Sunday, 9 October 2016

Serba-serbi Menjadi Pendatang di Jawa Timur

Saat 2013 menjauh dari suami (yang tentu saja saat itu belum jadi suami), saya sempat ada rasa tenang. Karena itu artinya saya tidak akan menikah dengan orang di luar wilayah dan harus pindah ke Surabaya *ups hehe.

Baca: Lagi-lagi Tentang Dia

Tapi memang Allah Sang Maha Pengatur. Pada akhirnya saya justru menikah dengan suami dan dibawalah saya ke Surabaya. Yayaya, di satu sisi ada rasa senang. Lantaran akhirnya saya menginjakkan kaki ke luar Bekasi. Haha, iya saya memang jarang ke luar daerah Jabodetabek -_- Namun di sisi lain, saya justru sedih. Karena itu artinya saya harus pisah jauh dari orang tua dan keluarga saya hiks.

Sampai saat ini, sudah setahun lebih saya di Surabaya. Banyak suka dukanya menjadi pendatang. Hmm sebenarnya bukan duka juga sih, tapi beberapa kejadian justru merasa lucu sendiri. Salah satunya, saya belum bisa bicara bahasa Jawa haha.

Dan inilah serba-serbi lain yang saya rasakan saat menjadi pendatang. Istilahnya dari kota metropolitan yang bicaranya hanya Bahasa Indonesia, ke kota yang dimana beberapa hal terasa berbeda dan harus mendengarkan Bahasa Jawa setiap harinya :))

Bahasa

Seperti yang saya katakan di atas. Sampai saat ini, saya belum bisa Bahasa Jawa :)). Padahal suami dan sekitar saya memakai Bahasa Jawa. Di tempat saya tinggal pun Bahasa Jawanya masih kental. Makanya, saya sering tanya ke suami kalau dia habis ngomong sama orang pakai Bahasa Jawa, "tadi ngomong apa? Artinya apa?"
http://www.ndrangsan.com/2015/11/Kamus-Bahasa-Indonesia-Terjemahan-Bahasa-Jawa-Lengkap.html
Terus sering juga ketemu orang-orang, biasanya sih orang-orang tua yang tanpa mereka tahu bahwa saya berasal dari Bekasi, langsung bicara bahasa Jawa sampai saya bengong-bengong sendiri O_O

Kadang juga suka diajak ngomong bahasa Jawa sama mertua atau kakak ipar. Terus nanti ditanya, "Ngerti nggak?" Kalau saya jawab enggak ya bakal dikasih tahu. Makanya karena sering nanya-nanya suami dan mereka itu, saya jadi ngerti beberapa bahasa Jawa. Kayak munggah = naik, mudun = turun, turu = tidur, tuku = beli, podo = sama, dan lain-lainlah yang beberapa saya sudah paham :))

Untuk logat medok, kayaknya saya sudah mulai nih. Palingan suka ngomong "opooo toh?" :))

Sering disuruh sama suami untuk belajar bahasa Jawa halus. Habis kalau bahasa Jawa Surabaya atau yang biasa dipakai di Jawa Timur itu katanya cenderung kasar :v Jadi saya baru tahu beberapa kata aja. Seperti tunggal = satu, kale = dua, sekawan = empat, (angka tiganya malah lupa :v), dereng = belum, tumbas = beli. Kayaknya baru itu doang :v Tapi untuk bicara bahasa Jawa halus kok saya merasa kurang cocok ya. Soalnya saya ini nyablak dan heboh orangnya -_- Sedangkan di bayangan saya, kalo orang ngomong bahasa Jawa halus itu wanita yang kemayu, santun, rapi. Tapi saya??? Euungggg ~___~

Makanan dan Minuman

Soal makanan, duh banyak yang kurang cocok di lidah saya >_<
http://tipsjalan.com/2974/7-makanan-khas-jawa-timur-yang-menggugah-selera.php
Kayak rujak cingur, tahu tek, tahu campur, pokoknya yang berbau-bau petis saya kurang suka. Tapiiii anehnya kalau mertua saya bikin sambel pakai petis, itu enak lho! Kata suami sih, memang tergantung petisnya. Rupanya petis ini seperti terasi. Ada yang enak, ada yang enggak.

Ada juga rujak buah di sini. Anehnya kok pas saya makan ada rasa-rasa bawang merah. Masa rujak buah pakai bawang -_- Entahlah jadi aneh aja rasanya buat saya. Soalnya kalau di Bekasi atau Jakarta, ya rujak itu cuma cabai rawit, gula merah, air, sama garam aja. Palingan kadang ditambah kacang tanah goreng atau asem Jawa.

Gado-gado sini juga kurang enak :v Kuahnya lebih cair daripada yang dijual di Bekasi atau Jakarta. Dan rasa bumbu gado-gadonya pun menurut saya eeuung agak aneh hihi.

Nasi goreng juga kurang cocok. Warnanya merah gitu ya nasi gorengnya :v Kurang cocok juga rasanya buat saya. Enakkan nasi goreng biasa :v Makanya, di sini kalo beli nasi goreng biasanya nasi gorengnya Mie Akhirat *bukanpromosikarenagadibayar* karena rasanya cocok di lidah saya.

