Wednesday, 8 February 2017

Kok Punya Bayi Masih Bisa Ngeblog?

Banyak yang bertanya pada saya, kok punya bayi masih bisa ngeblog? Bahkan bisa rutin (hampir) setiap hari? Ya bisa hehe. Tapi memang saya akui, setelah punya bayi saya justru lebih produktif dibanding dulu-dulu. Mungkin karena sayanya juga niat untuk semakin serius kali ya. 

Baca: Tips Mengurus Banyak Blog
credit: Pixabay
Soal rutin, sebenarnya tidak juga. Ada hari dimana saya juga malas menulis, tidak ada ide sama sekali. Jadi yang bisa bikin blog tetap ter-update postingannya, ya itu karena saya sudah punya draft tulisan. Jadi tinggal dipublish saja hehe.

Kembali lagi, terus apa sih yang bikin saya bisa tetep ngeblog meskipun punya anak yang masih bayi? Bukannya kalau punya bayi itu justru lebih repot ya? Betul. Repot banget hehe apalagi Emir juga lagi aktif-aktifnya sekarang. Tapi inilah yang saya lakukan untuk tetap ngeblog meskipun punya bayi:

Saya selalu memanfaatkan waktu tidur anak

Saya tahu kalau anak bangun, saya akan direpotkan dengan berbagai urusannya. Mulai dari menyusui, memberi makan, sampai mengajak dia bermain. Maka dari itu, kalau pekerjaan rumah sudah beres, segala urusan anak sudah selesai, biasanya anak akan minta menyusu lalu tidur. Nah waktu tidur anak inilah yang saya manfaatkan untuk menulis di blog. Sebisa mungkin, secepat mungkin agar dia tidak keburu bangun dan sebisa mungkin mencari ide. Memang selalu ada ide? Tidak. Kalau tidak ada ide ya ikut tidur *ups :)) Atau baca-baca buku atau sekedar main media sosial. Jadi memang dibawa santai aja sih. 

Menyiapkan draft/tabungan tulisan sebanyak-banyaknya

Inilah yang saya maksud di awal tadi. Ada kalanya saya malas menulis atau tidak ada ide. Lalu sebagian heran, kok blognya masih tetap terupdate? Itu karena saya banyak menyimpan draft/tabungan tulisan. Kalau mood menulis sedang bagus, biasanya saya usahakan untuk bikin tulisan sebanyak-banyaknya. Ya minimal dua lah, atau paling banyak biasanya lima sekaligus. Ini biasanya terjadi kalau memang lagi bertumpuk ide di kepala. Atau saya suka buka-buka media sosial, kadang dari sana suka dapat inspirasi. Intinya sih mengikuti ide saja. Kalau ide banyak ya tulis. Kalau idenya cuma satu dua ya nggak maksain harus ada banyak. Setidaknya dengan bikin artikel lebih dari satu, saya bisa langsung publish kalau besok-besoknya lagi malas atau tidak ada ide hehe.


Abaikan media sosial dan distraksi lain 

Nah kalau sudah ada ide, sudah dapat ide dari media sosial, langsung tutup media sosialnya, lalu fokus deh menulis. Kecuali mandeg di tengah jalan, ya iseng lagi buka medsos atau buku atau blog orang-orang, tapi nggak lama-lama juga. Harus secepat mungkin nulis, karena kembali ke poin satu, harus selesai nulis sebelum anak bangun. Abaikan juga SMS, chat, atau apapun untuk sementara. Intinya harus mengurangi distraksi dulu supaya bisa lebih fokus menulis.

Menampung ide di handphone

Ini sebenarnya sudah saya lakukan dari dulu sih. Tapi setelah kehadiran anak, saya jadi lebih memaksimalkan handphone. Nanti deh saya ceritakan apa saja aplikasi pendukung saya untuk ngeblog :) Bahkan tidak cuma mencatat ide saja, tapi sekarang tidak jarang juga saya menulis full di notes hp. Kemudian saya copy paste ke blog, nantinya tinggal diedit dan ditambahkan gambar saja, jadi lebih mudah. Termasuk urusan blogwalking pun lebih sering saya lakukan via handphone.

Oke, kira-kira itulah yang saya lakukan untuk bisa tetap ngeblog. Oh ya, saya selalu menulis di pagi, siang, atau sore hari. Jarang menulis malam hari apalagi sampai begadang. Karena saya memang bukan orang yang suka begadang. Tapi kalau nanti adiknya Emir lahir, mungkin saya harus belajar begadang hehe. Apalagi Emir juga sudah satu tahun, pasti akan lebih banyak aktivitasnya.

