Diremehkan? Pernah. Tapi apa saya peduli? Sayangnya tidak 😛

6. Ceritakan tentang hal di mana kamu pernah membanggakan sesuatu sementara orang lain justru meremehkan!

Dari kecil saya memang suka baca buku dan nulis. Jadilah kemana-mana saya bawa buku bacaan. Waktu SMA jarang bawa buku karena memang belum bisa beli buku sendiri, jadi cuma baca buku ya di rumah aja. Itupun buku-buku kakak yang dibaca :v Tapi pas udah kerja dan merasa udah bisa beli buku sendiri, saya bawa buku kemana-mana. Dimana aja saya baca. Bisa di kantor atau di angkutan umum. Kebiasaan ini saya lakuin sampai saya masuk kuliah. Jadi tambahan, saya juga baca buku di kampus. 
Sejak itu saya juga aktif di media sosial dan ikut berbagai kuis atau giveaway berhadiah buku. Ditambah saya mulai kenal toko-toko buku online. Maka jadilah kiriman buku datang hampir setiap hari ke rumah. Ya hasil menang kuis/GA, pun beli online. 

Dilarang beli buku

Ibu mulai keheranan, kok setiap hari saya dapat kiriman buku terus ke rumah. Pikir beliau, sayang kalau uang hasil kerja saya cuma dipakai buat beli buku. Padahal saya bilang, nggak semua beli, tapi bisa dari hasil menang ikut kuis. Meski begitu, Ibu mulai melarang saya beli buku lagi. Katanya mending dipakai buat yang lain. Huhu saya sedih banget. Padahal ibu tau kalau hobi saya memang baca buku. Tapi yang beliau lihat mungkin karena penghasilan saya kecil, dipikirnya sayang kalau dipakai untuk beli buku terus.
Sampai puncaknya ibu bilang “apa sih manfaat buku?” Saya makin sedih. Padahal ya buku itu banyak manfaatnya. Apalagi ibu juga yang memberikan saya buku sejak kecil. Makanya saya bisa suka baca. Dan yang saya beli juga kebanyakan buku-buku non fiksi yang jelas memang manfaatnya lebih tersurat.
Akhirnya diam-diam, kalau saya beli buku lagi saya memilih dikirim ke alamat kantor saja. Saya bisa langsung masukkan bukunya ke tas dan tidak ketahuan ibu hehe. Untuk yang hadiah-hadiah buku, biar tetap dikirim ke rumah. Toh saya bisa bilang ibu bahwa buku itu adalah hadiah :v

Diremehkan karena suka baca dan nulis

Bukan cuma ibu sebenarnya, beberapa orang pun kadang memandang aneh. Mungkin pikir mereka “ngapain sih nih orang baca buku melulu”. Sampai saya kadang diledekkin ‘kutu buku’, ‘boros beli buku’. Tapi ah peduli apa, saya tidak menyusahkan mereka.

Menulis pun demikian, orang-orang lihatnya saya menghadap laptop saja. Seperti tidak ada kerjaan lain, kalau ibu pernah bilang, “jadi nggak kreatif”. Ya memang saya nggak bisa masak, nggak begitu mahir kerajinan tangan, menjahit, atau hobi yang ‘kelihatan menghasilkan’ tapi passion saya memang di sini, menulis.

Jangan peduli, yakini saja terus

Lama-lama saya abaikan semua omongan mereka. Biarlah saya tetap dengan jalan saya. Biarlah saya tetap membaca. Biarlah saya tetap menulis. Akhirnya kini mereka baru percaya bahwa jalan saya memang tidak salah. Ibu yang dulu melarang saya beli buku, sekarang sudah bisa menerima. Ibu yang bilang saya nggak kreatif, sekarang mulai melihat saya bisa menghasilkan sesuatu dari menulis. Demikian pula orang-orang. Mereka yang dulu meremehkan saya, sekarang justru berbalik bertanya buku-buku apa yang bagus. Bahkan sampai pinjam juga 😀 Mereka yang melihat saya seperti tidak ada kerjaan dan hanya depan laptop saja, sekarang mulai melirik tulisan-tulisan saya. Bahkan juga sering berkunjung ke blog saya 😀

Yah, pada intinya semua ada di tangan kita. Sejauh apa kita mau mempertahankan yang kita yakini. Sejauh apa kita mau membuktikan. Selama yang kita lakukan baik dan tidak merugikan orang lain, lakukan saja terus. Lama kelamaan orang akan dengan sendirinya melihat bahwa yang kita lakukan memang tidak pernah salah 🙂

23 thoughts on “Jangan Peduli, Yakini Saja Terus”

  1. Ibu saya juga gitu mba, karena sering beli buku. Pas datang yg gratisan juga dikiranya beli. Sya si memakluminya mba karena dikampung saya budaya membaca itu bisa dikatakan tidak ada, kecuali buku lks, itu pun di sekolah doang. Jadi, ketika saya beli buku ini itu jadi hal yang tabu.

  2. Aku juga gitu mba kesannya ih sayang banget beli2 buku lah namanya suka y mba lagian kan bisa manfaat buat diri sendiri juga :p sayangnya pemikiran kek gini ga sama spt pemikiran org lain 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *