Sunday, 6 December 2015

Lagi-lagi Tentang Dia

Lagi iseng ngulik-ngulik tulisan lama, ketemu tulisan lama yang super galau satu dua tahun yang lalu. Siapa yang bikin galau? Dia, ya dia :P Lucu juga kalo dibaca lagi. Entah apa yang saya pikirin waktu itu. Tulisannya benar-benar super galau, kacau dan meracau *halah*


Ya lagi-lagi, setelah cerita yang dulu itu tuh :P tahun 2013 saya kepikiran buat nulis di satu buku yang isinya all about him. Saya niatin setiap hari saya harus nulis. Apapun yang saya rasain hari-harinya. Ya karena saya lagi kalut banget saat itu. Benar-benar patah hatilah istilahnya. Dan nantinya jika saya benar berjodoh dengan dia, akan saya kasih bukunya (biar dia tahu bagaimana galaunya saya haha *ketawa sangar* :v)


Awalnya tulisan itu berupa cerita semacam diary yang diikuti dengan harapan-harapan saya supaya semua membaik dan seperti yang diharapkan. Dan tadinya harapan saya sebelum buku itu habis dengan coretan, Allah sudah mengabulkan semua do'a saya. Dengan kata lain, titik terangnya saya berjodoh dengan dia gitu :D Tapi Allah masih menguji kesabaran saya. Yasudah saya niatin lagi nambah buku, tapi eh malah keburu hilang semangat. Ya sudah cukup satu buku saja. Totalnya ada 65 halaman, 67 tulisan. Oh iya, buku itu saya simpan dengan sangat baik. Saking sangatnya, tidak ada satu orang pun yang tahu dimana saya menyimpan buku itu :P

Iya sih saya sudah stop menulis buku, eh nggak tahunya kalau sudah depan layar tangan saya nggak bisa diem. Ya iya, saya dibuat galau lagi zzz. Yasudah nulisnya di laptop saja. Total ada 14 tulisan. Soalnya, setelahnya saya sudah benar-benar pasrah dan tidak mau berharap terlalu dalam lagi. Takut sakit hatinya jadi kalap boo :P 

Psst, saat dibuat galau lagi, saya nyaris ingin buang buku itu dan menghapus semua tulisan di laptop, tapi nggak jadi-jadi -_-

Saat saya perlahan-lahan bangkit dan sudah menjalani hidup dengan normal, tiba-tiba dia datang lagi via BBM. Saat itu saya cuma ngomong sendiri, "Plis kak, plis. Aku lagi nggak pengen nangis." Haha -_- Eeeh nggak tahunya, Allah ngasih kejutan besar buat saya. Speechless. Bener-bener nggak bisa ngomong apa-apa waktu itu. Saat dia telepon pun saya masih kayak orang linglung yang iya iya aja. Alhasil ujungnya saya cuma ngomong, "Ya udah, kakak tanya aja ke ibu sama ayah. Kalo mereka setuju, ade juga iya." Duuuh, dalem hati, Ya Allah, ini mimpi nggak sih, bener nggak sih, cubit aku dong cubit aku. Setelah telepon tutup pun lutut saya sampe lemes -_-

Akhirnya! Saat sudah sah, kesampaian dong niat saya ngasih buku itu ke dia :P Langsung dia baca lho. Tapi bacanya sambil senyum-senyum kadang ketawa juga -_- Tapi besok-besoknya, dia selalu minta maaf sama saya. :)) Dan yang nyaris saya nggak bisa jawab adalah pertanyaannya, "Apa sih yang spesial dari kakak sampe mau nunggu 3 tahun lamanya?" Jawaban saya? Hanya suami yang tahu hehe. Yang jelas Allah yang menumbuhkan rasa itu. Dan keyakinan yang entah dari sebelah mana datangnya yang nggak pernah hilang dari hati saya. 


Yah begitulah. Trus kenapa sih, saya selalu menceritakan behind the scene pernikahan saya dan juga tentang suami? Karena jujur saja, sampai detik ini pun saya masih belum percaya kalau saya sudah menikah. Menikahnya bukan dengan orang sembarang, tapi orang yang saya kagumi yang tiba-tiba hadir, mengajak nikah tapi setelahnya bikin saya galau, lalu jadi menikah beneran. Sulit dijelaskanlah perasaannya. Bahkan kalau melihat suami, kadang suka heran sendiri, kok bisa ya? But, Allah memang selalu punya rencana :)
Pelaminan, 22 Juli 2015

4 comments:

  1. Wow... co cuit. Hehehe. Aku sih, zaman galau2an sebelom nikah nulisnya di buku diary. Hihi... ya iya da belom ada blog. Sekarang kalo suami baca diary itu, dia malah ngetawain. Wkwkwk.... gada romantis2nya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi toss Mbak :D Kalo saya nggak berani waktu itu nulis di blog :v

      Delete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...