FoMO oh foMO, eh apasih itu? Hihi saya juga baru tahu kemarin. Konon katanya, itu penyakit takut kehilangan, ya dengan kata lain sejenis penyakit suka ‘pamer’ gitulah. Apalagi di era media sosial seperti ini, fomo rasanya sudah menjangkit siapa saja. Kalau di kalangan blogger (ini nih yang sempat ramai dibahas) biasanya pamer kemenangan lomba, dapat job review, dan lain-lain yang berbau kebahagiaan atau keberkahan. Biasanya ditambah juga dengan hashtag #BerkahNgeblog. Nah lho, saya kesindir banget nih. Soalnya sering pakai hashtag itu wkwk.

Baca: Berkah di 2015

Lalu apa ada yang salah dengan pamer di media sosial? Nggak tahu ya, karena masing-masing orang punya persepsi berbeda. Tapi bagi saya sendiri, kenapa sering ‘pamer’, itu lebih karena ingin menunjukkan kebahagiaan saja. Saya seneng banget lho menang kontes ini atau seneng banget nih gara-gara job review di blog, saya bisa dapet ini. #Gituajasih. Ya seperti yang pernah saya tulis di sini, terkadang orang pamer yang malah-jadi terkesan ‘norak’ itu seneng diapresiasi keberhasilannya. 
Yah lagi-lagi balik lagi ke masing-masing orang. Bagaimana persepsinya ya sah-sah saja. Asal nggak gampang baper (bawa perasaan.red) aja 😛 Nah, ngomongin baper juga, kayaknya sekarang gampang banget ya bikin tulisan viral. Atau kalau nggak mau dibilang gampang viral, sekarang kayaknya mudah banget bikin orang terprovokasi karena sebuah postingan. Apa memang karena muncul istilah baper -_- Posting ini, langsung ramai. Posting itu, langsung banyak yang komentar enggak-enggak, akhirnya berujung jadi fitnah. Berujung jadi saling menghina. Ini makin ribet urusannya kalau sudah menyangkut masalah agama -_- #nocomment deh! Padahal bisa jadi si pembuat postingan tidak bermaksud seperti itu. Atau si pembuat postingan sama sekali tidak mengarah ke sana. Hanya pembaca saja yang banyak salah persepsi. Nah lho?

Baca: Jangan Asal Comot

Saya jadi inget. Dulu dulu, saya sering misuh-misuh kalau menemukan postingan status atau tulisan yang nggak berkenan di hati. Tapi setelah sekarang mikir, kok ya kayaknya percuma ya. Buang waktu gitu. Buat apa saya ngedumel sendiri. Toh kalau saya bisa bilang “media sosial itu bukan hanya milikmu” berarti kan “media sosial juga bukan hanya milik saya” ya. Jadi kalau orang mau mengeluh, marah-marah atau mencaci orang lain, ya terserah saja. Tinggal saya skip. Ngapain juga saya terusin baca kalau cuma bikin saya jengkel sendiri. Mungkin beda kasus ya kalau memang si pembuat tulisan itu teman dekat atau teman yang sudah kita kenal. Itupun kalau mau mengingatkan ya secara pribadi biar lebih mengena ke hati. 
Ya gitu. Pada akhirnya, karena yang kita hadapi adalah manusia. Isi kepalanya jelas berbeda. Ya kita nggak bisa memaksakan kehendak. Eh jangan posting itu, eh ngapain sih nulis itu. Karena masing-masing sama-sama punya hak. Bener deh, kadang yang saya lihat orang yang sukanya mencari sensasi dengan tulisan-tulisannya, itu justru seneng lho dapat komentar banyak. Itu artinya tulisannya ‘laku’. Artinya dia berhasil mempengaruhi pembaca. Hmm. Tinggal komentatornya deh yang saling tarik urat, berdebat, marah-marah. Padahal bisa saja si pembuat tulisan lagi senyum-senyum bacanya -_- Zzzz
Jadi, dengan bersikap cuek kayak sekarang, saya jauh lebih tenang. Udah ga misuh-misuh kayak dulu. Orang mau posting apa ya monggo saja. Kalau nggak suka, tinggal saya skip. Kalau kelewatan, tinggal unfriend atau unfollow. Kalau lebih kelewatan lagi ya saya blokir saja. Mudah kan? Ah, memang hidup tidak usah dibikin susah bukan? 🙂

33 thoughts on “FoMO dan Baper”

  1. beberapa kali liat status soal FoMO dan baru ngerti banget pas baca artikel ini, hihihi..

    setuju, kalau nggak suka nggak usahlah ya ikut2an komen gak enak yang pada akhirnya malah nyakitin org lain dan ngerugiin diri sendiri, unfollow aja, beres.. 🙂

  2. Saya jadi silent reader kalo sudah menemukan postingan pro dan kontra…menikmati mereka yang adu argument..*eh tapi fomo sekarang jadi pro kontra yaa terus kenapa saya komen neh* :v

  3. ya dua sisi mata uang sih ya. di era self-branding seperti ini, rasanya wajar2 saja kalau kita menunjukkan suatu prestasi di social media. Yang salah kalau jatuhnya jadi mengecilkan kemampuan orang lain 🙂

  4. Oh jadi Fomo itu begitu ya? baru tau aku hehe *kudet tapi baca ini jadi tau deh :). Berarti aku masuk kalangan Fomo dong soalnya kalau dapet hadiah suka di upload ke IG -_- padahal niatnya cuma mau bilang makasih dan seneng banget kepada pemberi hadiah hehe tapi emang balik lagi ke persepsi masing-masing ya mba 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *