5 Hal yang Tidak Akan Saya Lakukan di Dunia Ini (Versi Ade)

Kita semua pasti memiliki impian-impian yang ingin dicapai. Terlepas dari menurut orang itu sepele, kecil, tapi kita menganggapnya penting. Sama halnya dengan kita semua mungkin punya hal-hal yang tidak ingin dilakukan. Entah itu karena trauma atau memang kita tidak berminat sama sekali. Sama seperti Mak Windi Teguh, dan begitu pula halnya saya. Ada hal-hal yang tidak akan pernah saya lakukan atau mungkin sudah pernah saya lakukan, tapi saya tidak akan melakukannya lagi *blunder banget sih -_-
Oke, apa saja hal-hal itu?


1. Naik panjat tebing, paralayang, atau pun olahraga yang berbau ketinggian

melihat ini saja saya sudah merinding -_-
Saya teringat hal ini saat membaca artikel 5 Hal yang Tidak Dilakukan Mak Windi. Sama seperti beliau, seumur hidup saya tidak akan mau melakukannya. Pertama, karena saya kurang suka dengan ketinggian. Meskipun anehnya, berada di atas gedung tinggi, itu kebahagiaan buat saya. Tapi jangan sekali-kali menyuruh saya untuk melihat ke bawah. Karena percaya atau tidak, melihat gambar orang yang berada di atas ketinggian saja, seluruh tubuh saya sudah merinding, apalagi jika saya harus mengalami dan melihatnya sendiri. Bisa-bisa saya pingsan di tempat -_- Padahal kalau diingat-ingat, sepertinya saya tidak punya trauma tertentu dengan ketinggian >_<


2. Melakukan sesuatu yang ekstrem

Sebenarnya poin pertama pun termasuk ekstrem buat saya. Tapi poin kedua ini lebih kepada sesuatu yang biasa kita lihat dan dilakukan oleh para ahlinya dengan peringatan “Don’t try this at home”. Katakanlah debus misalnya. Ya makan beling, menginjak beling, makan atau menginjak paku, bermain api dalam mulut, menari bersama api atau ular, berendam di air panas atau dingin, atau yang semacam ekstrem-ekstrem begitulah. Saya tidak punya nyali atau lebih tepatnya tidak mau punya nyali untuk melakukan itu. Yah, buat apa gunanya juga untuk saya -_-

3. Makan pare dan durian

Kalau Mak Windi tidak mau memakan terong dan rambah, saya tidak mau makan pare dan durian. Semenjak saya tahu pare rasanya pahit, seumur hidup belum pernah saya memakannya. Bahkan mencicipinya pun belum pernah. Dan mungkin saya tidak akan mencobanya sama sekali. Berbeda dengan durian, seperti yang pernah saya ceritakan di sini, karena saya pernah mencicipinya dan kemudian muntah. Karena itu, ke depannya saya tidak akan memakannya lagi. Termasuk saya tidak akan memakan makanan yang mengandung pare atau durian. Kecuali, jika ada orang yang dengan atau tidak sengaja menaruh pare atau durian di dalam makanan tertentu. Duh semoga saja saya tidak mengalaminya >_<

4. Membeli barang terlalu mahal

Yang ini sama seperti Mak Windi juga. Bukan hanya tas, mungkin saya juga tidak mau membeli barang-barang lain yang menurut saya harganya terlalu mahal. Mungkin menurut yang lain tidak mahal, tapi bisa jadi berbeda bagi saya. Biasanya saya akan berpatokan harga pasar atau pun perbandingan pasar. Selama saya bisa mencari dengan harga yang lebih murah, kenapa tidak? Ya kan? Hehe. Yaa mungkin ini naluri perempuan yang hemat :v