Nah buat ibu-ibu yang juga punya bayi, mungkin bisa ditiru :) Tips khususnya pernah secara khusus saya tulis di blog Celoteh Bunda. Baca 5 Tips yang Bisa Bunda Lakukan Jika Ingin (Tetap) Menulis ya.

So, gimana? Punya bayi bukan alasan untuk berhenti menulis atau ngeblog kan? :) Selama kita bisa memanfaatkan waktu dengan baik, kita selalu punya kesempatan untuk melakukan banyak hal :)

Semangat!

26 comments:

  1. keeren mbak punya baby tapi masih produktif nulis...sampai nampung ide di hp

    ReplyDelete
  2. Untuk tetap menulis dalam situasi apapun itu butuh komitmen ya. Salut untuk komitmen mak Ade Delina... Kudu banyak belajar dari sini nih..

    ReplyDelete
  3. Emmm.. nganu Mbak, kalo bebi lagi tidur (pagi-sore), saya nginem :D
    Trus anak ada 3, trus...

    *ini nih orang yg kebanyakan alasan :D
    *dijewer mbak Ade

    ReplyDelete
    Replies
    1. Em, nganu, saya nginemnya pagi abis subuh pas masih ada suami. Tar suami kerja, anak tidur baru deh ngeblog. Lagi saya juga baru satu Mbak hihi. Entah kalo udah tiga mungkin nulisnya malem kali :v

      Delete
  4. Wah mba keren banget...

    Baiklah saya akan meniru yang kamu lakukan mba.. hehehe

    Saya baru punya bayi. Masih 1 bulan umurnya dan saya belum sempat pegang blog heheh. Kayagnya harus belajar daei kamu mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo semangat Mbak. Mumpung bayinya baru satu, masih banyak waktu luang hihihi

      Delete
  5. Salut mbaaa, mbak ade bisa satu post per hari, saya bayi satu baru bisa seminggu satu post ni. Harus belajar bagi waktu. Semangaaaattt!!!

    ReplyDelete
  6. Belajar ah sama mba Ade, besok punya baby tetap bisa ngeblog, yeay..

    ReplyDelete
  7. Waahh aku mesti belajar byk dari mba Ade.. sebentar lagi baby launching, kepikiran gimana ini bagi waktunya.. apalagi katanya baby newborn gak bs ditinggal2.. ditunggu aplikasi2 hp yg ngebantu buat nulis ya mba.. salam kenal.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas masih anak masih newborn dulu juga saya masih jarang nulis kok Mbak :D Mulai rutin pas anak udah 3 bulan hihi. Siip, nanti Insya Allah nanti kubuat postingannya :)

      Salam kenal juga Mbak Uchy

      Delete
  8. Wah idenya boleh dicontek Kak ade. Pas lagi ada ide, nyetok tulisan banyak-banyak yaaa. Pas lagi malesan, tinggal publish aja. Huwoo semangat Kakak perlu banget ditularin ke aku nih. :D

    ReplyDelete
  9. Saya jg lebih bnyak bikn draf bahkan edit foto dr hp, jadi lebih mudah ngak harus cari waktu khusus untuk ngetik di depan laptop.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes mak. Ternyata bikin draft di hp itu emang banyak keuntungannya. Cuma aku masih lebih nyaman di laptop sih hihihi

      Delete
  10. Menampung ide di hp, sama mak 😄
    Kalo penyakit saya ada tulisannya belom ada fotonya 😅 jd harus nabung foto pas anak pergi sama eyang2nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo beauty bloher emang harus foto sendiri ya :D

      Delete
  11. Jempol 4 buat Mbak Ade.
    Aku belum bisa nih kayak gitu. Pengen sih bia update setiap hari. Tapi kok gerganjal sama foto lah gambarlah. Ah, penhakitku dari dulu kalau buat artikel harus perfek (di mataku). Makanya nggak maju2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi aku kalo nulis dibawa santai aja mak. Ngalir aja gitu :D

      Delete
  12. Beneeerr bgt Mba Ade, nampung ide di handphone itu juga aku lakukan. Nulisnya pas lagi jalan ke kantor atau pulang kantor kalo sempet sama pas anak2 udah bobok.. hihihi :D Aku msh pingin punya tabungan tulisan juga nih mba. Kalo pas sempet nulis banyak, mesti diikutin nih tipsnya.. Tfs ya mbaaa.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mbak. Ayo semangat mbak. Punya tabungan itu enak hehehe

      Delete
  13. Memang harus pinter-pinter bagi waktu antara menulis dan ngurus anak yaa :)

    ReplyDelete

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.