. Facebook telah merekam beberapa perjalanan saya. Sekalipun sempat alay, ternyata menulis itu memang tetaplah hal yang menyenangkan. Facebook juga masih jadi media sosial 'primadona' buat saya, rasa-rasanya belum ada yang mengalahkan kelengkapan fitur facebook sekalipun mulai bermunculan berbagai media sosial lain.

Semoga bukan sesuatu yang buruk yang saya tinggalkan di sana, melainkan banyak hal kebaikan khususnya untuk diri saya sendiri. Tapi satu hal yang sering saya pikirkan, mungkin saya akan memberitahu password Facebook saya pada seseorang (yang entah siapa) agar setelah saya tiada, Facebooknya di non aktifkan saja :) Alasannya? Entahlah, saya merasa itu lebih baik saja.


Lalu bagaimana dengan ceritamu bersama Facebook?

12 comments:

  1. sama mak, saya juga baru mulai 2009. Fb membawa berkah : )

    ReplyDelete
  2. sudah lama juga ya join fb... pahit getir dilalui bersama

    ReplyDelete
  3. liat banget ngitungnya..hihi, saya sudah berapa taun ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi nggak tahu tiba-tiba kepikiran aja Mbak ^^
      Ayo dihitung :D

      Delete
  4. selamat 6 tahun bersama FB...wuih ternyata lama juga ya, berasa punya anak umur TK B hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, lumayan deh Mak :D
      Kalo Mak Dwi sudah berapa tahun? :D

      Delete
  5. hahahaha.... ternyata ya ternyata.... eh.. apa semua remaja putih abu-abu pasti melewati masa-masa alay ya?

    ReplyDelete
  6. everybody has its own 'alay phase'. akupun juga begitu... hehehehe....

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...