5. Tambahan

Sebenarnya yang benar-benar tidak mau saya lakukan cuma empat poin saja sih. Jadi yang kelima ini mungkin hanya sedikit tambahan. Kepinginnya sih, memang tidak ingin dilakukan. Tapi belum tahu juga apa ke depannya bisa atau mau saya lakukan hehe. Kayak misalnya naik gunung. Lagi-lagi terinspirasi dari Mak Windi. Seumur-umur saya belum pernah naik gunung. Dan kebayangnya tidak bakal naik gunung karena sudah capek duluan mikirnya :v. Tapi ya nggak tahu juga ke depannya, apa ada yang mengajak saya naik gunung dan kemudian saya mau hihi. Lihat saja nanti :v. Yang kedua, mungkin saya nggak akan pernah belajar mengendarai sepeda motor lagi. Sebab saya punya trauma mendalam *uhuk. Nah ini juga belum tahu, apa ke depannya saya tetep nggak mau belajar atau mungkin ada seseorang yang bisa mengalahkan rasa trauma dan takut saya hehe.
Yah, kira-kira 5 hal itu deh yang tidak akan saya lakukan di dunia ini. Terlepas dari – mungkin suatu saat saya atau ada hal yang membuat saya berubah pikiran, sepertinya untuk saat ini, saya memang tidak akan melakukannya :))
Kalau teman-teman, apa sih yang tidak mau dilakukan? 😀

Ade Delina Putri

Blogger, Stay at Home Mom, Bookish,

21 comments to “5 Hal yang Tidak Akan Saya Lakukan di Dunia Ini (Versi Ade)”

You can leave a reply or Trackback this post.
  1. Annisa Nurjannah - November 13, 2016 Balas

    Klo soal takut ketinggian meski gak ada trauma, itu namanya phobia 😀
    Aku jg phobia sih, tp klo paralayang kayaknya masih mau 😀

    • adedelina - November 13, 2016 Balas

      Iya ya phobia, tapi anehnya aku suka kl lg ada di gedung tinggi 😀
      Paralayang? Hiiiiy aku ogah

  2. Anisa Ae - November 13, 2016 Balas

    Saya juga sama, kecuali yang nomor tiga. Oseng pare itu enak lho! 😀 Hehehehe

  3. Munasya - November 13, 2016 Balas

    Durian itu enak lho begitu juga dg pare, banyak gizi dan manfaatnya untuk tubuh

  4. Imelda - November 13, 2016 Balas

    Seru ih postingannya mbak. Kalo aku juga belum pernah naik gunung seumur umur, dan suka mikir kalo misalnya naik gunung trus kita pengen BAB dan BAK, wc nya sebelah mana ya? Ha3

    • adedelina - November 13, 2016 Balas

      Haha kayaknya bebas d alam aja deh. Soalnya kan emang gada WC ya *eh cmiiw

  5. Intan Novriza Kamala Sari - November 13, 2016 Balas

    Wahh mba, aku malah doyan banget sama durian. Apalagi dibikin pancake. Nyam nyaaam! Tapi kalo pare, iya agak-agak ngeri, pahitt! Tapi karena khasiatnya banyak, sesekali dipaksain juga buat makan pare. Kalo udah disambal campur tempe dan ikan teri, rasa pahitnya agak tersamarkan :’D

    • adedelina - November 13, 2016 Balas

      Duh ga deh Tan kalo durian. Pare pun aku gamau nyoba ~~"

  6. HM Zwan - November 13, 2016 Balas

    Hayuk naik gunung,seru lo…
    pare enak ditumis sm ikan teri,atau direbus dinikmati sm dambel trasi…

    • adedelina - November 13, 2016 Balas

      Seru, tapi aku udah capek duluan mikirnya haha.
      Pare, oh no -_-

  7. adedelina - November 13, 2016 Balas

    Wohooo nyalimu besar mbak :v

  8. Dewi Nielsen - November 13, 2016 Balas

    Biar parenya nggak pahit, remas pake garam mbak..aku suka banget itu pare..disini nemunya susah banget..harus ke toko asia, dan satunya 50 ribu…huaaaa…..

    • adedelina - November 13, 2016 Balas

      Huaaa sini aku beliin di pasar. Banyaak 😀 tapi aku gamau makan -_-

  9. Haeriah - November 15, 2016 Balas

    Kok gak suka durian sih mba Ade…..ntar kalau ada yang ngasih dikirim ke aku aja ya….

  10. Eri Udiyawati - November 15, 2016 Balas

    Makan durian dan beli barang mahal, itu sama dengan saya, Mbak, tetapi kalau yang melakukan wisata ketinggian, ekstrim dan atau naik gunung itu hal yang gak mungkin saya lewatkan,hihihi. Secara suka sekali hal-hal menantang gitu 😀

  11. swastikha maulidya mulyana - November 16, 2016 Balas

    Aku takut ketinggian jadi no satu dan 5 skip. Sisanya aku masih mau loh. Oseng pare mah sedappp

Leave a Reply

Your email address will not be published.