Ada lagi namanya Nasi Krawu, saya nggak suka juga haha. Habis menurut saya agak manis rasanya. Sedangkan saya kurang suka masakan manis :v

Entahlah, dasarnya memang lidah saya atau bagaimana atas makanan-makanan yang tidak disukai itu :)) Jadi sampai saat ini, makanan yang benar-benar cocok buat saya baru Pecel sayuran (nggak pakai nasi), Rawon, Soto Lamongan sama Sate Madura aja.

Selain itu, ada perbedaan juga di sini. Kalau di Bekasi, yang jual lauk lele goreng, ayam dan bebek goreng, namanya Pecel Lele. Nah kalo di sini namanya penyetan :)) Lucunya waktu pertama kali di Surabaya. Saat ditawarin mau makan Penyetan sama suami, bayangan saya itu dia bakal ke mall dulu. Karena di Bekasi, saya cuma makan ayam penyet, atau bebek penyet itu di restoran :)) Eh pas suami ternyata ngarahin motornya ke pinggir jalan, saya kaget sendiri. Hoalaaah, ini sih di Bekasi namanya Pecel Lele :v :v Bedanya, di Penyetan sini nggak ada nasi uduknya. Duh ngomongin nasi uduk, betapa susahnya nyari nasi uduk di Surabaya >_< Lebih banyak nasi kuning hiks.

Yang terakhir kalau di Bekasi, martabak manis itu namanya martabak manis atau martabak Bangka, kalau di Jawa Timur namanya Terang Bulan :))
http://www.resepkuerenyah.com/cara-membuat-es-cincau-segar-sederhana-dan-nikmat/
Nah kalau minumannya, saya suka banget sama es cincau, es degan dan sinom. Kalau es tebu atau legend enggak deh, buat saya aneh rasanya hihi :D

Tempat

Sampai sekarang saya belum mengunjungi ikonnya Surabaya, yang ikan sama buaya itu lho -_- Pernah, tapi cuma numpang lewat doang -_- Tapi kalau ke Tugu Pahlawan sudah. Baru aja Jum'at kemarin. Alhamdulillah setelah satu tahun di Surabaya, akhirnya kesampaian juga hihi. Bareng anak pula :D
Tugu Pahlawan
doc. pribadi
sayangnya Emirnya bobo, huhu
Sudah pernah ke Lamongan. Karena rumah mertua di Lamongan. Kalau di Lamongan saya pernah ke Wisata Bahari Lamongan. Waktu belum hamil alias pas lagi honeymoon gitudeh :)) Pertama kalinya juga naik wahana-wahana mengerikan. Dan anehnya saya berani. Karena ada yang jagain kali ye :P
Wisata Bahari Lamongan
doc. pribadi
Pernah ke Sidoarjo alias rumah dua kakak ipar. Tapi sayangnya belum pernah melihat lumpur Lapindo :)) Di sini saya juga baru tahu kalau Juanda itu aslinya sudah masuk Sidoarjo.

Pernah ke Malang waktu hamil 5 bulan dan lagi mabok-maboknya :v Tapi begitu sampai Pantai Sendiki langsung seger :v Sama ke Sumber Sirah, berenang gitu di sana.

Baca: 3 Hal yang Saya Lakukan Saat Mual
Pantai Sendiki
doc. pribadi
Ke Pandaan waktu hamil 8 bulan. Berenang di Saygon Waterpark bareng tim perusahaan suami. Waktu ke Malang juga bareng mereka.
Saygon Waterpark
doc. pribadi
Yang saya suka dari Jawa Timur ini adalah, banyak pantainyaaa. Banyak lautnya haha. Yess, saya suka banget sama laut emang :') Apalagi di Malang, banyak yang bagus-bagus. Sayangnya belum semua saya kunjungin huhu. Semoga suatu saat ada kesempatan ya :D


Baca: The Most I Like 

Oke. Segitu deh serba-serbi selama saya jadi pendatang di Jawa Timur. Dari mulai belum bisa ngomong Bahasa Jawa, makanan yang banyak kurang cocoknya, sampai sudah pernah ke tempat-tempat wisata yang seru. Alhamdulillaaaaah ^_^

6 comments:

  1. Hehehe suamiku yg org Borneo juga bilang kalau makanan surabayaan/ jatim gak cocok di lidahnya :))
    Mungkin butuh peyesuaian aja kali ya mbak hehe
    Btw Oma suamiku malah dah puluhan tahun tinggal di Sby tapi mpe skrng gak bisa bhs Jawa/ surabayaan, sebab beliaunya cuma gaul di kantor, gak gaul di lingkungan rmh. Moga2 segera dapat bnyk teman di sana ya mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih nggak tau, padahal udah sering nyobain, cuma kok ya tetep ga cocok di lidah.
      Kalo soal bahasa mungkin memang harus butuh pembiasaan ya.
      Aamiin, duh tapi aku lebih banyak di rumah hihi

      Delete
  2. Cobain makanan di daerah Kediri, Trenggalek, Madiun, jarang pake petis dan lebih enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya belum pernah makan tiga-tiganya itu :D

      Delete
  3. Kebayang kalau yang nggak ngerti bahasa jawa harus belajar dari awal. Aku aja yang ngerti Bahasa Jawa kadang nggak begitu ngerti bahasa suroboyoan atau jawa timuran gitu soalnya banyak yang beda sama Bahasa Jawa-nya Jawa Tengah.

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...