Reuni! Aduh kapan ya terakhir kali saya reuni haha udah nggak inget. Kayaknya sih waktu syukuran nikahan saya dulu. Itu pun bukan acara khusus reuni. Cuma teman-teman sekolah saya aja yang diundang datang ke rumah.
Tapi kalau ditanya apakah saya suka reuni? Ya suka. Baik teman-teman sekolah, kuliah, atau pun kerja. Bisa melihat mereka di masa sekarang tuh berasa lucu aja. Yang dulunya pada culun misalnya, sekarang jadi cantik, ganteng, atau pintar. Yang saya sebelin cuma yang dulunya masih culun eh sekarang udah pada berani merokok 😑 Ini nih yang nggak banget. 
via Pixabay
Lalu lalu, kalau reuni sudah mengait-ngaitkan masa lalu yang jelek, itu juga nggak banget. Apalagi yang bikin orang nggak suka reuni tuh kalau sudah bawa-bawa mantan pacar atau mantan gebetan. Yang tadinya udah nikah, gara-gara reuni, jadi goyang. Hih nggak bangetlah. Tapi bukan sekali dua kali saya denger cerita kayak gini huhu. Nggak mau denger lagi 😑

Manfaat positif reuni

Terlepas dari yang jelek-jelek itu, ya reuni ada positif dan manfaatnya juga sih. Khususnya buat saya pribadi ya. Apa aja sih?

Bersua dengan teman lama

Haha ya apalagi manfaat utama reuni ya. Bersua dan bercakap dengan teman yang udah nggak ketemu-ketemu menurut saya itu suatu keistimewaan. Tahu kabar mereka baik-baik saja. Sampai ada yang sudah terlihat sukses. Dan yang lebih lucu lagi kalau masing-masing udah bawa suami istri dan anak-anaknya haha.

Nostalgia masa-masa dulu

Lucu kan ya, kalau kita yang umur 25 misalnya ketemu teman-teman SD yang udah belasan tahun lalu. Yang dulunya culun, sekarang jadi keren. Yang dulunya pernah punya pengalaman terkunci di kelas, jadi bahan bercandaan. Yang pernah selalu ranking 3 besar, jadi bahan ledekkan. Ya gitu deh, pasti kalau nostalgia ada aja yang bisa bikin kita terhibur 😂

Menambah wawasan

Bukan cuma kunjungan ke museum aja yang nambah wawasan, tapi reuni juga bisa. Berdasarkan pengalaman dulu saya reuni, kalau reuni tuh kita suka tukaran informasi gitu. Ngalir aja. Misalnya tentang masalah pekerjaan. Si A kerja di tempat WW, si B kerja di tempat UU, dan si C kerja di tempat RR, mereka saling menceritakan pekerjaannya. Kalau saling terkait, biasanya obrolan makin seru karena nyambung. “Oh iya ya, di tempat kerja gue juga begitu. Iya cuma sayang nggak kayak di tempat lo. Padahal bagus juga ya kalau dibikin begitu. Bla bla bla” Nah kan, dapat wawasan baru deh kita.

Membuat acara-acara atau kegiatan sosial

Daripada reuni kurang bermanfaat, bisa juga kan reuninya dikemas sembari acara santunan anak yatim. Saya pernah begini nih. Dulu tahun 2014 kalau nggak salah. Reunian sama teman-teman SMK, sembari kami ngundang anak-anak yatim berbuka puasa bersama. Melihat anak-anak itu senang, ya kitanya jadi kebawa senang. Jadi bukan cuma haha hihi di lingkup kita, tapi kita juga bisa berbagi kebahagiaan 😍

Ya kira-kira itu sih manfaat reuni menurut saya. Terlepas dari hal-hal negatif kayak yang udah saya sebutin di atas, reuni itu juga ada manfaat positifnya kok. Dan menurut saya pribadi, ketika kita sudah menikah, atau kebanyakan teman sudah menikah, lebih baik reuniannya harus bawa suami istri atau keluarga masing-masing. Tentu saja untuk menghindari fitnah. Dan keluarga kita bisa mengenal teman-teman kita. Teman-teman kita pun bisa tahu kalau kita sudah berkeluarga 😊

Dan yang terpenting cuma satu, reuni HANYA sekedar ajang silaturahmi. BUKAN untuk membawa-bawa masa lalu dan mengungkitnya hingga mengganggu kehidupan kita yang sekarang 😊

So, gimana, menurut teman-teman sendiri, apa aja nih manfaat reunian?

10 thoughts on “Reuni itu Ada Manfaat Positifnya Juga Kok!”

  1. Saya baru sekali saja ikut reuni. Itu juga blm terlalu lama pisahnya.. jadi blm terlalu banyak perubahan hehe. Selanjutnya gak pernah lagi sih ikut reuni karena setiap ada acara reuni pasti pas ada keperluan lain hehe

  2. Mbak..saya dulu anti ikut reuni, karena enggak percaya diri.hihihi. Jadi tiap reuni saya enggak datang, syukurnya ada alasan karena merantau, Tapi kalau pas mudik mau alasan apa lagi. Tapi makin ke sini saya jadi mau datang ke reuni. Setelah bolak balik menugur diri dan merapal syukur. Kadang kita hanya lihat teman yang sudah di atas kita (dari sisi ekonomi, karir, dll) padahal kita lupa masih banyak yang mungkin enggak seberuntung kita 🙂

  3. Buatku reunian melepas kejenuhan dari dunia medsos yang jadi keseharianku hahaha…. Terus pas ketemuan temen lama (SMP-Kuliah, yang sd malah belum pernah reunian malah) kangennya lebih berasa karena susah ketemuan dibanding teman-teman di medsos. Paling seru kalau menertawaka kekonyolan sendiri jaman culun dulu. Terus jadi mikir dulu, betapa (((betapa))) udah tuirnya kita. Kita? Lu aja kali, Fi 😀

  4. Di Whats app ada grup alumni, karena ngobrol tiap hari jadinya biasa aja kalo ketemu. Jaman now, reunian udah nggak seasyik dulu yang lamaaaa nggak dapet kabar trus ketemuan bisa ngobrol panjang lebar, sekarang ketemuan pun hambar karena masing2 dari kita udah sibuk sama gadget T_T

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *