Kalau ngomong tuh mesti hati-hati deh. Salah-salah bisa jadi do’a dan terkabulkan atau jadi bumerang alias senjata makan tuan. Kayak pengalaman saya yang saya pernah bilang ke suami, “nanti kalo anak mau belajar jalan, biasanya kurus karena buat ngentengin (meringankan.red) badan.” Dan bener aja, pas Selasa minggu kemarin ditimbang, berat badannya Emir kurang alias tergolong kurus :(( hiks.

Padahal saya ngomong begitu juga berdasarkan ibu-ibu yang sudah pengalaman bahwa anak itu tidak selamanya gemuk. Apalagi sudah mau belajar jalan, biasanya tidak segemuk pas masih bayi. Jadi wajar kalau kurusan. Eh, ternyata omongan saya malah jadi kenyataan, di umurnya 9 bulan Emir kurus banget :((

Atau kayak cerita teman-teman saya di bawah ini:

Sejak aku pindah dari Jakarta ke Surabaya sekitar awal tahun 2010, aku ilfil banget sama orang yg punya suku Madura
(Maappppp bgt yg sukunya Madura ya, ini duluuu)
Apalagi, ketika banyak pasien2ku yg Madura yg nyebelin. Sampai aku berpikiran, orang yang paling susah diajak komunikasi kayanya cuma Suku M ini deh 😝.
Belum kelar bencinya aku sama suku M ini saat di kantor. Ketemulah aku sama temen kuliah tahun 2011 yg bersuku M. Kala kita bicara A, dia nyambunnya B.
Makin lah tambah rasa ketidaksukaan itu😂🙏🏻
Sampai di tahun 2014 itu, aku banyak dipertemukan sama keluarga2 pasien yg dari suku M berbagai daerah. Ada dari pulau M sendiri, ada dari Bondowoso, Situbondo, Jember, Pasuruan, Probolinggo, bahkan Surabaya.
Allah perlahan2 membukakan mata melalui keluarga2 yg sangat ramah, baik, dan lemah lembut ini.
Sampai pada akhirnya, diakhir tahun 2015 bertemulah aku dengan calon ayahnya anakku yg TERNYATA ASLI DARAH M.
Bwahahaha. – Cila

Aku waktu kuliah temen mainnya org padang,  waktu kerja tmn nya jg org padang terus nikah sama org padang. Padahal dulu mah males bgt sama org padang selain pelit, mentikoh klo org Sumatera blg🙈 – Aci

Semasa SMA gak suka sama orang jawa.
Lah akhirnya nikah sama Baba Adnan yang turunan orang jawa asli. Keluarganya jawa semua. Dan sekarang temenku kebanyakan orang jawa 🙊🙈😂 – Meyda

Dulu aku ga sadar bgt kemampuanku seberapa. Pengennya dpt beasiswa ke Al Azhar, Mesir.
Pas awal kelas 3 ada sepupu nikah sm orang Demak, ngelewatin Undip. Bapak yg ngasih tahu dsitu kmpus undip. Aku blg ga mau kuliah d undip.
Akhir kelas 3 udah g ad harapan mau kuliah. G ada biaya.
Tahu2 walikelas ngasih tahu ada lowongan beasiswa masuk univ.
Daftar, dan ternyata aku keterimanya d Undip 😬😬- Arina

Dl saya kan aktif d rohis. Berhubung banyakan akhwatnya, bbrp ikhwan sering jd ‘common enemy’ gegara mereka sering ‘jahat’ sm akhwat. Hehe.
Nah, pas kita sdh jd senior, adik2 kelas sering banget bilang ‘Mba Arin cocok deh sama Mas A. Kalo pas lagi rapat tuh kek ada chemistry gtu’
Saya diam saja tapi dlm hati bilang ‘ga mau deh nikah sama ikhwan super serius kek dia. Udah diem, serius, tegaan sama akhwat’.
Trus aku plg kampung, kerja, pernah ta’aruf sama orang tapi ga lanjut.
Tiba2 ada proposal nikah lagi dan ternyata dia. 😱😱😱
Awalnya mau nolak, tapi kupikir ga ada alasan syari buat nolak.
Dan kami akhirnya nikah 😅😅
Pas nyebar undangan adik2 kelas banyak yg bilang ‘akhirnya mba arin nikah juga sama masnya’ – Arina

Dulu pas single ga mau nikah ama teman sendiri.. Gamau ama yg smoker..ternyata nikah ama teman di English club..dan smoker 😂- Av

Dulu saya pun gak mau nikah sama temen sekampus, gak mau sekantor, dan orang sulawesi. Sekalinya nikah sama temen sekampus, temen sekantor dan orang sulawesi. 😂
Trus bikin sumpah di depan teman2 sma gak akan bakal masuk jurusan matematika (saya benci banget matematika) sekali nya saya kuliah di jurusan statistika, kedinasan lagi 😂 – Nurin

pas sma tuh aku bilang mau kuliah jurusan komunikasi kalo engga teknik.. pokonya gamau ambil fakultas ekonomi.. sarjana lulusan ekonomi udh banyak, susah nyari kerjanya. jawabku kalo ditanya temen2 mau kuliah jurusan apa. eh pas lulus sma langsung kerja bag. admin.. dan ini di tuntut ngerti akuntansi dan pajak, alhasil aku kuliah akuntansi – kemakan omongan sendiri bangets -,- – Vivi

Huhu…

Lidah memang tidak bertulang. Kadang kita manusia suka asal ‘jeplak’ alias asal ngomong aja tanpa dipikir dulu efeknya apa. Karena seringkali efeknya tidak secara langsung, tapi di masa depan yang kita tidak tahu. Bisa jadi apa yang kita bicarakan jadi do’a dan dikabulkan Allah. Atau kembali ke diri kita sendiri alias jadi senjata makan tuan hiks.

Mungkin kita juga sudah tidak asing dengan kalimat “omongan/perkataan adalah do’a”. Buat saya tidak perlu pembuktian lagi deh. Ya buktinya pengalaman saya dan teman-teman saya sudah berbicara sendiri. Mungkin juga ini sebagai bentuk perhatian dari Allah supaya kita lebih berhati-hati dengan omongan.

Akhirnya saya belajar dari sini, untuk lebih berhati-hati pada omongan. Lebih menjaga lisan dan berpikir dulu sebelum bicara. Bahkan sebenarnya kita sudah diingatkan hadits:

โ€œBarang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.โ€ (Muttafaq โ€˜alaih: Al-Bukhari, no. 6018; Muslim, no.47)
Sumber: https://muslimah.or.id/5118-bicara-baik-atau-diam.html

Iya, daripada bicara yang tidak-tidak, lebih baik diam saja. Lebih hati-hati. Jangan sampai omongan kita jadi do’a atau berbalik ke diri kita sendiri :'(

8 thoughts on “Lebih Berhati-hati pada Omongan”

  1. hehee…. bener deh emang, lisan yang berucap ini selalu didengar sama malaikat ya, tiba-tiba aja di-aamiin-kan gitu taraaammm… jadi deh kenyataan atas izin Allah. Sama nih, saya juga kena, kena dijodohin sama malaikat yang aamin-kan ucapan saya tentang suami dulu (pas sebelum nikah, hahayy)..

    salam kenal mak ade ๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *