Salah satu impian saya yang belum tercapai mungkin ingin merasakan travelling secara terus menerus. Maksudnya, ya semacam traveller begitulah. Datang dari satu tempat ke tempat lain dalam jangka waktu tidak lama. Misalnya bulan ini ke tempat ini, bulan depan sudah ke tempat lain. Bulan ini sudah ke daerah ini, bulan depan ke daerah lain. Atau pun negara lain. Jadi semacam hobi jalan-jalan. Wuih kelihatannya enak ya? Hehehe. Ya, semoga saja nanti bisa tercapai. Aamiin 😇
credit https://pixabay.com/id/pariwisata-vietnam-semangka-1691599/
Tapi salah satu teman saya di Kumpulan Emak Blogger, Mak Muthia, pernah merasakan kejadian yang tidak enak saat travelling. Lebih tepatnya saat ada yang minta oleh-oleh saat akan travelling. Duh, memang kalau ada yang nyeletuk minta oleh-oleh saat kita mau kemana, agak tidak enak rasanya. Setidaknya bagi saya pribadi, saya jadi tidak enak kalau tidak membawa oleh-oleh karena jadi beban buat saya. Duh gue pulang harus bawa oleh-oleh nih. Kecuali, jika memang perjalanan saya bukan untuk sekedar travelling, baru deh saya bisa beralasan kalau perjalanan saya memang karena ada keperluan.


Tiga etika minta oleh-oleh

Mak Muthia menulis setidaknya ada tiga etika dalam meminta oleh-oleh. Jangan memaksa, ucapkan terima kasih, dan membawakan oleh-oleh sebagai ‘balasan’. Saya setuju sekali. 
Pertama, mana enak sih kita kalau dipaksa? “Eh pulang bawain gue oleh-oleh dong, awas kalau enggak, kita musuhan!” 😑 bbbrrrrrr… Namanya minta dibawakan oleh-oleh ya pasti minta, tapi apakah kita tahu kalau bisa jadi si traveller tidak punya budget banyak? Begitu pula ketika misalnya kita mau menitip sesuatu. Jangan sampai memaksa si traveller untuk membeli apa yang kita mau. Karena kita tidak pernah tahu bisa jadi dia tidak sempat ke banyak tempat.
Yang kedua, kadang kita lupa mengucapkan terima kasih. Alih-alih berterima kasih, yang ada malah komplain, “kok oleh-olehnya cuma ini aja?” Aiiih 😑 *sudah tau begini nggak usah dibeliin aja!* Saya juga pernah mengalami hal ini. Dan duh rasanya hati mana yang tidak gondok menerima komplainan seperti itu. Seakan-akan kita harusnya membeli yang dia harapkan. Padahal mah ya masih syukur dibawain ya 😑 Percayalah kata-kata seperti itu, hanya akan membuat orang malas membawakan kita oleh-oleh lagi 😒 So, apapun yang dibawa, suka atau tidak suka, paling tidak ucapkanlah terima kasih. Sebagai bentuk penghargaanlah ya karena kita sudah dibawakan atau dibelikan oleh-oleh 😌
Ketiga, tidak ada salahnya dong kita membalas dengan hal yang sama. Saat kita pergi ke suatu tempat, ingat-ingatlah pada orang-orang yang pernah membawakan kita oleh-oleh. Secara tidak langsung, ini juga bentuk penghargaan dan terima kasih lho 😊 Biasanya ketika kita diberi kebaikan dan membalas kebaikan, maka hasilnya pun akan baik. Bukan berarti kita mengharap supaya besok-besok kita dibawakan oleh-oleh lagi, tapi justru untuk membalas kebaikan yang kemarin-marin 😊
Well, saya rasa ketiga poin dari Mak Muthia memang sudah mencakup semuanya. Ini juga bisa jadi gambaran bagi kita yang akan travelling atau pun sebagai teman atau saudara si traveller. Supaya kalau kita mau minta oleh-oleh, jangan lupa etikanya hehe. 
Semoga bisa diterapkan! 😊

21 thoughts on “Minta Oleh-oleh, Jangan Lupa Etikanya”

  1. Aku rutin kalo traveling. Dan temen2 ku udh banyak yg tau kalo hobiku memang traveling. Banyak tuh kdg yg minta oleh2. Tapi bnyk jg yg ga aku beliin :p. Ya mikir aja yg minta org sekantor, brp bnyk yg hrs dibawaainn -_-. Makanya kdg aku suka g ngomong mbak pas pergi. Tiba2 udh cuti aja.. Trs kalo pergi hp kan slalu aku matiin.. Kecuali kalo domestik tujuannya..

    Org2 yg slalu aku bawain oleh2 justru org yg ga minta apa2.. Yg gini nih yg aku ga keberatan utk beliin :D.

  2. Kalo aku siy belikan oleh-oleh cuma untuk keluarga inti doang, mba. Kalopun mau beli untuk temen ya dipilih2 aja yang ringkes dan ngga membebani. Malah yang ngga nagih oleh2 jadi prioritas untuk dibeliin. Hahahahaha :D.

  3. Kantorku banyak yang pada hobi travelling. Tapi gak pada celamitan oleh2 sih untungnyaaa hahahahaa. Tinggal dibeliin 1 pak besar keripik, kelar. Bisa buat rame-rame.

    Aku juga suka nitip sama temen kalo pergi. Nitipnya sekalian transfer, kan ga enak juga kalo kita ada di posisi dia. Hehehe… Paling suka nitip sama yang ke semarang, malang, sama jawa timuran. Nitip sesuatu yang rasanya gak ada kayak di jabodetabek sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *