Saya jadi tergelitik ingin menulis setelah ngobrol di BBM dengan seorang teman. Yang intinya dia ingin sekali membuat blog, tapi takut karya/tulisannya di copy-paste orang. Memang sih, disalin tanpa izin dan menyebutkan sumber itu sangat menyebalkan. Apalagi saya juga pernah mengalami kalau tulisan saya disalin begitu saja (baca: Behind The Scene of 5 Popular Posts).

http://copypasteproducts.com/

Dulu saya sempat mencari cara agar tulisan di blog tidak bisa dico-pas. Tapi saya berpikir lagi. Kalau ada yang butuh tulisan saya *ciye* semisal ingin menyalin untuk dibagikan, bukankah saya menghalangi jalan mereka? Ya meskipun masih ada tombol share media sosial (Facebook, Twitter, Google). Tapi bisa saja kan mereka ingin menyalin untuk dibagikan di media sosial lainnya. Barangkali tulisan itu bermanfaat, sayang sekali kalau saya sendiri justru ‘menghalangi mereka untuk berbagi. Sejak itu saya tidak jadi pasang script anti copas, jadi dibiarkan saja.

Saya juga teringat buku Mas Adjie Silarus, Sadar Penuh Hadir Utuh. Di bagian belakang bukunya, beliau menulis tentang kebebasan menyalin tulisannya. Bahkan tanpa izin dan menyebutkan sumber pun tak masalah. Wow. Jarang sekali ada penulis yang berpikir seperti ini. Mas Adjie seperti tidak punya rasa takut kalau-kalau tulisannya disalin orang dengan bebas. Menurutnya selama itu bermanfaat, bagikan saja.

Sampai sini mungkin saya merasa pilihan saya tepat. Membiarkan blog saya tetap bisa disalin bebas. Saya hanya berpikir, kalau orang punya pikiran dan hati, ia pasti akan izin atau minimal menyantumkan sumber. Jikapun tidak, saya juga mulai berusaha lapang dada. Toh semisal ada yang menyalin seenaknya juga bukan saya yang ‘dosa’ melainkan dia yang mungkin tidak akan tenang 🙂

Tapi biar bagaimana buah dari pikiran saya dalam bentuk tulisan juga atas izin Allah. Jadi tidak murni atas usaha saya pribadi. Lagi pula, selama tulisan itu memang bermanfaat, insya Allah, Allah takkan keliru memberi ganjaran pada umat-Nya 🙂

Buah karya bisa saja ditiru, disalin tanpa izin, tapi pikiran takkan pernah tertukar. – Ade Delina Putri

Kalau kamu bagaimana? Sharing dong tentang copas-mengcopas 🙂

20 thoughts on “Copy Paste”

  1. Wah, memang susah juga ya… kalau untuk sekedar share sih masih bisa dimengerti, lha kalau copy paste cuman untuk biar blog dia terkenal dan tanpa cantumin sumber menurut saya sih keterlaluan… bikin blog itu gk semudah copy paste, karya ide juga harus dihargai. Dalam islam juga sebuah ide dan karya cipta layak dihargai, lhooo.

  2. punyaku aku kasih script dan memang memberatkan proses loading tapi sudahlah, aku belum bisa seLEGOWO kayak Mas Adjie atau Mbak Ade.
    Kecuali utk beberapa tutorial dibuat agar bisa dicopas yg penting jangan gaya bahasaku yg ditiru jiplek plek.

  3. aku malah nemuin 1 blog yang plek plek copy paste semu apostingan aku mulai dari a sampai a lagi. malah sama link nya dan foto foto nya juga. yang punya sepertinya orang thailand gitu or somewhere. aku kayak nemuin duplikat blog ku hehehe

  4. Kalau saya sih, bebas aja mau copy paste silahkan…lha wong di suruh copy tulisan saya saja belum tentu orang juga mau, masih banyak artikel serupa lainya, yang lebih baik. Kalo saya mah masih, anak bawang di dunia per blogerran …tulisan saya ada yang intip aja udah syukur #lho malah curcol 🙂

  5. Pernah ngalamin juga dicopas, ada juga yang copas tapi nyantumin sumber, pernah juga liat artikel yang alur & kata-katanya sama abis tapi cuma diganti sedikit dari yang copas.

    Susah sih ya, di dunia digital gini tentang copyright. Semua konten bisa dicomot-comot begitu aja. Tapi kalau aku tipikal wes biyarin aza. Walaupun nyeri hate kadang menampar hahaha 😀

    Aku pernah ngobrol sama desainer hijab superkondang yang inisialnya DP, dia juga banyak banget karyanya dijiplak abis dengan harga yang lebih murah, fotonya dicomot sana-sini, tapi aku kaget denger responnya :

    "Selama karya itu bermanfaat bagi yang 'nyomot', selama itu juga pahalanya mengalir ke kita. Soalnya yang kita berikan ilmu, alhamdulillah kalau jadi manfaat".

    Sumfeee legowo pisan orangnya *takjub*
    Apalah karya aku ini dibanding dia yang superhits, kayaknya aku belum pantes merasa senewen kalau dicopas 😀

  6. yap sejak itu aku berhenti nulis prosa dan sebagainya di blog de, gara banyak yg copas
    ya sekarang isinya curcolan atau hal2 yang memang ditujukan untuk sosial
    misal dicopas jatuhnya gapapa 🙂

  7. dulu pernah aku lock mba jadi gak bisa di copas karnea ada yg pernah copas mentah-mentah gak diganti satu katapun, tapi seiring aku suka nulis tutorial yang butuh copas code gitu jadi aku unlock lagi hehhe…

  8. Iya nih mbak jadi rugi kalau ada yang copy tulisan saya, yang copy diatas saya dibawah rugi banget tuh, sangat padahal sangat disayangkan apabila seseorang mengkopy paste.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *